Tanaman Ethiopia bisa memberi makan lebih dari 100 juta orang
Brody

Tanaman Ethiopia bisa memberi makan lebih dari 100 juta orang

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa kerabat tanaman pisang, yang hanya ditemukan di Ethiopia, memiliki potensi untuk memberi makan lebih dari 100 juta orang di lingkungan yang memanas jika budidayanya diperluas.

Enset, juga dikenal sebagai “pisang palsu”, adalah tanaman bertepung yang merupakan makanan pokok di Etiopia. Meskipun buahnya tidak dapat dimakan, penelitian tersebut mengatakan bahwa batang dan akarnya dapat difermentasi dan biasanya digunakan untuk membuat bubur dan roti.

Jika budidaya enset akan diperluas, peneliti dari Ethiopia dan Inggris mengatakan tanaman tersebut memiliki “potensi signifikan” untuk mengatasi ketahanan pangan dan pembangunan berkelanjutan di seluruh Afrika di tengah perubahan iklim.

Studi yang diterbitkan pada bulan Desember di jurnal Environmental Research Letters, melaporkan bahwa sekitar 20 juta orang di Ethiopia saat ini bergantung pada enset untuk makanan.

Para peneliti mengatakan tanaman tersebut belum dibudidayakan di tempat lain. Kerabat liarnya yang tidak dapat dimakan telah terlihat tumbuh sejauh Afrika Selatan, bagaimanapun, menunjukkan bahwa enset mungkin dapat mentolerir daerah tumbuh lainnya.

“Memperluas jangkauan budidaya tanaman yang saat ini kurang dimanfaatkan memiliki potensi signifikan untuk mendukung diversifikasi dan ketahanan sistem pertanian global di bawah perubahan iklim,” tulis penulis studi tersebut.

Para peneliti mengatakan panen telah terbatas ke Ethiopia karena rute perdagangan historis yang berorientasi ke Sudan dan Sahara, serta pantai Laut Merah ke Arab di mana “tidak ada kondisi yang cocok untuk budidaya enset.”

Dengan menggunakan survei pertanian dan pemodelan ekologi, para peneliti mengidentifikasi iklim dataran tinggi yang serupa di mana penanaman awal dapat berkontribusi pada kebutuhan kerawanan pangan dan gizi sambil menimbulkan hambatan minimal untuk adopsi.

Studi tersebut menemukan bahwa enset dapat memberi makan lebih dari 100 juta orang selama empat dekade ke depan dan meningkatkan ketahanan pangan di Ethiopia dan negara-negara Afrika lainnya dengan lingkungan yang sesuai, termasuk Kenya, Uganda, dan Rwanda.

Para peneliti mencatat bahwa perubahan iklim diperkirakan akan “sangat mempengaruhi hasil dan distribusi tanaman pokok utama” di seluruh Afrika, dan mengatakan penerapan enset dapat membantu mengurangi dampak tersebut.

“Spesies yang sangat fleksibel dan produktif seperti enset menyediakan satu jalur untuk meningkatkan ketahanan pangan lokal sambil meminimalkan perluasan lahan pertanian dan mengakibatkan hilangnya keanekaragaman hayati, terutama karena degradasi lingkungan mungkin paling tinggi selama periode kerentanan akut, kerawanan pangan, dan kemiskinan terkait,” tulis penulis studi tersebut. .

Namun, para peneliti mencatat ada beberapa hambatan untuk memperluas budidaya tanaman.

Yang pertama adalah bahwa Ethiopia saat ini membatasi transfer internasional bahan tanaman untuk melindungi sumber daya hayati Pribumi dari eksploitasi yang tidak adil. Karena itu, para peneliti mengatakan ekspansi enset di luar Ethiopia akan bergantung pada akses bilateral dan perjanjian pembagian keuntungan.

Selain itu, para peneliti mengatakan distribusi budidaya enset saat ini “berhubungan erat dengan kelompok budaya yang memiliki pengetahuan yang dibutuhkan.”

“Ini menyoroti bahwa baik pengetahuan maupun materi tanaman perlu dibagikan secara adil dan merata untuk keberhasilan transfer budidaya enset,” kata studi tersebut.

Penulis studi mengatakan preferensi makanan lokal, budaya dan sistem mata pencaharian di antara berbagai daerah juga merupakan faktor penting yang perlu dipertimbangkan sebelum memperluas enset di luar jangkauan saat ini.

“Meskipun ini merupakan tantangan bagi sistem pertanian dan jaringan pangan yang ada, ini juga merupakan peluang untuk mengadopsi rangkaian tanaman tahan iklim yang lebih baik dengan berbagai manfaat tambahan ketahanan pangan,” kata studi tersebut.


Posted By : keluaran hongkong malam ini