Studi skrining kanker payudara di bawah api, membagi peneliti
HEalth

Studi skrining kanker payudara di bawah api, membagi peneliti

TORONTO — Sebuah makalah baru mempertanyakan proses ilmiah di balik Studi Skrining Kanker Payudara Nasional Kanada (CNBSS) dari tahun 1980-an, sebuah studi kontroversial yang telah membagi peneliti selama bertahun-tahun.

Para peneliti dari Sunnybrook Research Institute Toronto, Rumah Sakit Ottawa, University of British Columbia, University of Alberta dan Harvard Medical School menerbitkan pemeriksaan mereka terhadap CNBSS di Journal of Medical Screening minggu ini, menuduh bahwa penelitian asli memiliki kekurangan yang signifikan, terutama dalam aspek pengacakan penelitian.

CNBSS adalah serangkaian uji coba yang dilakukan pada 1980-an di 15 pusat penyaringan di enam provinsi: Nova Scotia, Quebec, Ontario, Manitoba, Alberta, dan British Columbia. Hampir 90.000 wanita berusia 40 hingga 59 tahun berpartisipasi dalam penelitian ini.

Tujuannya adalah untuk menentukan apakah program skrining kanker membantu menyelamatkan nyawa wanita, dan membagi peserta menjadi dua kelompok – satu dengan wanita berusia 40 hingga 49 tahun dan 50 hingga 59 tahun yang menerima mammogram dan kelompok kontrol lainnya di mana kedua kelompok usia menjalani pemeriksaan fisik tunggal.

Semua peserta diikuti oleh penelitian selama beberapa tahun.

Selama periode penyaringan lima tahun, CNBSS menemukan bahwa 666 kanker payudara invasif didiagnosis pada kelompok yang menerima mammogram dan 524 didiagnosis pada kelompok kontrol yang menerima pemeriksaan fisik. Dari mereka yang didiagnosis, 180 wanita dalam kelompok mamografi dan 171 wanita dalam kelompok kontrol meninggal karena kanker payudara selama periode tindak lanjut 25 tahun.

Rasio risiko keseluruhan untuk kematian akibat kanker payudara yang didiagnosis selama periode skrining dan kematian kumulatif akibat kanker payudara serupa antara wanita dalam kelompok yang menerima mammogram dan mereka yang berada dalam kelompok kontrol, CNBSS menemukan.

Para peneliti kemudian menentukan dari data tersebut bahwa mammogram untuk wanita berusia 40 hingga 49 tahun tidak mengurangi tingkat kematian akibat kanker payudara bagi wanita yang berisiko rata-rata terkena penyakit tersebut.

Temuan CNBSS telah memengaruhi kebijakan dan pedoman perawatan kesehatan tentang kapan wanita harus dapat berpartisipasi dalam program skrining, dengan pedoman Gugus Tugas Kanada untuk Perawatan Kesehatan Pencegahan (CTFPHC) saat ini tidak merekomendasikan skrining kanker payudara dengan mammogram untuk wanita berusia 40 hingga 49 tahun jika mereka tidak memiliki faktor yang sudah ada sebelumnya, seperti anggota keluarga langsung yang menderita kanker payudara atau gen BRCA.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email ke CTVNews.ca Selasa, ketua bersama CTFPHC Dr. Brenda Wilson mengatakan bahwa organisasi tersebut “melakukan tinjauan bukti yang teliti dan terperinci untuk merumuskan pedoman. Pedoman kami, termasuk yang berkaitan dengan skrining kanker payudara, telah diakui sebagai yang terbaik di dunia… Salah satu alasannya adalah proses yang cermat dan terperinci yang digunakan Gugus Tugas untuk menimbang bukti, yang tersedia dalam dokumentasi pedomannya.”

Ketika ditanya apakah CTFPHC akan meninjau kembali pedoman tersebut sehubungan dengan tuduhan makalah baru, pernyataan itu mengatakan “Gugus Tugas mengintegrasikan bukti terbaik yang tersedia ke dalam pedomannya. Ketika ada perubahan substantif pada bukti itu, Gugus Tugas memperbarui tinjauan lengkap terhadap kumpulan bukti, termasuk bukti baru. Kami tidak mengomentari studi individu atau opini tanpa melalui proses itu.”

PENELITI DIBAGI

Salah satu rekan penulis makalah baru, ahli radiologi Dr. Jean Seely, yang merupakan kepala pencitraan payudara di Rumah Sakit Ottawa, mengatakan kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon Selasa bahwa para ahli di seluruh dunia telah “lama menduga” bahwa ada masalah dengan ilmu CNBSS.

“Mereka [the CNBSS] adalah satu-satunya studi terkontrol secara acak dari delapan yang menunjukkan tidak ada manfaat dari skrining mamografi,” katanya. “Banyak pertanyaan yang diajukan selama bertahun-tahun [which] menunjukkan bahwa mungkin ada masalah dengan proses pengacakan, yang memungkinkan lebih banyak wanita dengan kanker stadium lanjut secara klinis dialokasikan ke kelompok skrining penelitian.”

Seely mengatakan kecurigaan itulah yang mendorongnya dan rekan penelitinya untuk memeriksa CNBSS lebih dekat, dan dalam proses penyelidikan mereka menentukan bahwa peserta uji coba menjalani pemeriksaan payudara klinis sebelum ditugaskan ke salah satu dari dua kelompok uji coba.

Makalah baru menunjukkan bahwa pemeriksaan payudara mempengaruhi apakah perempuan dimasukkan ke dalam kelompok kontrol atau kelompok yang menerima pemeriksaan mammogram.

“Kami memiliki kesaksian saksi mata yang sangat kredibel yang menunjukkan bahwa itu terjadi di dua lokasi berbeda,” kata Seely. “Bukti di lapangan adalah bahwa – dengan niat terbaik – para perawat yang telah memeriksa para wanita tersebut mengalokasikan mereka ke lengan mamografi dengan maksud untuk mendapatkan perhatian mereka.”

Penulis utama studi Dr. Martin Yaffe dari Sunnybrook Research Institute menyuarakan keprihatinan Seely.

“Penelitian kami mengungkapkan sejumlah pelanggaran protokol dalam CNBSS terkait dengan bagaimana pasien diacak ke dalam kelompok uji coba – untuk menerima skrining payudara atau tidak,” kata Yaffe dalam rilisnya. “Mengingat masalah signifikan ini, hasil uji coba tidak dapat diandalkan dan tidak boleh digunakan untuk menginformasikan kebijakan tentang skrining kanker payudara.”

Penulis makalah berpendapat bahwa CNBSS tidak boleh menginformasikan pedoman penyaringan karena “korupsi proses pengacakan,” menurut Seely.

“Kami sekarang tahu bahwa banyak wanita yang memiliki gejala kanker payudara sebenarnya direkrut… jadi seharusnya tidak menginformasikan pedoman skrining hari ini,” kata Seely, menambahkan bahwa kualitas foto mammogram buruk selama periode waktu uji coba.

Seely mengatakan dia “terkejut” bahwa dugaan korupsi data bisa terjadi dan penelitian itu masih diterbitkan.

“Ini mengganggu saya juga bahwa kami memiliki bukti konklusif bahwa ini terjadi … Saya pikir sebagai orang Kanada sendiri, saya merasa sedikit malu atau malu,” katanya. “Saya pikir intinya adalah bahwa wanita tidak boleh terluka oleh ini dan mereka harus diberdayakan untuk memiliki kesehatan yang baik dan mendapatkan pemeriksaan.”

Namun, Dr. Cornelia Baines, profesor emerita di Dalla Lana School of Public Health di University of Toronto, yang bekerja di CNBSS, dengan tegas membantah bukti makalah baru dalam email dan percakapan telepon dengan CTVNews.ca.

“Spekulasi dan pernyataan anonim bukan merupakan bukti,” tulis Baines dalam email. “Artikel JMS menyarankan wanita usia 40-49 mencari skrining mammogram di CNBSS karena gejala. Bahkan akses perempuan ke mammogram diagnostik tanpa memandang usia tersedia dalam sistem perawatan kesehatan universal kami. Tidak seperti AS, wanita Kanada tidak perlu mencari perawatan gratis dalam uji coba penelitian.”

“Perawat pemeriksa tidak perlu menggagalkan protokol pengacakan karena hasil pemeriksaan klinis positif,” lanjutnya. “Pemeriksaan positif memerlukan rujukan ke ahli bedah studi, yang benar-benar bebas untuk memesan mammogram diagnostik.”

Baines mengatakan bahwa koordinator pusat skrining independen dari pemeriksa, dan hanya ada empat kriteria untuk masuk ke CNBSS: usia seorang wanita, bahwa wanita tersebut tidak hamil, tidak ada riwayat kanker payudara dan mereka tidak memiliki riwayat kanker payudara. mammogram dalam 12 bulan sebelum penelitian.

“Kami mengharapkan wanita untuk jujur ​​dan hampir semuanya,” tulisnya. “Pada 2019, BMJ menilai makalah 2014 kami tentang hasil 25 tahun CNBSS sebagai salah satu dari lima yang terbaik yang telah diterbitkan dalam dekade ini.”

“Saya akan memberi tahu Anda secara singkat – ahli radiologi yang tidak menyukai penelitian kami [and] telah mendorong ini selama tiga dekade, Anda harus bertanya-tanya mengapa setelah 30 tahun serangan seperti itu, CNBSS masih sangat dihargai oleh orang-orang selain ahli radiologi,” kata Baines dalam percakapan telepon dengan CTVNews.ca

BIAYA MANUSIA

Saat ini, tidak ada program skrining kanker payudara universal di seluruh negeri. Seorang wanita berusia 40-an di BC dapat diskrining untuk kanker payudara, seperti halnya seorang wanita dari kelompok usia yang sama di Nova Scotia. Namun di Ontario, seorang wanita membutuhkan rujukan dari dokter keluarga mereka.

Penulis makalah baru berpendapat bahwa skrining harus tersedia untuk setiap wanita berusia 40-an untuk menangkap kemungkinan penyakit lebih cepat.

Bagi profesor hukum Jennifer Quaid, skrining dini adalah sesuatu yang sering dia pikirkan setelah pengalamannya dengan kanker payudara.

“Saya mendapat perawatan dan perawatan yang sangat baik…tetapi yang membuat saya marah adalah bahwa hal itu dapat dicegah. Saya pikir itu seharusnya diambil lebih awal, ”kata profesor Universitas Ottawa dalam wawancara telepon dengan CTVNews.ca Selasa.

Quaid, yang sekarang berusia 50-an, menemukan benjolan kecil pada November 2019 tetapi menunda menemui dokternya karena tuntutan karier dan pandemi COVID-19 berikutnya di mana kunjungan langsung ke kantor dokter sering tertunda atau putus asa. Pada musim panas 2020, dia menemui dokternya yang meminta mammogram untuknya.

“Teknisi itu kembali dan berkata ‘ahli radiologi ingin mengobrol sebentar dengan Anda’, dan pada saat itu saya tahu ada yang tidak beres,” kata Quaid. Dia akhirnya didiagnosis dengan kanker payudara stadium tiga yang membutuhkan mastektomi penuh dan pengurangan kelenjar getah bening penuh.

“Saya baru saja menyelesaikan cuti panjang yang sangat sukses di mana saya mendapatkan setiap hibah yang saya ajukan dan menulis beberapa makalah yang cukup signifikan,” kata Quaid. “Jadi saya merasa siap untuk meluncurkan dan tiba-tiba seperti seseorang baru saja menarik lantai dari bawah Anda. Itu mungkin momen terburuk.”

Quaid menjalani operasi, dan menjalani kemoterapi, kemudian radiasi hingga pertengahan Maret 2021.

“Saya tidak ingin terlihat seperti sedang menyalahkan,” katanya. “Anda tahu, orang-orang melakukan yang terbaik yang mereka bisa. Tapi GP saya tahu bahwa … saya memiliki kanker payudara di keluarga saya, tetapi tidak ibu saya, dan saya tidak punya saudara perempuan dan nenek saya tidak menderita kanker payudara. Jadi di bawah aturan Ontario saya tidak memenuhi syarat [for screening].”

Quaid ingin skrining kanker payudara ditawarkan kepada wanita lebih awal, karena analisis pada tumor yang diangkat dari tubuhnya selama operasi mengungkapkan bahwa tumor tersebut telah ada setidaknya selama satu hingga dua tahun.

“Saya tidak akan pernah bisa kembali persis seperti sebelumnya,” katanya. “Saya juga kehilangan satu tahun pekerjaan produktif di puncak karir saya dan hal-hal itu tidak akan pernah saya dapatkan kembali. Jadi, jika saya dapat mencegah satu orang lain mengalaminya, itu sangat berharga.”


Posted By : hk hari ini