Tanah longsor Myanmar menyebabkan puluhan orang hilang
World

Tanah longsor Myanmar menyebabkan puluhan orang hilang

BANGKOK — Tanah longsor di tambang batu giok terpencil di negara bagian Kachin, Myanmar utara, menewaskan satu orang dan menyebabkan sedikitnya 70 orang hilang pada Rabu dan operasi pencarian dan penyelamatan sedang berlangsung, kata petugas penyelamat.

Laporan sedikit dari daerah di Hpakant, yang merupakan pusat industri pertambangan batu giok terbesar dan paling menguntungkan di dunia. Ini adalah wilayah di mana pertempuran sporadis pecah antara tentara Myanmar dan pasukan gerilya etnis.

Pejabat Tim Penyelamat Gayunar Nyo Chaw, yang mengoordinasikan upaya tersebut, mengatakan lebih dari 70 penambang yang menggali batu giok tersapu ke danau beberapa jam sebelum fajar ketika tanah longsor melanda. Tanah dan limbah dari beberapa tambang di sekitar desa Lonekhin meluncur 60 meter (sekitar 200 kaki) ke bawah tebing dan menabrak para penambang, katanya.

Setidaknya lima wanita muda dan tiga toko kecil juga terkubur dalam tanah longsor hari Rabu. Mayat seorang pekerja batu giok digali dari lumpur tebal pada tengah hari, kata Nyo Chaw.

“Sekitar 150 petugas penyelamat dan petugas pemadam kebakaran sedang mencari di daerah itu dan kami telah menemukan mayat seorang penambang batu giok sejauh ini dan terus menemukan yang lain,” kata Nyo Chaw kepada Associated Press.

Hpakant adalah daerah pegunungan dan terpencil di negara bagian Kachin, 950 kilometer (600 mil) utara kota terbesar Myanmar, Yangon. Gencatan senjata di wilayah itu telah terganggu sejak kudeta 1 Februari menggulingkan Aung San Suu Kyi dan pemerintah terpilihnya.

Ini memiliki beberapa deposit batu giok terkaya di dunia, membuat industri ini menjadi sarang korupsi.

Militer mengatakan telah menutup penambangan batu giok di Hpakant, tetapi beberapa perusahaan telah beroperasi secara ilegal. Tambang juga merupakan sumber pendapatan utama bagi kelompok bersenjata etnis Kachin-Tentara Kemerdekaan Kachin yang berbasis di negara bagian Kachin.

Menurut seorang pejabat kelompok masyarakat sipil di Hpakant, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena khawatir akan keselamatannya, antara 20 dan 50 perusahaan pertambangan telah mengoperasikan tambang ilegal.

Keselamatan telah lama menjadi perhatian, dan penangguhan perizinan dalam beberapa tahun terakhir telah memicu serbuan penambangan rakyat di bawah kondisi yang lebih buruk.

Pada 3 Juli 2020, sedikitnya 162 orang tewas akibat longsor di kawasan yang sama, sedangkan kecelakaan November 2015 menewaskan 113 orang. Dalam kasus itu, para korban meninggal ketika gunung tanah setinggi 60 meter (200 kaki) dan limbah yang dibuang oleh beberapa tambang runtuh di tengah malam, menutupi lebih dari 70 gubuk tempat para penambang tidur.

Mereka yang tewas dalam kecelakaan seperti itu biasanya adalah penambang lepas yang menetap di dekat gundukan besar tanah bekas yang telah digali dengan mesin berat. Para pekerja lepas yang mengais kepingan batu giok biasanya bekerja dan tinggal di lubang-lubang penambangan yang ditinggalkan di dasar gundukan tanah, yang menjadi sangat tidak stabil selama musim hujan.

Kebanyakan pemulung adalah migran tidak terdaftar dari daerah lain, sehingga sulit untuk menentukan dengan tepat berapa banyak orang yang benar-benar hilang setelah kecelakaan tersebut dan dalam banyak kasus meninggalkan kerabat orang yang meninggal di desa asal mereka tidak mengetahui nasib mereka.


Posted By : pengeluaran hk