Simpanse mengoleskan ‘obat’ pada luka satu sama lain untuk menunjukkan empati
Lifestyle

Simpanse mengoleskan ‘obat’ pada luka satu sama lain untuk menunjukkan empati

Untuk pertama kalinya, simpanse terlihat menangkap serangga dan mengoleskannya pada luka mereka sendiri, serta luka orang lain, mungkin sebagai bentuk pengobatan.

Perilaku satu hewan yang mengoleskan obat pada luka hewan lain ini belum pernah diamati sebelumnya, dan ini mungkin merupakan tanda kecenderungan membantu pada simpanse yang mirip dengan empati pada manusia, menurut sebuah studi baru.

Para peneliti menyaksikan beberapa contoh perilaku ini dalam komunitas sekitar 45 simpanse di Taman Nasional Loango di Gabon, sebagai bagian dari Proyek Simpanse Ozouga.

Tujuan dari proyek tersebut, yang dipimpin oleh ahli primata Tobias Deschner dan ahli biologi kognitif Simone Pika, adalah untuk mempelajari hubungan dan interaksi antara simpanse serta bagaimana mereka berburu, menggunakan alat, berkomunikasi, dan melenturkan keterampilan kognitif mereka. Temuan itu dipublikasikan Senin di jurnal Current Biology.

Beruang, gajah, dan bahkan lebah diketahui dapat mengobati sendiri parasit dan penyakit.

“Pengobatan sendiri – di mana individu menggunakan bagian tanaman atau zat non-gizi untuk memerangi patogen atau parasit – telah diamati di beberapa spesies hewan termasuk serangga, reptil, burung dan mamalia,” kata Pika, penulis studi dan profesor biokognisi komparatif, di Institut Ilmu Kognitif Universitas Osnabrück di Jerman, dalam sebuah pernyataan.

“Dua kerabat terdekat kita yang masih hidup, simpanse dan bonobo, misalnya, menelan daun tanaman yang memiliki sifat anthelmintik (antiparasit) dan mengunyah daun sambiloto yang memiliki sifat kimia untuk membunuh parasit usus.”

Tapi ini adalah contoh hewan pertama yang menggunakan bahan hewani lain — serangga — untuk membuka luka.

“Simpanse memakan serangga tapi kami tidak tahu bahwa mereka menangkap dan menggunakannya untuk mengobati luka mereka,” kata Pika. “Oleh karena itu, mereka tidak hanya memiliki pemahaman tentang spesies makanan mereka (tanaman, serangga, monyet, burung, reptil) tetapi mungkin juga tentang karakteristik spesies hewan lain yang membantu untuk bertindak melawan cedera.”

PERAWATAN DI KOMUNITAS simpanse

Penemuan ini awalnya dibuat ketika relawan proyek Alessandra Mascaro menyaksikan interaksi antara ibu simpanse, Suzee, dan putranya Sia, pada 2019. Kaki Sia terluka, dan Suzee tampak merawatnya.

“Saya perhatikan bahwa dia tampaknya memiliki sesuatu di antara bibirnya yang kemudian dia oleskan pada luka di kaki Sia,” kata Mascaro dalam sebuah pernyataan. “Malam itu, saya menonton ulang video saya dan melihat bahwa Suzee pertama-tama mengulurkan tangan untuk menangkap sesuatu yang dia taruh di antara bibirnya dan kemudian langsung ke luka terbuka di kaki Sia.”

Sekitar seminggu kemudian, itu terjadi lagi ketika mahasiswa doktoral Lara Southern menyaksikan simpanse jantan dewasa Freddy melakukan hal serupa. Tim menduga bahwa simpanse menangkap serangga terbang kecil dari udara.

Selama tahun berikutnya, para peneliti mengamati dengan cermat dan memfilmkan semua simpanse yang menunjukkan tanda-tanda cedera dan mencatat 22 simpanse mengoleskan serangga pada luka mereka sendiri.

Kemudian, Selatan menyaksikan simpanse merawat satu sama lain.

“Seorang pria dewasa, Littlegrey, memiliki luka terbuka yang dalam di tulang keringnya, dan Carol, seorang wanita dewasa, yang telah merawatnya, tiba-tiba mengulurkan tangan untuk menangkap seekor serangga,” kata Southern dalam sebuah pernyataan. “Yang paling mengejutkan saya adalah dia menyerahkannya kepada Littlegrey, dia mengoleskannya ke lukanya dan kemudian Carol dan dua simpanse dewasa lainnya juga menyentuh luka itu dan memindahkan serangga di atasnya. Ketiga simpanse yang tidak berhubungan tampaknya melakukan perilaku ini semata-mata untuk keuntungan anggota kelompok mereka.”

Ini terjadi lagi ketika laki-laki dewasa lain juga merawat ibu jari Littlegrey sekitar empat bulan kemudian.

Tim membuat katalog 76 kasus simpanse yang menggunakan serangga pada luka mereka dan luka orang lain selama 15 bulan, dari November 2019 hingga Februari 2021.

MEMBANTU SATU LAIN

Merawat orang lain adalah prososial, atau perilaku positif yang bertujuan untuk membantu orang lain — sesuatu yang tidak sering terlihat pada hewan.

“Bagi saya, ini sangat menakjubkan karena begitu banyak orang yang meragukan kemampuan prososial pada hewan lain,” kata Pika. “Tiba-tiba kita memiliki spesies di mana kita benar-benar melihat individu peduli pada orang lain.”

“Perilaku prososial telah lama menimbulkan masalah bagi teori evolusi, karena tidak segera jelas mengapa organisme dapat membantu orang lain dalam menghadapi seleksi yang beroperasi demi kepentingan diri sendiri,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

Sulit untuk mengatakan apakah apa yang dilakukan simpanse dimotivasi oleh empati, tetapi para peneliti terkejut melihat bahwa simpanse menyadari bahwa cara mereka mengobati luka mereka sendiri dapat diterapkan pada orang lain dan saling membantu bahkan jika mereka tidak memiliki hubungan keluarga.

“Kami tidak tahu apakah perilaku yang diamati melibatkan empati,” kata Pika. “Kami tahu bahwa itu mungkin memenuhi syarat sebagai perilaku prososial, yang berarti dapat meningkatkan kesejahteraan hewan lain – merasa lebih baik melalui perhatian dan kepedulian sosial, atau melalui zat dalam campuran air liur-serangga yang mungkin menenangkan atau anti-inflamasi. Ada adalah contoh simpanse yang mengadopsi dan menyelamatkan simpanse lain, yang mungkin melibatkan empati.”

Simpanse telah lama menunjukkan bahwa mereka mendapat manfaat dari kerja sama saat melakukan kegiatan seperti patroli teritorial atau berburu, tetapi para peneliti tetap terbagi atas apakah simpanse dapat dianggap prososial atau berempati.

“Pengamatan kami dapat menambah segi lain pada perdebatan yang sedang berlangsung tentang perilaku prososial dan menginspirasi penelitian di masa depan yang menyelidiki perilaku seputar perawatan luka dan fungsi pengobatan potensial dari aplikasi serangga,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

MELIHAT KE DEPAN

Ada kemungkinan bahwa serangga yang digunakan simpanse memiliki sifat antiseptik atau anti-inflamasi untuk meredakan rasa sakit pada luka mereka dan mempercepat penyembuhan. Ada sejarah panjang manusia menggunakan serangga untuk tujuan yang sama sejak 1.400 SM, kata para peneliti. Mereka juga tidak dapat mengesampingkan bahwa ini berpotensi lebih merupakan efek plasebo.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa beberapa perilaku simpanse, seperti menggunakan alat, adalah perilaku yang dipelajari. Mungkin mengobati dan membantu orang lain adalah salah satu praktik yang dilakukan di antara kelompok itu juga.

Selanjutnya, para peneliti Ozouga ingin mengidentifikasi serangga yang digunakan simpanse dan mengikuti dengan cermat hewan mana yang tampaknya termotivasi untuk membantu orang lain di komunitas mereka. Mereka juga ingin mempelajari serangga untuk melihat apakah mereka memiliki sifat farmasi dan menentukan apakah penggunaan serangga membantu menyembuhkan luka.

“Sangat menarik untuk melihat bahwa setelah beberapa dekade penelitian tentang simpanse liar, mereka masih mengejutkan kita dengan perilaku baru yang tidak terduga,” kata Deschner dalam sebuah pernyataan. “Studi kami menunjukkan bahwa masih banyak yang harus dijelajahi dan ditemukan tentang kerabat terdekat kita yang masih hidup, dan oleh karena itu kita masih perlu lebih berupaya untuk melindungi mereka di habitat alami mereka.”


Posted By : keluaran hk hari ini