Setahun setelah 6 Januari, Kongres AS semakin terpecah dari sebelumnya
World

Setahun setelah 6 Januari, Kongres AS semakin terpecah dari sebelumnya

WASHINGTON — Kongres AS yang terpecah belah akan menunjukkan kepada dunia pandangan yang sangat tidak pasti dari Gedung Kongres AS: Alih-alih krisis nasional yang menyatukan negara, kerusuhan mematikan pada 6 Januari 2021, tampaknya hanya telah mendorong anggota parlemen lebih jauh lagi.

Beberapa anggota berencana untuk menandai peringatan pemberontakan Capitol dengan mengheningkan cipta. Yang lain akan menghabiskan hari mendidik orang Amerika tentang cara kerja demokrasi.

Dan yang lain lagi tidak berpikir serangan domestik paling mematikan terhadap Kongres dalam sejarah bangsa perlu diingat sama sekali.

Di mana mereka berdiri dalam ingatan sebagian besar dapat dikaitkan dengan partai politik mereka, sebuah perselisihan menggelegar yang menunjukkan anggota parlemen negara itu tetap berselisih tentang bagaimana menyatukan negara yang terkoyak.

Presiden yang telah dikalahkan secara adil dan sah, Donald Trump, mengatakan kepada para pengikutnya untuk “berjuang mati-matian” untuk menghentikan sertifikasi pemilihan Joe Biden dan mengatakan dia akan berbaris bersama mereka ke Capitol, meskipun dia tidak melakukannya. Hasilnya adalah kekerasan dan kekacauan yang menyebabkan lima orang tewas segera setelahnya, ratusan menghadapi tuntutan dan jutaan dolar dalam kerusakan properti.

Tetapi kurangnya tekad bipartisan untuk menetapkan tanggung jawab atas pengepungan atau mengakui ancaman yang ditimbulkannya telah mengikis kepercayaan di antara anggota parlemen, mengubah perselisihan legislatif biasa menjadi potensi krisis dan membiarkan pintu terbuka untuk lebih banyak kekerasan setelah pemilihan yang disengketakan berikutnya.

Semuanya membuat Kongres terombang-ambing menuju masa depan yang sangat tidak pasti: Apakah 6 Januari membawa akhir dari satu era atau awal dari yang baru?

“Satu hal yang harus dipertimbangkan orang ketika memikirkan 6 Januari adalah … orang harus memikirkan kerapuhan demokrasi,” kata Joanne Freeman, seorang profesor sejarah dan studi Amerika di Yale, yang bukunya “Field of Blood” mencatat kekerasan. dan pertumpahan darah di Kongres pada tahun-tahun sebelum Perang Saudara.

Melihat beberapa kesejajaran sejarah, Freeman memperingatkan, “Kita berada pada saat di mana hal-hal yang dianggap remeh oleh orang-orang tentang bekerjanya politik demokratis tidak dapat diterima begitu saja lagi.”

Akibat dari 6 Januari menggantung berat di atas Capitol Hill yang tertutup salju, dalam hubungan yang semakin dalam antara anggota parlemen yang mengkhawatirkan hidup mereka hari itu dan mereka yang telah rusak tidak dapat diperbaiki.

Capitol, sebelum kerusuhan yang merupakan simbol keterbukaan demokrasi Amerika, tetap tertutup bagi sebagian besar pengunjung sebagian karena masalah kesehatan masyarakat pandemi virus corona, tetapi juga karena meningkatnya jumlah ancaman kekerasan terhadap anggota parlemen. Perwakilan diharuskan melewati detektor logam karena Demokrat mengatakan mereka tidak dapat mempercayai rekan Republik mereka untuk tidak membawa senjata api ke DPR selama proses lantai.

Rep. Jamaal Bowman, DN.Y., mengatakan setiap kali dia meninggalkan kantornya, dia memindai lorong-lorong untuk kemungkinan ancaman — perasaan yang dia katakan, sebagai orang Amerika Hitam, adalah hal yang biasa, tetapi perasaan yang tidak pernah dia harapkan sebagai anggota Kongres.

“Kurangnya kebebasan bergerak — tanpa rasa takut — tidak ada di Capitol. Dan saya anggota Kongres,” kata Bowman.

Bowman telah meminta Biden untuk menyatakan 6 Januari sebagai Hari Penyembuhan Nasional.

Tetapi Senator John Cornyn dari Texas, seorang anggota kepemimpinan Partai Republik, tidak memiliki rencana untuk memperingati hari itu, dan dia pikir orang lain juga tidak perlu.

“Hal ini sudah menjadi terlalu dipolitisasi, dan itu hanya akan memperburuknya,” katanya.

Klaim palsu Trump tentang kecurangan pemilih terus memicu perpecahan, sebagian besar disambut dengan diam dari Partai Republik di Kongres yang tidak mau bertentangan dengan versinya tentang peristiwa tersebut.

Sekitar dua pertiga anggota DPR dari Partai Republik dan lebih dari segelintir senator Partai Republik memilih menentang sertifikasi hasil pemilihan malam itu, setelah polisi memerangi para perusuh selama berjam-jam, kadang-kadang dalam pertempuran tangan kosong. Bahwa Partai Republik akan melanjutkan keberatan mereka, setelah semua itu, mengejutkan rekan-rekan Demokrat. Tampilan mengeras.

Senator Josh Hawley, seorang Republikan Missouri yang maju dengan upaya untuk memblokir sertifikasi setelah kerusuhan, menepis pertanyaan tentang hal itu, mengatakan dia cukup membicarakannya.

Senator Republik Ted Cruz dari Texas mengatakan dia tidak berpikir dua kali tentang suaranya untuk memblokir sertifikasi.

“Saya bangga memimpin upaya untuk mempertahankan integritas pemilih,” kata Cruz. Dia mengecam pengepungan itu sebagai “tidak dapat diterima,” sebuah “serangan teroris.” Namun dia juga mengatakan desakan Demokrat dan media agar tidak ada kecurangan pemilih massal “hanya mengobarkan perpecahan yang kita miliki.”

Investigasi oleh The Associated Press menemukan kurang dari 475 kasus penipuan pemilih di antara 25,5 juta surat suara di enam negara bagian yang disengketakan oleh Trump, jumlah yang sangat kecil dalam hal persentase.

Tidak seperti trauma nasional masa lalu – termasuk serangan teror 2001 – negara itu muncul sejak 6 Januari tanpa peta jalan yang disepakati untuk apa yang akan terjadi selanjutnya.

Rep. Demokrat Mikie Sherrill, mantan pilot helikopter Angkatan Laut yang distrik New Jersey-nya baru-baru ini menandai peringatan 20 tahun serangan 11 September, mengatakan orang-orang telah berulang kali mengingat “dengan nada bingung” betapa bersatunya negara itu hari itu – – dibandingkan dengan sekarang.

“Rasanya seperti jeda besar dari sejarah kami,” kata Sherrill.

Hasilnya bukan hanya runtuhnya kepercayaan di antara rekan kerja, tetapi juga hilangnya komitmen nasional bersama terhadap aturan dan norma demokrasi.

Perselisihan rutin atas masalah biasa di Kongres dapat dengan cepat berubah menjadi ancaman yang mengancam — seperti yang terjadi ketika beberapa anggota parlemen dari Partai Republik mulai menerima pesan kekerasan, termasuk ancaman pembunuhan, setelah memberikan suara untuk rancangan undang-undang infrastruktur bipartisan yang ditentang Trump.

Dua Republikan di panel DPR yang menyelidiki serangan itu, Reps Liz Cheney dan Adam Kinzinger, menghadapi seruan untuk diusir dari partai mereka.

Terlepas dari lusinan kasus pengadilan dan laporan yang diterbitkan menunjukkan tidak ada kecurangan pemilih yang meluas, klaim tak berdasar Trump telah menjadi standar partai dan menyebabkan apa yang disebut beberapa orang sebagai “pemberontakan gerak lambat” karena para pendukungnya menjalankan mesin pemilihan lokal dengan cara yang mengkhawatirkan pemungutan suara. pembela hak.

Demokrat menggandakan upaya untuk menyetujui undang-undang pemilu yang macet yang berupaya untuk meningkatkan akses surat suara dan melindungi pejabat pemilu dari pelecehan. Tetapi untuk meloloskan RUU di Senat yang terbagi rata, mereka mempertimbangkan perubahan aturan dramatis untuk mengatasi filibuster Partai Republik.

Banyak pendukung Trump berpendapat bahwa merekalah yang berjuang untuk menyelamatkan demokrasi. Dua pertiga orang Amerika menggambarkan pengepungan itu sebagai sangat atau sangat kejam, menurut jajak pendapat AP-NORC, tetapi hanya 4 dari 10 Republikan yang mengingat serangan itu dengan cara itu.

Senator Lisa Murkowski, R-Alaska, mengatakan bahwa cerita palsu bahwa pemilihan itu dicurangi atau dicuri terus saja “diputar-putar dan dipintal.”

Dia berkata, “Bahayanya adalah ketika orang bertindak berdasarkan itu.”

Namun tidak seperti ratusan orang Amerika yang diadili karena peran mereka pada 6 Januari, banyak anggota Kongres tidak menghadapi teguran — dan dapat diberi imbalan atas tindakan mereka.

Hawley dan Cruz sama-sama dianggap sebagai calon presiden 2024 yang potensial.

GOP Rep. Kevin McCarthy dari California, yang bergegas ke Mar-a-Lago untuk memperbaiki keadaan dengan Trump setelah awalnya kritis terhadap pemberontakan, tetap di jalur untuk menjadi ketua DPR berikutnya jika Partai Republik – dengan bantuan Trump – memenangkan kendali dalam pemilihan November.

Dan GOP Rep. Marjorie Taylor Greene dari Georgia telah melihat profilnya – dan penggalangan dana – meroket saat dia berbagi teori Trump yang tidak berdasar dan mengecam perlakuan terhadap terdakwa yang dipenjara karena peran mereka dalam serangan itu.

“Kami berada di tanah tak bertuan ini, di mana pada dasarnya segala sesuatu berjalan, dan itu adalah tempat yang sangat meresahkan untuk berada di badan legislatif,” kata Rep. Peter Welch, D-Vt. “Dan itu benar-benar tempat yang sangat meresahkan bagi negara ini.”

——

Penulis Associated Press Mary Clare Jalonick dan Farnoush Amiri berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk