The Beatles: Petugas polisi yang menghentikan pertunjukan terakhir tidak menyesali apa pun
Entertainment

The Beatles: Petugas polisi yang menghentikan pertunjukan terakhir tidak menyesali apa pun

Selama bertahun-tahun, ratusan orang telah mengaku berada di atap 3 Savile Row pada 30 Januari 1969, ketika The Beatles memberikan apa yang akan menjadi pertunjukan live terakhir mereka. Secara keseluruhan, delapan atau sembilan mengatakan mereka adalah petugas polisi. Kenyataannya, hanya ada tiga dan produser serial dokumenter baru “Get Back” perlu menemukan mereka, terutama yang paling banyak berbicara hari itu.

PC Metropolitan London Ray Dagg berusia 19 tahun saat itu. Bagi rekan-rekannya, dia dikenal sebagai Polisi Polisi 574C tetapi bagi banyak penggemar yang sekarang telah menonton dokumenter di Disney+, dia adalah polisi London yang menghentikan pertunjukan live terakhir dari salah satu band terbesar dalam sejarah.

Staf Apple Records kemudian memberi tahu Dagg bahwa hanya ada satu cara pembuat film Peter Jackson akan tahu jika mereka memiliki orang yang tepat: harus ada celah di gigi depannya.

Memang, ketika dia tersenyum, itu dia. Dan akhir-akhir ini, di usia 72 tahun, sulit untuk tidak tersenyum. Dalam wawancara TV pertamanya sejak dokumen itu dirilis, Dagg mengatakan kepada CTV News tentang ratusan pesan yang dia terima dari seluruh penjuru dunia, termasuk Kanada. Kebanyakan orang yang telah menulis memuji ketenangan dan kesabarannya ketika berhadapan dengan staf yang katanya jelas-jelas berusaha menghabiskan waktu sementara The Beatles merekam lagu sebanyak mungkin di atap. Lalu ada lima persen yang menulis ke Dagg dan akhirnya diblokir. “Saya harap karma mengunjungi Anda, bajingan, menghentikan band jenius seperti itu,” tulis satu orang.

Dagg telah bekerja selama enam bulan, kebanyakan melambai lalu lintas, ketika dia masuk ke kantor polisi hari itu. “Sersan itu berkata kepada saya: ‘Sebelum Anda pergi ke mana pun dengan irama Anda, pergilah dan matikan suara itu karena bukan hanya suara itu, tetapi orang-orang di jalan, ribuan,’” kenang Dagg. Dia mengatakan penggemar juga berkumpul di atap tetangga untuk melihat sekilas The Beatles dan itu berbahaya.

Dia mengatakan kepada CTV News bahwa petugas polisi lain telah mengetuk pintu Markas Besar Apple Records tetapi tidak berhasil. Dia percaya satu-satunya alasan mereka membiarkannya masuk adalah karena dia terlihat muda dan staf mengira mereka bisa mempengaruhinya. Seiring berjalannya waktu, Dagg sabar tetapi tampak kesal. “Saya pikir saya telah terhenti di sini,” katanya. “Saya pikir ada waktu terbatas yang saya siap untuk tahan dengan itu.”

Begitu sampai di atap ada percakapan dengan road manager yang tidak bisa didengar orang lain. “Saya berkata, ‘Benar, saya sudah sangat sabar, saya sudah mencoba untuk mengakomodasi Anda, tetapi Anda tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti – beri tahu mereka berempat bahwa mereka ditahan,'” kenangnya.

Apa yang mungkin tidak diketahui oleh The Beatles dan rombongan mereka pada saat itu adalah bahwa polisi tidak memiliki wewenang untuk menangkap properti pribadi atas pelanggaran yang mereka lakukan di atap. “Jadi itu berarti menangkap mereka di properti pribadi, membawa mereka keluar,” dia menjelaskan, “dan kemudian saya akan mendapat banyak masalah, masalah besar jika saya muncul di stasiun bersama The Beatles. di belakangnya … salah menangkap mereka. ”

Ditanya apa yang akan dia katakan kepada Paul dan Ringo hari ini, “Terima kasih karena tidak menyebut gertakan saya!” dia menjawab.

Dagg tidak pernah benar-benar penggemar Beatles; dia lebih suka Simon dan Garfunkel. Faktanya, dia baru mengetahui bahwa pertunjukan di atap mereka adalah yang terakhir 50 tahun setelah fakta itu, ketika produser di Apple Records menemukannya.

Ditanya apakah dia menyesal menutup pertunjukan live terakhir dari salah satu band terbesar dalam sejarah, Dagg mengatakan mereka tidak berhenti bermain karena dia. “Mereka bisa dengan mudah melakukan lebih banyak konser bersama, mereka berpisah tak lama setelah mereka berada di atap,” katanya, “Saya kebetulan ada di sana… murni kebetulan. Tanggung jawab yang saya rasakan untuk itu… tidak ada.”


Posted By : data hk 2021