Entertainment

‘The Boys’ di Amazon Prime: Apa itu season 3?

“The Boys” segera memberi tahu bahwa musim ketiganya akan sama kejamnya dengan berdarah dan satir seperti dua sebelumnya, berpacu melalui cerita dengan sesuatu yang mendekati kecepatan super. Meskipun jelas tidak ditujukan untuk semua selera, seri Amazon tetap menjadi ujian pedas dari genre superhero dan masyarakat pada umumnya, dirangkai dengan peringatan tentang pengaruh kekuasaan yang merusak.

Setelah akhir musim lalu yang melibatkan pengungkapan tentang Stormfront, pertunjukan itu mengambil lompatan kecil ke depan yang menemukan para pemain kunci telah menetap di pekerjaan dan kehidupan masing-masing. Keharmonisan seperti itu jelas tidak bisa bertahan lama, dengan kepala konglomerat superhero Vought International, Stan Edgar (Giancarlo Esposito), dengan datar menyebut mengawasi tentara salib berjubah sebagai “penitipan anak yang berurusan dengan anak-anak manja.”

Anak-anak, bagaimanapun, memiliki ide mereka sendiri tentang apa yang terbaik, terutama Homelander yang lincah (Antony Starr), perpaduan yang benar-benar menakutkan dari kekuatan seperti Superman dengan ketidakamanan dan kejahatan yang merajalela. Ketika dia berkata, “Tidak ada yang bisa menghentikan saya,” itu cukup untuk membuat seseorang merinding.

Gesekan terhadap pembatasan yang diberikan kepadanya, Homelander menghadapi konflik yang sedang terjadi dengan Starlight (Erin Moriarty), yang hubungannya dengan Hughie (Jack Quaid), anggota kelompok yang telah berperang melawan Supes, menjadi sumber gesekan dan kecurigaan. .

Bertarung melawan pahlawan super, bagaimanapun, menciptakan kebingungan etika dan moral yang unik, yang merupakan tema utama musim terbaru ini, menguji Boys dan pemimpin kejam mereka Butcher (Karl Urban) sejauh mana mereka akan melangkah dalam hal risiko. diri mereka sendiri dan kepada orang lain.

Serial ini juga memperkenalkan pemain kunci baru, yang diperankan oleh Jensen Ackles dari “Supernatural”, yang sejarah ikoniknya tentu tidak boleh disamakan dengan siapa pun dari alam semesta Marvel.

Di bawah showrunner Eric Kripke, “The Boys” telah dan terus menunjukkan perhatian yang sangat tajam terhadap pelanggaran yang melekat pada pahlawan super dan penyembahan mereka, menutupinya dengan media dan budaya politik kita saat ini. Dengan demikian, para pahlawan menghabiskan waktu luang mereka untuk menyusun strategi dengan PR perusahaan, mengkhawatirkan peringkat popularitas mereka dan diberi tahu tentang bagaimana hal-hal bermain dengan “Orang kulit putih di Rust Belt” di antara demografi lainnya.

Vought, sementara itu, berfungsi sebagai stand-in serba guna untuk keserakahan perusahaan yang jahat, dengan tentakel yang berkisar dari film hingga TV hingga taman hiburan yang dikenal sebagai “Voughtland,” di mana lagu “Semua orang adalah pahlawan di …” terus diputar tanpa henti dengan getaran “It’s a Small World” yang pasti.

Entah bagaimana, “The Boys” berhasil menguji batas-batas dengan cara yang bisa menjadi sangat kejam dan sangat lucu. Acara ini mengambil jalan memutar untuk merenungkan isu-isu seperti gerakan Black Lives Matter atau pahlawan super yang menyalahkan media melalui prisma dunia yang dilebih-lebihkan ini, sambil meluncur ke depan dan memunculkan ketakutan yang hampir konstan tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Meskipun tidak dirayakan secara luas seperti beberapa judul streaming tiket besar lainnya – atau bahkan Amazon yang lebih ramah penghargaan – “The Boys” telah berubah menjadi jangkar besar untuk layanan ini, dan mungkin pertunjukan khasnya. Itu tampak jelas dalam keinginan perusahaan untuk membangun ceruk sinisme superhero, termasuk serial animasi “Invincible” dan baru-baru ini spin-off dari film pendek animasi, “The Boys Presents: Diabolical.”

Memang, kritikus berhak berdebat tentang apakah tekad pertunjukan untuk terus melampaui dirinya sendiri dalam nilai kejutan – pikirkan “Watchmen” pada steroid – ditakdirkan untuk menghasilkan pengembalian yang semakin berkurang, jika belum.

Untuk saat ini, “The Boys” tetap kreatif tanpa rasa takut dan, bagi mereka yang memiliki keinginan untuk itu, sangat menyenangkan. Saat kombinasi kreatif berjalan, seperti Homelander, pukulan satu-dua itu terlihat hampir tak terbendung.


“The Boys” memulai musim ketiganya pada 3 Juni di Amazon

Pengeluaran HK hari ini dan sebelumnya yang telah kita catat pada tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti miliki banyak kegunaan bagi pemain. Dimana lewat data sgp harian ini pemain bisa lihat ulang seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania dapat lihat ulang seluruh no pengeluaran togel singapore yang sudah pernah terjadi sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini tentu selalu mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan manfaatkan informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan melacak sebuah nomor hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel knowledge HK Pool paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun senantiasa saja para togelers harus lebih berhati-hati dalam mencari Info data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua web site pengeluaran sgp terakhir menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti sanggup sebabkan prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

Pengeluaran Sydney 2022 sebetulnya memiliki kegunaan penting sehingga tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun terhitung senantiasa butuh information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk sebabkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh web site keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti jalankan pengkinian no singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah web site formal singapore pools itu sendiri.