Studi menunjukkan orang Alberta First Nations cenderung mendapatkan tingkat perawatan darurat yang lebih rendah
HEalth

Studi menunjukkan orang Alberta First Nations cenderung mendapatkan tingkat perawatan darurat yang lebih rendah

EDMONTON –

Ruang gawat darurat rumah sakit di Alberta cenderung menilai keluhan dari orang-orang First Nations sebagai kurang mendesak dibandingkan dengan pasien lain, bahkan ketika masalah mereka sama, kata sebuah studi baru yang mengamati jutaan kunjungan semacam itu.

“Jika orang mengalami patah tulang panjang, Anda mungkin mengharapkan perawatan yang sama antar kelompok,” kata Patrick McLane dari University of Alberta, rekan penulis studi yang diterbitkan Senin di Canadian Medical Association Journal.

“Orang-orang First Nations di unit gawat darurat cenderung tidak mendapatkan skor triase yang lebih tinggi, yang akan menghasilkan urgensi perawatan yang lebih tinggi.”

McLane dan rekan-rekannya menganalisis lebih dari 11 juta kunjungan ruang gawat darurat antara 2012 dan 2017 dari seluruh Alberta. Mereka melihat lima kategori cedera atau penyakit yang berbeda serta lima diagnosis spesifik.

Data mengungkapkan bahwa staf ruang gawat darurat secara konsisten menilai orang First Nations kurang mendesak daripada non-Pribumi.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan 12 persen pasien non-Pribumi dinilai pada tingkat yang paling serius, sedangkan delapan persen orang First Nations menerima peringkat itu.

Temuan ini konsisten melalui semua jenis kunjungan yang berbeda – trauma, infeksi, penggunaan narkoba, kebidanan dan kesehatan mental – dengan kesenjangan terluas antara penilaian First Nations dan non-Pribumi datang dengan penggunaan narkoba.

Pola tersebut juga terjadi pada tiga dari lima diagnosis spesifik yang dilihat oleh tim.

Orang First Nations yang muncul di ruang gawat darurat dengan patah tulang memiliki peluang 82 persen untuk menerima penilaian yang sama mendesaknya dengan orang non-First Nations dengan masalah yang sama. Untuk infeksi saluran pernapasan, angkanya mencapai 90 persen.

Jika orang First Nations muncul dengan gangguan kecemasan, mereka memiliki dua pertiga kemungkinan penilaian tinggi sebagai orang non-Pribumi.

Pekerjaan tersebut merupakan bagian dari upaya yang lebih besar untuk mengatasi rasisme sistemik dalam sistem perawatan kesehatan Alberta, kata rekan penulis Bonnie Healy, mantan perawat triase dan anggota Blackfoot dari Alberta First Nations Information Governance Centre.

“Kita semua bekerja pada hubungan yang lebih baik, kemitraan yang lebih baik, untuk bekerja sama untuk menutup kesenjangan di beberapa hasil kesehatan,” katanya.

Keduanya mengatakan penelitian itu bukan bukti konklusif dari rasisme sistemik di ruang gawat darurat provinsi.

“Perbedaan yang kami lihat bisa jadi multi-kausal,” kata McLane.

Tetapi penulis menunjukkan temuan baru mereka cocok dengan pekerjaan sebelumnya yang telah mereka lakukan. Studi berbasis wawancara telah menemukan bahwa masyarakat adat memiliki kekhawatiran yang signifikan tentang rasisme dan profil di ruang gawat darurat.

Hasil temuan yang sama dalam studi di yurisdiksi lain.

“Ini cocok dengan gambaran yang berasal dari literatur,” kata McLane.

Healy mengatakan bahwa banyak orang First Nations, yang kekurangan dokter keluarga, menggunakan unit gawat darurat sebagai perawatan utama. Jika mereka tidak diperlakukan sama seperti pasien lain, itu menimbulkan kekhawatiran tentang akses ke perawatan kesehatan secara keseluruhan serta tanggap darurat, katanya.

“Banyak dokter dan perawat tidak mengerti bahwa First Nations tidak mendanai jaringan perawatan primer di komunitas mereka,” katanya. “Kami benar-benar ingin mendapatkan beberapa pemahaman di kedua sisi.”

Healy mengatakan penelitian tersebut akan dipresentasikan kepada kelompok yang terdiri dari perwakilan dari kementerian kesehatan Alberta dan First Nations provinsi yang telah berkumpul untuk membahas rasisme dalam perawatan kesehatan.

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 17 Januari 2022.

Posted By : hk hari ini