Teleskop luar angkasa diluncurkan pada pencarian yang berani untuk melihat bintang pertama
Science

Teleskop luar angkasa diluncurkan pada pencarian yang berani untuk melihat bintang pertama

Teleskop ruang angkasa terbesar dan paling kuat di dunia meroket pada hari Sabtu dalam pencarian berisiko tinggi untuk melihat cahaya dari bintang dan galaksi pertama dan menjelajahi alam semesta untuk mencari petunjuk kehidupan.

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA membubung dari Guyana Prancis di pantai timur laut Amerika Selatan, mengendarai roket Ariane Eropa ke langit pagi Natal.

Observatorium senilai $10 miliar itu meluncur ke tujuannya sejauh 1 juta mil (1,6 juta kilometer), atau lebih dari empat kali di luar bulan. Dibutuhkan satu bulan untuk sampai ke sana dan lima bulan lagi sebelum mata inframerahnya siap untuk mulai memindai kosmos.

Pertama, cermin besar teleskop dan pelindung matahari perlu dibentangkan; mereka dilipat gaya origami agar sesuai dengan kerucut hidung roket. Jika tidak, observatorium tidak akan dapat melihat ke belakang dalam waktu 13,7 miliar tahun seperti yang diantisipasi, hanya dalam 100 juta tahun dari Big Bang yang membentuk alam semesta.

“Ini akan memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang alam semesta kita dan tempat kita di dalamnya: siapa kita, apa kita, pencarian yang abadi,” kata Administrator NASA Bill Nelson awal pekan ini.

Tapi dia mengingatkan: “Bila Anda menginginkan hadiah besar, Anda biasanya harus mengambil risiko besar.”

Dimaksudkan sebagai penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble yang sudah tua, James Webb yang telah lama tertunda dinamai menurut nama administrator NASA selama tahun 1960-an. NASA bermitra dengan badan antariksa Eropa dan Kanada untuk membangun dan meluncurkan teleskop 7-ton baru, dengan ribuan orang dari 29 negara mengerjakannya sejak 1990-an.

Dengan peluncuran yang jatuh pada hari Natal dan lonjakan global dalam kasus COVID-19, jumlah penonton di lokasi peluncuran Guyana Prancis lebih sedikit dari yang diperkirakan. Nelson mengundurkan diri bersama dengan delegasi kongres dan banyak kontraktor yang mengerjakan teleskop.

Di seluruh dunia, para astronom dengan sabar menunggu untuk melihat Webb akhirnya terbang setelah bertahun-tahun mengalami kemunduran. Kendala teknis pada menit terakhir menabrak peluncuran hampir seminggu, lalu angin kencang mendorongnya ke Natal. Di dalam Launch Control, ada segelintir topi Santa. Sorak-sorai dan tepuk tangan meletus di tengah setelah peluncuran Webb yang sempurna, dengan para ilmuwan yang gembira saling berpelukan dan seruan berulang kali “Go Webb!”

“Kami meluncurkan untuk kemanusiaan pagi ini,” kata CEO Arianespace Stephane Israel. “Setelah Webb, kita tidak akan pernah melihat langit dengan cara yang sama.”

Benda pameran teleskop: cermin berlapis emas lebih dari 21 kaki (6,5 meter).

Melindungi observatorium adalah kaca tipis lima lapis, penting untuk menjaga cermin pengumpul cahaya dan detektor inframerah penginderaan panas pada suhu di bawah nol. Pada 70 kaki kali 46 kaki (21 meter kali 14 meter), itu seukuran lapangan tenis.

Jika semuanya berjalan dengan baik, sunshield akan dibuka tiga hari setelah lepas landas, membutuhkan setidaknya lima hari untuk membuka dan mengunci pada tempatnya. Selanjutnya, segmen cermin harus terbuka seperti daun meja, 12 hari atau lebih setelah terbang.

Secara keseluruhan, ratusan mekanisme pelepasan perlu bekerja — sempurna — agar teleskop berhasil. “Seperti yang belum pernah kami lakukan sebelumnya,” kata direktur program NASA Greg Robinson.

Pensiunan astronot-astronom Steven Hawley lebih stres pada Webb daripada Hubble, yang dia lepaskan ke orbit dari pesawat ulang-alik Discovery pada tahun 1990. Itu karena Webb akan terlalu jauh untuk diselamatkan, seperti yang diperlukan ketika Hubble ternyata kabur penglihatan dari cermin yang rusak.

Perbaikan spacewalking oleh astronot mengubah Hubble menjadi keajaiban tercinta yang telah merevolusi pemahaman umat manusia tentang alam semesta, mengarahkan pandangannya sejauh 13,4 miliar tahun. Sekarang terserah pada Webb untuk lebih dekat dengan Big Bang 13,8 miliar tahun yang lalu, penglihatan inframerahnya lebih tajam dan jangkauannya lebih jauh daripada Hubble dalam panjang gelombang tampak dan ultraviolet yang lebih pendek.

NASA memotret selama 10 tahun kehidupan operasional dari Webb. Insinyur sengaja membiarkan tangki bahan bakar dapat diakses untuk pengisian ulang dengan mengunjungi pesawat ruang angkasa, jika dan ketika teknologi tersebut tersedia.

Ketika dia merilis Hubble, “Saya tidak akan pernah percaya bahwa itu akan tetap kuat hampir 32 tahun kemudian,” Hawley, sekarang profesor emeritus di University of Kansas, mengatakan dalam sebuah email. “Saya berharap dalam 32 tahun kita dapat mengatakan bahwa JWST juga melakukannya.”

——

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.


Posted By : angka keluar hk