Tes perjalanan COVID-19 untuk vaksinasi akan dijatuhkan di Inggris
World

Tes perjalanan COVID-19 untuk vaksinasi akan dijatuhkan di Inggris

LONDON – Pemerintah Inggris pada Senin mengumumkan bahwa mereka membatalkan persyaratan pengujian virus corona untuk orang yang divaksinasi yang tiba di Inggris, berita yang dipuji oleh industri perjalanan sebagai langkah besar untuk kembali normal.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan bahwa “untuk menunjukkan bahwa negara ini terbuka untuk bisnis, terbuka untuk pelancong, Anda akan melihat perubahan sehingga orang yang datang tidak lagi harus mengikuti tes jika mereka telah divaksinasi, jika mereka telah divaksinasi ganda.”

Sekretaris Transportasi Grant Shapps mengatakan perubahan itu akan berlaku 11 Februari, bertepatan dengan liburan tengah semester bagi banyak anak sekolah.

“Pengujian perbatasan pada pelancong yang divaksinasi telah melampaui kegunaannya,” kata Shapps. “Hari ini kita membebaskan Inggris.”

Perusahaan pariwisata dan perjalanan yang telah dihantam oleh pembatasan pandemi menyambut baik langkah tersebut, yang menjadikan Inggris sebagai salah satu negara paling terbuka di dunia untuk perjalanan internasional.

Tim Alderslade, kepala eksekutif badan industri penerbangan Airlines UK, mengatakan itu adalah “hari yang penting.”

“Hampir dua tahun sejak pembatasan COVID awal diperkenalkan, pengumuman hari ini membawa perjalanan internasional mendekati normalitas untuk yang divaksinasi penuh, dan akhirnya sejalan dengan keramahan dan ekonomi domestik,” katanya.

Johan Lundgren, kepala eksekutif maskapai beranggaran murah easyJet, mengatakan “pengujian untuk perjalanan sekarang harus benar-benar menjadi sesuatu dari masa lalu.”

“Jelas pembatasan perjalanan tidak secara material memperlambat penyebaran omicron di Inggris dan jadi penting agar tidak ada lagi reaksi spontan terhadap varian masa depan,” katanya.

Saat ini, pelancong yang telah memiliki setidaknya dua dosis vaksin harus melakukan tes virus corona cepat dalam waktu dua hari setelah tiba di Inggris. Mereka yang tidak divaksinasi menghadapi aturan pengujian dan karantina yang lebih ketat.

Inggris juga melonggarkan aturan untuk yang tidak divaksinasi, yang harus melakukan tes virus corona sebelum dan sesudah bepergian ke Inggris tetapi tidak akan lagi menghadapi karantina.

Pengumuman Senin berlaku untuk Inggris. Bagian lain dari Inggris – Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara – menetapkan kebijakan kesehatan masyarakat mereka sendiri tetapi umumnya mengadopsi aturan perjalanan yang sama seperti Inggris.

Kasus virus corona di Inggris melonjak pada bulan Desember, didorong oleh varian omicron yang sangat menular, meskipun rawat inap dan kematian tetap jauh di bawah puncak pandemi sebelumnya. Inggris telah menyaksikan lebih dari 154.000 kematian dalam pandemi, korban terburuk kedua di Eropa setelah Rusia.

Pemerintah Konservatif Johnson juga mencabut mandat masker dan pembatasan lainnya minggu ini, dan mengandalkan vaksinasi dan pengujian luas untuk menjaga agar virus tetap terkendali.

Inggris telah mencatat lebih dari 150.000 kematian akibat virus corona, jumlah korban tertinggi di Eropa setelah Rusia.


Posted By : pengeluaran hk