Tim Norwegia meluncurkan jersey untuk menyoroti pelanggaran di Qatar
Sports

Tim Norwegia meluncurkan jersey untuk menyoroti pelanggaran di Qatar

TROMSO, Norwegia –

Sebuah klub sepak bola Norwegia bekerja sama dengan Amnesty International dan seorang mantan pekerja migran di Qatar untuk meluncurkan jersey pada Senin yang menyoroti pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di negara tuan rumah Piala Dunia tahun depan.

Tromso, sebuah tim dari Norwegia utara, menggambarkan dirinya sebagai klub profesional pertama di dunia yang berbicara menentang apa yang disebutnya “kondisi tidak manusiawi” di Qatar. Pada bulan Februari, Tromso meminta federasi sepak bola Norwegia untuk memboikot turnamen jika tim nasionalnya lolos.

Tim sekarang telah merilis seragam ketiga yang menampilkan kode QR yang terhubung ke halaman yang “akan memberi Anda lebih banyak informasi” tentang apa yang terjadi di Qatar, kata Tromso.

“Kami tidak bisa berpura-pura sepak bola dan politik tidak berhubungan, dan kami tidak boleh melihat ke arah lain ketika beberapa orang menggunakan permainan indah kami untuk menutupi pelanggaran hak asasi manusia. Kami dapat mengubah ini bersama-sama,” kata klub itu. “Hentikan pencucian olahraga. Jaga permainan tetap bersih.”

Tromso mengatakan Malcolm Bidali membantu pembuatan jersey tersebut. Bidali adalah seorang penjaga keamanan Kenya yang menulis pesan menarik dengan nama samaran tentang tantangan hidup sebagai pekerja berupah rendah di Qatar dan mengadvokasi hak-hak mereka.

Pihak berwenang Qatar menghukum Bidali karena menyebarkan “berita palsu” dan menyita ponsel dan akun media sosialnya, kata kelompok kanan. Sebuah kelompok hak migran menutupi dendanya sebesar US$6.800 dan dia dibebaskan dari penahanannya selama berbulan-bulan pada bulan Agustus.

Posted By : hongkong prize