Tiga bayi bintang ditemukan di pusat galaksi kita
Brody

Tiga bayi bintang ditemukan di pusat galaksi kita

TORONTO — Para astronom telah mengidentifikasi tiga bintang bayi baru di pusat galaksi kita yang sebelumnya dianggap sebagai awan gas dan debu.

Penemuan ini dipimpin oleh para peneliti dari University of Cologne di Jerman menggunakan “Very Large Telescope” (VLT) dari European Southern Observatory di Chile. Mereka membahas temuan mereka dalam makalah yang diterbitkan pada hari Jumat di .Jurnal Astrofisika

Pengumpulan bintang awalnya diambil oleh VLT pada tahun 2011. Saat itu, para ilmuwan menyimpulkan bahwa objek tersebut adalah awan gas dan debu yang terletak di pusat galaksi dan menamakannya G2.

Namun selama bertahun-tahun, bukti yang menunjukkan bahwa G2 mungkin terdiri dari lebih dari sekadar gas dan debu terus menumpuk.

Sagitarius A*, disingkat SgrA*, adalah lubang hitam di pusat galaksi kita. Para ilmuwan berasumsi bahwa lubang hitam akan bertabrakan dengan G2 dan menyala, menciptakan efek seperti kembang api. Namun, para peneliti tidak dapat mengamati aktivitas pembakaran yang diprediksi.

Astronom lain juga mengamati bahwa suhu G2 hampir dua kali lebih tinggi dari sumber debu lain di daerah tersebut. Menurut satu penjelasan yang mungkin, bintang-bintang di pusat galaksi kita mungkin telah memanaskan G2. Namun, sumber debu di pusat sebenarnya lebih dingin dari G2, mengesampingkan penjelasan itu.

Para astronom juga mengamati bahwa suhu G2 tetap konstan selama periode waktu yang lama, bahkan ketika jaraknya ke lubang hitam bervariasi, menunjukkan bahwa panasnya tidak tergantung pada isi lubang hitam.

Saat menganalisis data yang diambil dari VLT antara 2005 dan 2019, para peneliti menyimpulkan bahwa G2 terdiri dari tiga bintang bayi.

“Bahwa G2 sebenarnya terdiri dari tiga bintang muda yang berevolusi adalah sensasional. Belum pernah ada bintang yang lebih muda dari yang ditemukan diamati di sekitar SgrA*,” kata penulis utama Florian Peißker dalam rilis berita.

Bintang-bintang diperkirakan berusia kurang dari satu juta tahun, yang dianggap cukup muda. Sebagai perbandingan, matahari kita terbentuk hampir lima miliar tahun yang lalu.

Peißker mengatakan tidak jelas bagaimana bintang-bintang terbentuk, mengingat lingkungan lubang hitam yang intensif radiasi membuat sulit untuk membentuk bintang-bintang baru.

“Hasil baru memberikan wawasan unik tentang cara kerja lubang hitam. Kita dapat menggunakan lingkungan SgrA* sebagai cetak biru untuk mempelajari lebih lanjut tentang evolusi dan proses galaksi lain di sudut yang sama sekali berbeda di Semesta kita,” katanya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini