Studi kasus medis yang paling banyak dibaca tahun 2021
Brody

Studi kasus medis yang paling banyak dibaca tahun 2021

Ketika negara-negara terus memberikan vaksin COVID-19, termasuk kepada anak-anak dan mereka yang membutuhkan dosis ketiga, penelitian ilmiah seputar potensi, efek samping yang jarang dari suntikan tetap menjadi perhatian utama bagi banyak orang.

Pemahaman medis tentang SARS-CoV-2 dan bagaimana melindungi orang dari penyakit ini telah berkembang pesat sejak para ilmuwan pertama kali mengidentifikasi virus corona baru di Wuhan, Cina, lebih dari dua tahun lalu.

Sementara vaksin COVID-19 yang saat ini disetujui untuk digunakan telah melalui uji klinis dan proses persetujuan yang ketat oleh badan kesehatan yang berwenang, laporan kasus masing-masing pasien dan hasil mereka setelah infeksi atau vaksinasi COVID-19 adalah bagian penting dari penelitian tahap awal.

Di antara sumber paling populer untuk penelitian terkemuka adalah BMJ Case Reports, yang dianggap sebagai “gudang laporan kasus terbesar di dunia”.

Tidak mengherankan, enam dari 10 laporan kasus paling banyak dibaca jurnal pada tahun 2021 terkait dengan efek samping setelah vaksinasi COVID-19, dan tiga terkait dengan gejala infeksi. Tetapi laporan kasus teratas adalah tentang pasien COVID-19 yang membuat pemulihan ajaib melawan segala rintangan.

Berikut adalah ringkasan studi kasus yang paling banyak dibaca dari BMJ Case Reports, yang semuanya tersedia secara gratis sebagai bagian dari kebijakan pandemi jurnal.

118 HARI DI VENTILATOR

Laporan kasus yang paling banyak dibaca tahun 2021, diterbitkan pada bulan Maret, menggambarkan pasien COVID-19 dengan beberapa penyakit penyerta yang berhasil disapih dari ventilasi setelah 118 hari, meskipun pemulihannya diperumit oleh episode septik berulang, serta kebutuhan untuk kardiovaskular lanjutan. dukungan dan terapi penggantian ginjal.

“Sepengetahuan kami, ini adalah waktu terlama yang dilaporkan dan perawatan intensif / rawat inap di rumah sakit untuk pasien yang bertahan hidup dengan COVID-19 dan menyoroti pentingnya memberikan waktu yang cukup untuk intervensi klinis untuk diterapkan, bahkan ketika prognosis tampak suram. ,” tulis dokter dalam laporan kasus tersebut.

Seorang pria Lebanon berusia 53 tahun dirawat di rumah sakit Inggris karena pneumonia COVID-19 setelah menderita sakit tenggorokan dan batuk selama dua minggu. Penyakit penyertanya termasuk diabetes tipe 2, hipertensi, apnea tidur obstruktif dan penyakit refluks gastro-esofagus yang parah. Pada hari ketiga masuk rumah sakit, ia mengalami hipoksia – oksigen rendah dalam jaringan – dan diintubasi dan dipindahkan ke ICU untuk ventilasi mekanis. Dia dengan cepat mengalami cedera ginjal akut dan kolaps kardiovaskular yang membutuhkan dukungan inotropik untuk mengubah kekuatan kontraksi jantung. Dia juga menjalani trakeotomi pada hari ke-23 masuk ICU dan mulai menerima terapi penggantian ginjal berkelanjutan pada hari ke-24. Selama dua bulan berikutnya, dokter mengatakan dia mengalami beberapa episode “perburukan pernapasan yang signifikan” dan pneumonia, yang memperpanjang kebutuhannya akan ventilasi. .

Setelah “kombinasi steroid, optimalisasi antimikroba, dan perawatan suportif terbaik”, pasien akhirnya dapat bernapas tanpa ventilator pada hari ke-118 dan kemudian dipulangkan dari ICU pada hari ke-134. Setelah menghabiskan dua bulan lagi dalam rehabilitasi (enam bulan total sebagai pasien rawat inap), dia dipulangkan, namun, dokter mengatakan dia terus mengalami sesak napas dan membutuhkan alat bantu gerak termasuk kursi roda dan alat bantu jalan karena sakit punggung.

LEWATKAN VAKSINASI SETELAH ORANG DEWASA

Studi kasus ini, yang diterbitkan pada bulan Juli, menjelaskan kasus pertama yang dilaporkan dari sindrom inflamasi multisistem (MIS) pada orang dewasa setelah vaksinasi COVID-19. Meskipun vaksin COVID-19 aman dan efektif, efek samping setelah vaksinasi dapat terjadi, termasuk MIS, respons imun yang jarang namun serius yang terjadi ketika berbagai bagian tubuh — termasuk namun tidak terbatas pada jantung, paru-paru, dan kulit — menjadi meradang. Sementara MIS telah dilaporkan lebih umum pada anak-anak dan beberapa orang dewasa setelah infeksi COVID-19, para ahli menekankan bahwa mengembangkan MIS setelah vaksinasi sangat jarang. Menurut studi kasus, tidak ada laporan lain dari MIS-C atau MIS-A setelah vaksinasi COVID-19 pada saat publikasi.

Dokter mengatakan seorang wanita Inggris berusia 44 tahun dirawat di rumah sakit setelah mengalami nyeri lengan di lokasi vaksin beberapa hari setelah menerima vaksin Pfizer-BioNTech, yang berkembang menjadi demam, diare, dan sakit perut selama beberapa hari berikutnya. Dia juga mengalami ruam merah di dadanya dan otot bengkak karena penumpukan cairan. Menurut laporan kasus, wanita tersebut mengalami emboli paru “tanpa alasan” dengan cedera ginjal akut. Setelah pemberian kortikosteroid intravena, pembengkakan otot, ruam kulit dan cedera ginjal akut teratasi. Namun, pasien membutuhkan “perpanjangan rawat inap di rumah sakit” untuk rehabilitasinya.

HIVES SEBAGAI GEJALA AWAL INFEKSI

Wanita 54 tahun di pusat studi kasus ini, yang diterbitkan pada bulan Maret, datang ke unit gawat darurat dengan sesak napas, kelemahan umum, dan gatal-gatal yang berhubungan dengan rasa gatal, sensasi terbakar yang semakin memburuk selama tiga hari. sebelumnya. Wanita itu tidak memiliki gejala lain seperti demam, menggigil, batuk, mual, diare, sakit perut, atau sakit tenggorokan. Dia tidak diketahui terpapar COVID-19, tetapi dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut saat tiba di rumah sakit.

Wanita itu mengalami ruam yang meluas di lengan dan kakinya yang secara tidak normal berwarna merah, menonjol, dan konsisten dengan ruam urtikaria. Pengobatan untuk ruam termasuk antihistamin oral dan krim topikal, mengingat intensitas gatalnya. Terapi antivirus diberikan melalui infus sekali sehari selama lima hari untuk membantu mengatasi sesak napasnya. Dalam waktu 48 jam setelah memulai pengobatan ini, ruam wanita itu telah hilang dan dia dipulangkan pada hari kelima rawat inap setelah dia menyelesaikan terapi antivirus.

Menurut laporan kasus, manifestasi kulit, atau ruam kulit, sebagai gejala infeksi COVID-19 “sebagian besar digambarkan sebagai sembuh sendiri.” Sementara laporan tersebut mencatat bahwa ruam urtikaria tidak dilaporkan sebagai gejala awal infeksi COVID-19, para ilmuwan mengatakan mereka dapat terjadi pada saat yang sama atau setelah timbulnya gejala lain yang lebih umum.

Berikut adalah laporan kasus yang paling banyak dibaca dari Laporan Kasus BMJ:

4. Sindrom Guillain-Barre setelah vaksinasi COVID-19

5. Kelumpuhan saraf wajah kontralateral berurutan setelah vaksinasi COVID-19 dosis pertama dan kedua

6. Reaktivasi keratitis herpes simpleks setelah vaksinasi

7. MIS dewasa pada pasien yang sembuh dari COVID-19 pasca vaksinasi

8. Infeksi COVID-19 pada jaringan tonsil palatina dan detritus

9. Purpura trombositopenik imun dan cedera hati akut setelah vaksin COVID-19

10. Artritis reaktif setelah COVID-19


Posted By : keluaran hongkong malam ini