Starbucks memeriksa toko-toko Cina setelah makanan kadaluwarsa terjual
Business

Starbucks memeriksa toko-toko Cina setelah makanan kadaluwarsa terjual

Starbucks pada hari Senin meminta maaf dan mengatakan akan melakukan inspeksi dan pelatihan staf di sekitar 5.400 tokonya di China setelah sebuah surat kabar yang didukung negara mengatakan dua gerainya menggunakan bahan-bahan yang kadaluwarsa.

Surat kabar Beijing News, dalam apa yang digambarkan sebagai penyelidikan rahasia, mengatakan insiden itu terjadi di dua toko di kota Wuxi, China timur.

Insiden tersebut menjadi trending topic di situs media sosial Weibo China setelah laporan tersebut dipublikasikan dan Starbucks awalnya mengatakan telah menutup kedua toko tersebut dan sedang melakukan penyelidikan.

Kemudian pada hari Senin dikatakan telah menemukan bahwa kedua toko itu memang melakukan pelanggaran dan bahwa perusahaan tidak cukup memperhatikan standar keamanan pangan.

“Kami dengan tulus meminta maaf kepada semua pelanggan Starbucks,” katanya dalam sebuah pernyataan di akun resmi Weibo-nya.

Administrasi Pengawasan Pasar Wuxi juga mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin malam bahwa setelah melakukan penyelidikan pada dua toko yang terlibat dalam insiden tersebut, pihaknya juga melakukan pemeriksaan pada semua 82 lantai Starbucks di kota tersebut, menemukan total 15 masalah, termasuk karyawan yang tidak mengenakan pakaian. topi kerja dan catatan desinfeksi tidak lengkap.

Konsumen dan media China menjadi lebih agresif dalam melindungi hak-hak pelanggan dan memantau perilaku merek-merek besar, terutama dari luar negeri.

Beberapa target, seperti merek pakaian musim dingin Kanada Canada Goose yang mengajukan keluhan atas kebijakan pengembalian uangnya, telah menjadi sasaran teguran pemerintah, sementara merek Cina seperti rantai teh susu Nayuki juga menarik perhatian publik.

China adalah pasar terbesar untuk Starbucks di luar Amerika Serikat dengan 5.360 toko per 3 Oktober, laporan pendapatan terbaru perusahaan menunjukkan.

Laporan Beijing News mengatakan salah satu toko Starbucks menggunakan cairan matcha kadaluarsa untuk membuat latte, sementara yang lain menjual kue kering yang seharusnya dibuang.

Pada Senin sore, topik tanggapan Starbucks terhadap laporan Beijing News telah menerima lebih dari 50 juta tampilan di Weibo. Para komentator mengungkapkan kekecewaan dan kekhawatiran atas masalah yang lebih luas.

“Jika Starbucks seperti ini, toko-toko lain benar-benar mengkhawatirkan saya,” kata salah satu pengguna Weibo bernama Revario. “Mereka menderita pengawasan karena itu adalah merek asing.”

Posted By : togel hongkonģ hari ini