Teknologi kendaraan onboard menjadi masalah keamanan, kata para advokat
Autos

Teknologi kendaraan onboard menjadi masalah keamanan, kata para advokat

toronto –

Pengemudi yang duduk di belakang kemudi kendaraan baru dapat menggulir aplikasi Spotify mereka mencari album yang tepat ketika mereka menerima panggilan atau teks masuk, hanya untuk bel peringatan berbunyi tentang suhu luar sementara roda kemudi mereka bergetar karena mereka sedang melayang lebih dekat ke tepi jalur mereka. Sementara itu, mereka seharusnya waspada terhadap pejalan kaki, pengendara sepeda, dan kendaraan lain.

Para pembuat mobil telah memasang fitur-fitur berteknologi tinggi dan sistem infotainment di kendaraan, tetapi itu tidak berarti mereka menjadi lebih aman.

Contoh paling terkenal adalah Tesla, yang baru-baru ini menuai kritik karena mengizinkan video game dimainkan di konsol saat kendaraan sedang bergerak. Tetapi bahkan opsi standar seperti mengubah musik atau menggunakan sistem navigasi dapat menimbulkan gangguan serius bagi pengemudi.

Mengingat kurangnya pengawasan peraturan terhadap masalah ini, para pendukung keselamatan bekerja untuk meningkatkan kesadaran peraturan dan konsumen tentang risiko kontrol kendaraan yang semakin kompleks.

“Ini adalah masalah besar dan meningkat,” kata Ian Jack, kepala urusan publik di Asosiasi Otomotif Kanada. “Menjadi semakin menantang bagi orang untuk mengelola hal-hal ini di dalam kendaraan mereka.”

Sebagian besar fitur mungkin baik-baik saja dengan sendirinya, tetapi beban keseluruhan pada pengemudi itulah masalahnya, kata Jack.

“Jumlah potensi gangguan yang ditambahkan teknologi benar-benar menjadi masalah.”

CAA berencana untuk segera meluncurkan kampanye kesadaran publik untuk menginformasikan pengemudi dengan lebih baik tentang risiko mengemudi yang terganggu dengan fokus pada apa yang disebut sistem infotainment.

Kampanye ini muncul saat mengemudi yang terganggu, yang mencakup tugas-tugas seperti makan, berbicara dengan penumpang dan menggunakan teknologi kendaraan, telah menjadi kontributor yang meningkat terhadap tabrakan fatal dan serius.

Statistik terbaru dari Traffic Injury Research Foundation menunjukkan bahwa pada 2018, gangguan mengemudi berkontribusi pada satu dari empat kecelakaan fatal.

Itu kira-kira setara dengan mengemudi yang terganggu, kata Robyn Robertson, kepala eksekutif yayasan, meskipun dalam mengemudi yang terganggu, korban cenderung menjadi pengemudi.

“Pengemudi yang terganggu benar-benar lebih memprihatinkan karena orang lain yang berisiko, pengguna jalan lain yang berisiko, dan lebih mungkin terbunuh dan terluka.”

Sistem infotainment yang lebih kompleks dapat berkontribusi pada masalah ini. Penelitian oleh University of Utah bekerja sama dengan AAA Foundation for Traffic Safety menemukan bahwa sistem infotainment di kendaraan dari studi 2018 sering kali menempatkan permintaan yang sangat tinggi pada pengemudi melalui kombinasi tuntutan visual, mental, dan waktu, dengan beberapa tugas yang harus diselesaikan. lebih dari 48 detik. Penelitian lebih lanjut menemukan bahwa pengemudi yang lebih tua sangat rentan terhadap gangguan potensial dari sistem.

Pembuat mobil telah bekerja untuk mengatasi masalah gangguan, seperti peningkatan pada perintah suara, tetapi itu dapat menimbulkan risiko mereka sendiri, kata Robertson.

“Pengemudi sering kali mengalihkan pandangan mereka dari jalan untuk melihat teknologi dan frustrasi mengapa teknologi itu tidak melakukan apa yang mereka inginkan.”

Sementara itu pembuat mobil kemungkinan merasakan tekanan untuk menambahkan beberapa fitur, seperti layar yang lebih besar dan pilihan hiburan, karena di situlah mereka melihat pasar bergerak, kata Robertson.

“Tantangan yang sering mereka hadapi adalah permintaan konsumen akan barang-barang di dalam kendaraan yang belum tentu aman. Bagaimana Anda menyeimbangkannya, karena Anda membutuhkan semua pabrikan untuk melakukannya.”

Laporan Universitas Utah juga mencatat bahwa hanya karena teknologi tertentu populer di kalangan konsumen tidak berarti aman digunakan saat mengemudi.

Kanada memperkenalkan pedoman pada tahun 2019 untuk membatasi gangguan dari tampilan, tetapi pedoman tersebut tidak dapat diterapkan.

Juru bicara Transport Canada Sau Sau Liu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa badan tersebut “mendorong produsen kendaraan dan elektronik untuk merancang perangkat yang kompatibel dengan mengemudi yang aman dan untuk mengikuti semua pedoman keselamatan yang relevan dan praktik terbaik.”

Dia mengatakan Transport Canada akan terus memperbarui pedoman seiring perkembangan teknologi.

Situasinya serupa di AS, di mana gangguan tampilan sebagian besar dicakup oleh pedoman yang diperkenalkan pada 2013.

Namun, regulator Amerika telah bertindak atas masalah ini. Ketika Dewan Keselamatan Transportasi Jalan Raya Nasional mengumumkan bahwa mereka sedang menyelidiki Tesla bulan lalu untuk opsi permainannya, dikatakan bahwa pihaknya memiliki wewenang karena Undang-Undang Keselamatan Kendaraan AS “melarang produsen menjual kendaraan dengan cacat yang menimbulkan risiko yang tidak masuk akal terhadap keselamatan, termasuk teknologi yang mengalihkan perhatian pengemudi dari mengemudi dengan aman.”

Perusahaan juga telah memperkenalkan pembaruan untuk mematuhi pedoman, termasuk mengunci fitur tertentu, seperti input teks dan pemasangan Bluetooth, saat kendaraan sedang bergerak.

Tesla, bersama dengan GM, Ford dan pembuat mobil lainnya tidak menanggapi permintaan komentar, meskipun Bradley Horn, juru bicara pemilik Chrysler Stellantis mengatakan perusahaan telah mengambil banyak tindakan untuk mengurangi gangguan.

“Keselamatan adalah yang terpenting di setiap produk Stellantis, termasuk dalam integrasi teknologi baru yang lebih terhubung,” katanya dalam email.

Sistem infotainment perusahaan, misalnya, memungkinkan pengemudi untuk menyesuaikan layar beranda sehingga tombol yang sering digunakan dapat diakses dengan mudah.

Pengemudi, bagaimanapun, perlu tahu bagaimana melakukannya, jadi Jack di CAA merekomendasikan pengemudi meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan kendaraan mereka dan fitur-fiturnya sebelum mencoba menggunakannya di jalan.

“Bagi konsumen, ini adalah masalah pemahaman bahwa ada lebih banyak hal yang mengganggu di dalam kendaraan hari ini daripada yang ada, bahkan hanya beberapa tahun yang lalu, dan untuk mencoba dan meminimalkan bila memungkinkan, gangguan itu.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 16 Januari 2022.

Posted By : hk prize