Sidang Jussie Smollett: Juri mengakhiri musyawarah untuk hari ini
Entertainment

Sidang Jussie Smollett: Juri mengakhiri musyawarah untuk hari ini

CHICAGO — Seorang jaksa mengatakan kepada juri, Rabu, ada “bukti luar biasa” bahwa Jussie Smollett berbohong kepada polisi Chicago tentang menjadi korban kejahatan kebencian rasis dan anti-gay, sementara seorang pengacara pembela menyebut kasus itu sebagai “rumah kartu” yang dibangun di atas kesaksian dari dua pembohong.

Argumen penutup para pengacara itu mengakhiri kesaksian lebih dari satu minggu dalam kasus terhadap mantan aktor “Empire”. Juri berunding selama sekitar dua jam pada hari Rabu tetapi memutuskan untuk hari itu tanpa mencapai vonis. Mereka diperkirakan akan melanjutkan musyawarah pada Kamis.

Dalam penutupannya, jaksa khusus Dan Webb mengatakan Smollett menyebabkan polisi Chicago menghabiskan sumber daya yang sangat besar untuk menyelidiki dugaan kejahatan yang sekarang mereka yakini palsu. Smollett, yang berkulit hitam dan gay, mengatakan kepada polisi bahwa seseorang mengikat lehernya dan meneriakkan hinaan rasis dan homofobik selama serangan Januari 2019 di dekat rumahnya di pusat kota Chicago.

“Selain melanggar hukum, jelas salah untuk langsung merendahkan sesuatu yang serius seperti kejahatan kebencian yang nyata dan kemudian memastikan itu melibatkan kata-kata dan simbol yang memiliki makna sejarah di negara kita,” kata Webb.

Dia juga menuduh Smollett berbohong kepada juri, mengatakan video pengawasan dari sebelum serangan yang dituduhkan dan malam itu bertentangan dengan momen-momen penting dari kesaksian Smollett.

“Pada akhirnya, dia tidak memiliki kredibilitas sama sekali,” kata Webb.

Pengacara pembela Nenye Uche mengatakan dalam argumen penutupnya bahwa dua bersaudara yang bersaksi bahwa Smollett mengatur serangan dan membayar mereka untuk melakukannya adalah “pembohong canggih” demi uang.

“Seluruh kasus kejaksaan, termasuk fondasi kasus, dibangun seperti rumah kartu,” kata Uche.

Saudara-saudara bersaksi minggu lalu bahwa Smollett merekrut dan membayar mereka untuk tipuan itu, menyuruh mereka untuk mengikat lehernya, meneriakkan hinaan rasis dan homofobik dan kasar padanya di depan kamera pengintai, dan bahwa dia mengatakan dia menginginkan video dari hoax yang dipublikasikan melalui media sosial.

Smollett bersaksi bahwa dia adalah korban kejahatan kebencian yang nyata, mengatakan kepada juri “tidak ada tipuan.” Dia menyebut saudara-saudaranya “pembohong” dan mengatakan cek $3.500 yang dia tulis untuk mereka makan dan rencana latihan. Pengacaranya berpendapat bahwa saudara-saudara menyerang aktor karena mereka homofobia dan bahwa mereka mengarang cerita tentang serangan yang dipentaskan tetapi mengatakan mereka tidak akan bersaksi melawan Smollett jika dia membayar mereka masing-masing $ 1 juta.

Smollett mengatakan dia pulang ke rumah sekitar jam 2 pagi pada 29 Januari 2019, ketika seseorang meneriakkan komentar rasis dan homofobik yang merujuk pada acara TV “Empire.” Orang itu juga meneriakkan sesuatu tentang “negara MAGA,” yang merujuk pada slogan Presiden Donald Trump saat itu, “Jadikan Amerika Hebat Lagi.” Slogan itu juga telah digoreskan pada beberapa surat kebencian, yang menampilkan gambar figur tongkat yang digantung dengan tali, yang Smollett bersaksi bahwa dia telah menerimanya di lokasi syuting “Empire”.

Smollett mengatakan seorang pria memukul kepalanya dan dia jatuh ke tanah dan pria lain menendangnya sebelum penyerang melarikan diri. Smollett mengatakan dia melihat tali, seperti jerat, di lehernya setelah serangan itu. Ketika dia kembali ke rumah, seorang teman menelepon polisi Chicago, sesuatu yang Smollett katakan tidak akan dia lakukan karena sebagai pria kulit hitam dia tidak mempercayai polisi.

Uche mengatakan kepada juri bahwa salah satu saudaranya, Olabingo Osundairo, memposting cercaan homofobia di media sosial. Dia juga ingat bahwa Abimbola Osundairo bersaksi bahwa dia pergi ke pemandian bersama Smollett tetapi menyangkal hubungan seksual apa pun. Smollett kemudian bersaksi bahwa para pria itu melakukan tindakan seks bersama di pemandian. Uche menyarankan bahwa homofobia Olabingo dan “kebencian terhadap diri sendiri” Abimbola adalah motif serangan mereka.

Kemungkinan motif lain, kata Uche, adalah karena Abimbola Osundairo ingin dipekerjakan sebagai keamanan Smollett.

Webb mengatakan Smollett berbohong ketika dia bersaksi bahwa dia menjemput saudara-saudara Osundairo beberapa hari sebelum dugaan serangan sehingga mereka bisa berolahraga, daripada melakukan “lari kering” dari serangan palsu, seperti yang dikatakan saudara-saudara itu kepada juri minggu lalu. Dalam video pengawasan, para pria terlihat mengemudi di sekitar gedung apartemen Smollett tiga kali, tetapi Smollett tidak pernah memarkir mobilnya untuk pergi ke gym.

Saudara-saudara bersaksi bahwa Smollett menunjukkan kamera pengintai di dekat persimpangan yang akan merekam serangan palsu, sehingga dapat dipublikasikan di media sosial. Tetapi Smollett bersaksi pada hari Selasa bahwa tidak biasa baginya untuk berputar-putar, dan bahwa dia membatalkan rencana untuk berolahraga karena dia tidak ingin berolahraga dengan Olabingo Osundairo, yang tidak dia undang.

Uche mengatakan kepada juri bahwa Smollett sering mengemudi di sekitar merokok ganja dan membuat musik, dan dia mempertanyakan mengapa jaksa tidak mendapatkan video pengawasan dia melakukannya.

“Mereka tidak ingin melakukannya karena itu akan menunjukkan kepada Anda bahwa itu bukan lari kering,” kata Uche.

Webb juga merujuk video pengawasan yang menunjukkan saudara-saudara Osundairo berjalan di sekitar area pada malam dugaan serangan itu. Webb mempertanyakan bagaimana saudara-saudara – yang tidak tinggal di dekatnya – akan tahu berada di daerah sekitar jam 2 pagi selama cuaca dingin yang membekukan untuk serangan palsu.

“Mereka tahu di mana dia akan pergi karena Smollett memberi tahu mereka di mana dia akan pergi,” kata Webb.

Tapi Uche mengatakan saudara-saudara bersaksi bahwa mereka tiba 40 menit lebih awal, menambahkan “mereka mengurungnya.”

Webb juga mempertanyakan mengapa Smollett tidak menyerahkan ponselnya ke polisi atau memberi mereka sampel DNA atau akses ke catatan medisnya untuk membantu penyelidikan. Smollett bersaksi bahwa dia tidak mempercayai polisi Chicago, dan bahwa dia mengkhawatirkan privasinya.

Uche menyebutnya “omong kosong” bagi polisi Chicago untuk meminta DNA Smollett ketika dia masih dianggap sebagai korban kejahatan. Dia mencatat Smollett kemudian memberikan DNA kepada FBI untuk penyelidikan terpisah atas surat kebencian yang dia terima di studio “Empire” sesaat sebelum dugaan serangan itu.

“Dia tidak menyembunyikan apa pun,” kata Uche.

Tuduhan perilaku tidak tertib adalah kejahatan kelas 4 yang membawa hukuman penjara hingga tiga tahun, tetapi para ahli mengatakan jika Smollett dihukum, ia kemungkinan akan ditempatkan dalam masa percobaan dan diperintahkan untuk melakukan pelayanan masyarakat.

Sebelum berangkat pada hari Rabu, juri meminta Hakim James Linn salinan kalender yang ditampilkan jaksa di persidangan yang menunjukkan hari-hari yang relevan, termasuk hari penyerangan dan hari yang mereka katakan Smollett dan saudara-saudaranya melakukan “lari kering. “


Posted By : data hk 2021