Tantangan hukum Trump: Investigasi DA ‘aktif dan berkelanjutan’
World

Tantangan hukum Trump: Investigasi DA ‘aktif dan berkelanjutan’

NEW YORK — Setelah belasan tahun menjabat, ada satu urusan yang belum selesai yang tersisa untuk Jaksa Distrik Manhattan Cyrus Vance Jr. sebelum dia pensiun pada akhir bulan: Akankah jaksa yang dikenal karena kehati-hatiannya pergi dengan membawa penjahat tuduhan terhadap Donald Trump?

Vance, yang telah menghabiskan lebih dari dua tahun untuk menyelidiki mantan presiden itu, malu-malu tentang apakah dia akan mencari dakwaan Trump atau menyerahkan keputusan kepada jaksa wilayah berikutnya, Alvin Bragg, seorang rekan Demokrat yang mengambil alih 1 Januari.

“Saya benar-benar tidak bisa berbicara tentang kasus Trump, jadi saya tidak akan berbicara tentang kasus Trump,” kata Vance dalam wawancara baru-baru ini dengan The Associated Press. “Tapi saya pikir cukup jelas bahwa penyelidikan kami aktif dan sedang berlangsung.”

Vance, 67, terus mengejar Trump atas praktik bisnisnya bahkan saat dia bersiap untuk meninggalkan pekerjaan yang dia pegang sejak 2010.

Setelah menuduh Trump Organization dan salah satu eksekutifnya dengan penipuan pajak Juni lalu, Vance mengadakan dewan juri baru yang berpotensi membawa dakwaan baru dalam apa yang bisa menjadi momen penyemenan warisan. Tidak ada mantan presiden yang pernah didakwa melakukan kejahatan.

Tetapi terburu-buru untuk menyelesaikan kasus sebelum 1 Januari mungkin juga tidak sesuai dengan karakter seorang jaksa yang mengadakan beberapa konferensi pers, melakukan sedikit wawancara dan dikenal dengan pendekatan metodis.

Sementara Vance mungkin paling dikenal karena mengawasi hukuman pemerkosaan .MeToo Harvey Weinstein tahun lalu, dia juga dikritik karena ragu-ragu untuk membawa kasus-kasus yang berpotensi berisiko yang melibatkan orang-orang kuat.

Bagaimanapun, Vance mengatakan dia tidak memiliki aspirasi politik di masa depan dan sedikit keuntungan dengan meraih sorotan.

“Saya tidak mencalonkan diri lagi, jadi secara politik itu tidak ada artinya bagi saya,” katanya kepada The AP. “Saya tidak merasa bahwa politik telah terlibat dalam pikiran saya atau pikiran siapa pun di kantor ini.”

Vance, putra mendiang mantan Menteri Luar Negeri AS Cyrus Vance Sr., memimpin perubahan besar di kantor kejaksaan, di mana ia mengawasi staf 500 pengacara dengan anggaran tahunan sekitar $125 juta.

Seperti jaksa Demokrat lainnya di kota itu, ia mengurangi pendekatan tangan besi terhadap kejahatan kualitas hidup yang pernah menjadi ciri peradilan pidana di kota itu.

Vance mengakhiri sebagian besar penuntutan karena memiliki dan merokok ganja dan karena melompati pintu putar kereta bawah tanah, memangkas kasus-kasus yang ditangani oleh kantornya hampir 60% – meskipun beberapa aktivis mengatakan dia tidak bertindak cukup jauh.

Dia juga memeriksa kembali kasus-kasus yang melibatkan keyakinan yang salah. Bulan lalu, Vance pergi ke pengadilan untuk membatalkan vonis terhadap Muhammad Aziz dan mendiang Khalil Islam, yang dia katakan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun di penjara karena pembunuhan pemimpin hak-hak sipil Malcolm X pada 1965.

Vance juga memenuhi janjinya untuk menangani kasus-kasus dingin, mengirim seorang pria ke penjara dalam apa yang telah menjadi salah satu kejahatan paling terkenal di kota itu, hilangnya Etan Patz yang berusia 6 tahun pada 1979.

Namun Vance juga melawan kritik bahwa ia memiliki sistem keadilan dua tingkat — satu untuk warga New York sehari-hari, satu lagi untuk orang kaya dan terkenal.

Kemenangan yang menentukan karirnya tahun lalu dalam kasus Weinstein datang hanya setelah dia menolak kesempatan untuk mengajukan tuntutan serupa pada tahun 2015 setelah seorang model menuduh maestro film meraba-raba payudaranya. Vance mengatakan tidak ada cukup bukti serangan seksual.

Pada tahun 2011, Vance membatalkan tuduhan pemerkosaan terhadap pemodal Prancis Dominique Strauss-Kahn, yang saat itu menjadi kepala Dana Moneter Internasional, karena kekhawatiran tentang kredibilitas penuduh.

Vance menyelidiki dua anak tertua Trump atas potensi penipuan dalam proyek hotel satu dekade lalu, tetapi menolak untuk mengajukan tuntutan.

Pada tahun 2016, kantornya membuat kesepakatan yang memungkinkan seorang ginekolog terkemuka yang dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap pasien menghindari penjara – sebuah kasus yang sejak itu dibuka kembali di hadapan kemarahan publik.

Vance, berbicara kepada AP, mengatakan kantornya telah menuntut banyak orang dari “kekuasaan dan otoritas,” bahwa kantornya telah menangani ribuan kasus kejahatan seks, dan bahwa ia sering tunduk pada keahlian jaksa kejahatan seks karirnya dalam menagih keputusan. .

Namun, dia mengakui kritik dan menguraikan langkah-langkah yang diambil kantornya, termasuk membawa konsultan luar untuk melihat dengan seksama bagaimana biro kejahatan seks beroperasi.

“Kepada orang-orang yang, yang mengkritik keputusan kami, saya akan mengatakan bahwa kami, menurut saya, telah belajar banyak dari gerakan .MeToo,” kata Vance. “Tentu saja kami belum melakukannya dengan sempurna dan Anda akan membuat orang tidak senang dengan pekerjaan ini, hanya karena sifat pekerjaan dan keputusan yang Anda buat. Itu terjadi dari waktu ke waktu dan itu terjadi pada saya dari waktu ke waktu. Apa yang bisa saya lakukan adalah bahwa upaya pengacara kami selalu berusaha untuk mendapatkan hasil yang tepat.”

Pandangan Trump tentang Vance adalah bahwa dia hanyalah seorang Demokrat lain yang ingin membawanya dalam “perburuan penyihir” partisan.

“New York sedang sekarat di depan mata kita, dan semua Jaksa Demokrat fokus pada bagaimana kita bisa mendapatkan dan menghukum Donald Trump,” kata mantan presiden dalam surat terbarunya Rabu.

Penyelidikan jaksa wilayah, yang awalnya dimulai sebagai pemeriksaan pembayaran uang rahasia yang dibayarkan kepada wanita atas nama Trump, telah berkembang menjadi penyelidikan apakah perusahaan presiden menyesatkan pemberi pinjaman atau otoritas pajak tentang nilai propertinya.

Dakwaan Juni menuduh Organisasi Trump dan CFO-nya, Allen Weisselberg, menghindari pajak atas tunjangan yang menguntungkan yang dibayarkan kepada eksekutif. Jaksa tidak menuntut Trump, tetapi mereka mencatat bahwa dia menandatangani beberapa cek di pusat kasus ini.

Vance mencari catatan pajak pribadi Trump sebagai bagian dari penyelidikan, akhirnya memenangkannya melalui putusan Mahkamah Agung AS.

Tak lama setelah keputusan pengadilan, dia mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri lagi.

Vance mengatakan kepada AP bahwa dia hanya pernah berencana untuk melayani dua atau tiga masa jabatan empat tahun — secangkir kopi yang relatif dibandingkan dengan pendahulunya Robert Morgenthau, yang menjabat selama 34 tahun, sampai dia berusia 90 tahun, dan Frank Hogan, yang bertahan. sekitar selama 31 tahun.

“Saya tidak ingin menjadi DA selamanya dan saya ingin memiliki satu atau dua bab lagi setelah saya meninggalkan pekerjaan ini,” kata Vance.

Dalam prosesnya, dia juga menghindari potensi pertarungan primer dengan Demokrat progresif yang mengatakan reformasi peradilan pidananya tidak berjalan cukup jauh.

“Dalam banyak hal, dia semacam sekolah tua dan untuk pujiannya, metodis,” kata profesor Sekolah Hukum New York Rebecca Roiphe. “Dia mungkin bukan yang terbaik dalam mengelola hubungan masyarakat, dan saya pikir dia bukan yang terbaik dalam mengelola kantornya — memastikan bahwa prinsip, kebijakan, dan komitmennya masuk ke setiap ruang sidang dan ke setiap DA — tapi saya pikir dia adalah jaksa yang baik yang mencoba melakukan hal yang benar di sebagian besar situasi ini.”

Sebagai DA, Vance menaruh minat pada upaya global untuk mencegah serangan siber, kekerasan senjata, dan perdagangan seks — masalah yang menurutnya ingin terus ia kerjakan di sektor swasta setelah pensiun.

Vance juga telah menggunakan dana gelap $800 juta yang dibiayai oleh pemukiman Wall Street untuk menyediakan telepon pintar bagi petugas polisi, membangun gym lingkungan, dan membantu mengurangi simpanan nasional dalam pengujian alat pemerkosaan, upaya yang membawanya perhatian nasional dan pujian dari “Law & Pesan: SVU” bintang Mariska Hargitay.

Vance menilai dirinya sendiri dengan rendah hati, mengatakan dia mengambil apa yang sudah “mungkin kantor jaksa wilayah abad ke-20 terbesar di negara ini” dan menjadikannya salah satu yang terbesar abad ke-21.

Dua minggu berikutnya akan menunjukkan apakah Vance puas dengan warisannya seperti sekarang, atau berniat mengambil satu kesempatan lagi untuk menulis ulang tempatnya di buku-buku sejarah.


Posted By : pengeluaran hk