Senyum – Cahaya untuk Menarik Perhatian (★★★★): Pembuat sepatu yang sama, terakhir yang sama, energi baru
totosgp

Senyum – Cahaya untuk Menarik Perhatian (★★★★): Pembuat sepatu yang sama, terakhir yang sama, energi baru

Senyuman - Cahaya untuk Menarik Perhatian

Dengan The Smile, saudara seperjuangan Thom Yorke dan Jonny Greenwood mengambil langkah lain di luar jalur Radiohead. Setelah Kolam Berbentuk Bulan dari 2016 radiohead tetap diam di sekitar Radiohead kecuali untuk beberapa single tunggal dan proyek ulang tahun, dan kedua musisi kembali ke studio rekaman masing-masing untuk menulis skor film. Drummer Phil Selway dan gitaris Ed O’Brien juga melakukan tur solo. Namun, dugaan penguncian korona yang biasa menerobos refleks individualistik itu dan memaksa duo emas Yorke dan Greenwood untuk menemukan kembali resep penulisan lagu mereka.

Love child The Smile hanya lahir melalui sepasang tangan tambahan dari drummer Tom Skinner, yang dipinjam untuk sementara dari ansambel jazz alternatif Sons Of Kemet dan proyek solo Hello Skinny. Hampir tepat setahun setelah pertunjukan pertama di Glastonbury (Tinggal di Peternakan yang Layak) mengumumkan keberadaan mereka, trio yang tidak terlalu baru akan merilis album debutnya. Cahaya untuk Menarik Perhatian bundel tiga belas lagu – enam di antaranya sudah kita dengar berkat demam tunggal band yang terlalu antusias, diproduksi oleh Nigel Godrich (juga disebut sebagai ‘Radiohead’s’) dan cukup bagus untuk sering dibandingkan dengan band yang disebutkan di atas – termasuk di bagian di bawah ini, yang alasan – untuk bertahan hidup dengan rapi.

Selama pembaptisan di Glastonbury pada Mei tahun lalu, Thom Yorke berbagi pendekatan untuk nama band baru: ‘Not the Smile as in ha ha ha, lebih banyak Senyum dari pria yang berbohong kepada Anda setiap hari.’ Dengan cerdik mengemas kritik sosial anti-kapitalis adalah sesuatu yang tidak pernah mereka tolak di Radiohead. Kami sudah melihat “Pria yang berbohong padamu” tampil di Salam Untuk Pencuri (2005) dan juga mewarnai LP pertama The Smile. Daya pikat Big Brother yang masam sudah menemukan pijakan musik di pembuka “The Same”: di bawah semua polarisasi dan kompartementalisasi mereka dijual kepada kita, kita semua sama – sesuatu seperti itu. Tanpa semua drum, klakson, dan perhiasan lainnya, pasangan Greenwood-Yorke menemani kami selama lagu ini dari guntur elektronik yang jauh hingga awan suara berlapis-lapis. Gelombang “Burn The Witch” yang tidak menyenangkan yang sering kita dengar sebagai pembuka konser selama Kolam Berbentuk Bulan tur 2016, juga tertidur di bawah kulit “The Same”: kita sudah dapat membayangkan bahwa lagu ini tidak akan terlihat tidak pada tempatnya secara langsung.

Di bagian lain dari diptych yang tampak (“The Opposite”), Skinner menggunakan drum yang bagus, membuat kontras dalam judulnya juga terdengar. Kami harus memeriksa Tom Skinner – kami tidak akan berbohong – ketika band ini pertama kali diumumkan beberapa waktu lalu. Dia ternyata tidak berbahaya dan diberkati dengan rasa ritme yang diterjemahkan secara berbeda di setiap lagu yang direkam. Intro yang tenang dari “The Opposite”, detak jantung yang gerah dari “We Don’t Know What Tomorrow Brings” atau nada energik yang longgar pada “A Hairdryer”; dia melakukan semuanya dan dengan cara ini secara diam-diam menyatukan sebagian besar lagu.

Rekor tidak terasa cukup terbuka untuk “Anda Tidak Akan Pernah Bekerja di Televisi Lagi” menurut – menurut definisi tidak cukup kaya – kotak meletus. Terlepas dari semua perbandingan Radiohead di sini, The Smile mampu menempatkan dirinya di peta sebagai sesuatu yang sama sekali berbeda dengan lagu ini sebagai single pertama yang dirilis. Lagunya memang mensyukuri Radiohead vintage – biasanya kita kurang happy kalau lagu paul sayang dari saluran 1993 – tetapi bergetar dengan kecepatan dan amukan yang terdengar sangat baru; suara punk di dekat garasi yang baru saja muncul di peta sebagai yang baru dalam kategori itu. Ironi tidak pernah jauh dalam genre itu: ‘Surga tahu di mana lagi Anda berada.’

“Pana-vision” adalah penjepit pada babi yang merupakan nomor sebelumnya. Suasana sejuk dan tidak menyenangkan saat lagu dibuka sangat mirip dengan musik film yang dibuat Yorke dalam beberapa tahun terakhir, tetapi memuncak dalam permainan radio yang penuh harapan di mana bass dan drum tampaknya dipinjam darinya. Kolam Berbentuk Bulankan Seharusnya tidak mengejutkan bahwa “Pana-Vision” benar-benar berakhir di episode terakhir Peaky Blinders (yang mana Yorke sudah mengerjakan soundtrack awal tahun ini). Dalam salvo pembukaan Cahaya untuk Menarik Perhatian The Smile telah menunjukkan kepada kita semua sudut ruang instrumental, kita tahu setelah lagu keempat ini: suara rock yang lugas dari “You Will Never Work in Television Again”, atmosfer elektronik yang menumpuk dari “The Same” dan suara baru dari “The Berlawanan”, dan sifat sinematik dari “Pana-Vision”. Namun, sepertinya tidak ada lagu yang melampaui buku Radiohead, jadi apa yang baru?

Garis bass yang indah dari “The Smoke” mengeluarkan pertanyaan itu lagi, karena apa bedanya jika semua lagunya hanya rock solid? Tenunan garis bass dengan chorus yang berbunyi ‘Smoke membangunkan saya dari, membangunkan saya dari tidur saya; smoke wakes me from’ membuat lagu ini menjadi keseluruhan yang funky, termasuk horns. Dalam “Speech Bubbles” yang halus, Skinner sekali lagi terbukti menjadi tambahan yang bagus untuk mix, karena drum yang lembut dan berlubang hampir memeras bagian terakhir Radiohead dari intro lagu ini. Pernyataan ini terguncang ketika gitar Greenwood muncul setelah satu menit; terlepas dari pernyataan terkait band, lagu yang indah.

“Thin Thing” adalah single keenam yang menjadi pemanasan. Drum berirama kembali membentuk kerangka dari mana beberapa bleeps dan bloops ditangguhkan. “Free in the Knowledge” adalah lagu indah yang menyakitkan yang dapat bersaing dengan favorit penonton seperti “True Love Waits” dan “Last Flowers”. Lebih dari dua itu, “Free in the Knowledge” membuktikan dirinya menjelang akhir sebagai lagu pop, self-titled oleh Yorke dengan (pengulangan) kata-kata ‘Saya berbicara dengan wajah di cermin; dia tidak bisa melewati’. Mereka juga berhasil dalam pendekatan ini pada “We Don’t Know What Tomorrow Brings”: meskipun drum di pelangi bergema, lagu tersebut memiliki lebih banyak cap pop daripada yang kita harapkan dari komposisi ini.

Sementara orang-orang di The Smile tidak menghindar dari topik — batalkan budaya di “Anda Tidak Akan Pernah Bekerja di Televisi Lagi”, warisan politik dari lalim berambut gila di “A Hairdyer,” dan keterasingan versus koneksi di “The Same ” — album secara keseluruhan hanya sekilas dan ringan. Konten pop dan/atau earwig yang mengejutkan yang baru saja dikutip – sebut saja sesuka Anda – menunjukkan bahwa panah diarahkan secara berbeda dalam proses pembuatan The Smile.

Seringkali lagu terakhir pada rekaman Radiohead berbeda dari yang lain setidaknya dalam satu hal (“Videotape”, “Motion Picture Soundtrack”, True Love Waits”). Juga “Skrting on the Surface” mengemas album debut ini dengan keindahan. Lagu yang mendesah dengan drum yang sabar memberi kita waktu yang lambat – pada 5 setengah menit lagu ini tiba-tiba menjadi yang terpanjang dari keseluruhan kekacauan – tetapi perpisahan yang bertahan lama, dan merupakan pemicu yang sempurna untuk memulai rekaman lagi dari awal.

Album ini terasa, untuk membuat satu perbandingan terakhir, lebih bahagia daripada Radiohead; lebih mudah juga. Kenyamanan tidak selalu menyenangkan untuk didengarkan; untuk Senyum itu membebaskan. Energi yang dikeluarkan saat ketiga musisi bermain bersama langsung tersalurkan ke permukaan, tanpa terlebih dahulu membuat 33 tikungan yang indah namun sulit seiring dengan isu-isu yang telah dikuasai oleh teka-teki Radiohead. Cahaya untuk Menarik Perhatian adalah perjalanan ke “Open The Floodgates” tua yang diperiksa suara pada tahun 2006 dan gitar rock yang tidak resmi dari paul sayang di tikungan, tetapi memuncak pada yang baru. Tidak ada suara yang sama sekali baru atau instrumentasi baru; namun, medan ketegangan yang baru dibuka antara Yorke dan Greenwood yang merengek gitar, pemain drum baru yang mendengung, dan keterusterangan baru yang melepaskan lebih banyak energi daripada yang Anda pikirkan dari barisan minimalis – sesuatu tentang jumlah dan bagian-bagiannya?

Ini bukan hari Jumat tanggal tiga belas di rumah Radiohead-Sons atau Kemet. Apa itu? Sekelompok tukang sepatu berbakat yang bertahan hingga akhir mereka, membuat rekor terbaik kuartal ini – meskipun Anda harus selalu menganggap penggemar Radiohead dengan sebutir garam ketika mereka mengatakan sesuatu seperti itu. Yang pasti: salah satu proyek sampingan paling lengkap dan bermanfaat dari pembuatan Radiohead yang telah kita lihat bermain-main.

Sekarang mereka hampir menyelesaikan perilisan album pertama mereka, band ini mulai seperti yang kita bicarakan dalam tur Eropa. The Smile dijadwalkan untuk TW Classic (antara Courtney Barnett dan Nick Cave!) pada akhir Juni dan Down the Rabbit Hole pada bulan Juli. Jika Anda ingin melihat ketiganya tampil secara langsung: tiket masih tersedia untuk kedua festival tersebut.

Situs web / Facebook / Instagram

Temukan lebih banyak musik di Spotify kami.

datahk2021 tercepat hanya mampu di nyatakan akurat terkecuali segera berasal berasal dari live draw sgp. Karena cuma web site singaporepools.com.sg inilah yang sediakan fasilitas live draw yang menyatakan angka pengeluaran sgp tiap-tiap harinya. Melalui live draw sgp member terhitung sanggup memandang pengeluaran sgp terlengkap seperti sonsolations, started, prize 3, prize 2, hingga nomer final prize 1.