Timeline: Tawaran Djokovic yang gagal untuk bermain di Australia Terbuka
Sports

Timeline: Tawaran Djokovic yang gagal untuk bermain di Australia Terbuka

Upaya Novak Djokovic untuk bermain di Australia Terbuka meskipun tidak divaksinasi terhadap COVID-19 berakhir ketika pengadilan menguatkan penolakan menteri pemerintah atas visanya.

Keputusan bulat dari tiga hakim Pengadilan Federal di Melbourne pada hari Minggu datang sehari sebelum Djokovic dijadwalkan untuk memulai mempertahankan gelarnya di turnamen Grand Slam yang ia menangkan sembilan kali.

Pemerintah Australia dua kali membatalkan visa yang dipegang oleh pria berusia 34 tahun dari Serbia dan pengacara Djokovic mengajukan banding dua kali. Djokovic memenangkan banding pertama dengan alasan prosedural, tetapi dalam putaran kedua di pengadilan, hak Menteri Imigrasi Alex Hawke untuk mendeportasi Djokovic dikonfirmasi.

Djokovic adalah orang nomor 1 di tenis dan saat ini diikat dengan saingan Rafael Nadal dan Roger Federer dengan 20 gelar Grand Slam, sebuah rekor.

Pengecualian medis Djokovic dari persyaratan vaksinasi COVID-19 untuk bersaing di Australia Terbuka awalnya disetujui oleh pemerintah negara bagian Victoria dan Tennis Australia, tampaknya memungkinkan dia untuk mendapatkan visa untuk bepergian. Tapi dia ditahan di bandara pada saat kedatangan.

Berikut kronologis perjalanan Djokovic ke Australia:

——

April 2020: Di tengah merebaknya wabah virus corona, Djokovic mengeluarkan pernyataan yang berbunyi, “Secara pribadi saya menentang vaksinasi terhadap COVID-19 agar dapat bepergian. Tetapi jika itu menjadi wajib, saya harus membuat keputusan apakah akan melakukan itu, atau tidak.”

Juni 2020: Dengan jeda tur tenis profesional karena pandemi, Djokovic menyelenggarakan serangkaian pertandingan eksibisi di Serbia dan Kroasia tanpa aturan yang mengharuskan jarak sosial atau masker. Tur Adria dibatalkan setelah beberapa pemain terkena COVID-19; Djokovic dan istrinya, Jelena, dinyatakan positif.

19 November 2021: Mengonfirmasi dekrit yang dibuat oleh pemerintah negara bagian Victoria pada akhir Oktober, direktur turnamen Craig Tiley mengatakan semua orang di Australia Terbuka 2022 harus divaksinasi untuk COVID-19. Status vaksin Djokovic tidak diketahui saat itu.

8 Desember 2021: Deputi Perdana Menteri negara bagian Victoria James Merlino mengatakan pengecualian medis untuk kebijakan vaksin tidak akan menjadi “celah bagi pemain tenis istimewa” dan hanya akan mungkin dalam “keadaan luar biasa, jika Anda memiliki kondisi medis akut.”

14 Desember 2021: Djokovic menghadiri pertandingan bola basket profesional di Beograd dan difoto memeluk beberapa pemain dari kedua tim, termasuk beberapa yang kemudian dinyatakan positif.

16 Desember 2021: Djokovic kemudian mengatakan dia mengambil tes COVID-19 di Serbia pada hari ini yang kembali positif, tetapi dia juga mengatakan dia tidak mengetahui hasilnya hingga 17 Desember. Semua ini tidak diketahui publik hingga Januari, setelah visanya pertama kali dibatalkan dan kasusnya dibawa ke pengadilan di Australia. Tes positif itu adalah alasan yang digunakan Djokovic untuk membenarkan pengecualian medisnya untuk Australia Terbuka.

17 Desember 2021: Djokovic menghadiri sebuah acara di Beograd untuk menghormati para pemain tenis muda. Orang tua memposting foto di media sosial yang menunjukkan Djokovic dan para pemain muda tanpa topeng. Djokovic kemudian mengatakan dia tidak menunjukkan gejala, melakukan tes antigen sebelum acara yang menunjukkan dia negatif, dan hanya menerima hasil PCR positif dari tes 16 Desember setelah acara.

18 Desember 2021: Djokovic melakukan wawancara dan pemotretan dengan surat kabar Prancis L’Equipe, tetapi tidak mengatakan apa pun pada saat itu tentang hasil tesnya positif . Dia mengatakan pada bulan Januari bahwa dia tahu pada saat dia menderita COVID-19, dengan mengatakan: “Pada refleksi, ini adalah kesalahan” penilaian.

22 Desember 2021: Menurut dokumen pengadilan, Djokovic dinyatakan negatif COVID-19 di Serbia.

29 Desember 2021: Djokovic mengundurkan diri dari tim Serbia untuk Piala ATP, beberapa hari sebelum kompetisi akan dimulai di Sydney. Tidak ada alasan yang diberikan.

1 Januari 2022: Tiley ditanya dalam sebuah wawancara TV tentang status Djokovic di Australia Terbuka dan menjawab: “Ada sedikit yang harus dimainkan dan saya pikir itu akan dimainkan dalam beberapa hari mendatang.”

4 Januari 2022: Djokovic memposting di Instagram foto dirinya di bandara dengan keterangan yang sebagian berbunyi: “Saya menuju Bawah dengan izin pengecualian.” Tennis Australia mengikuti dengan pernyataan yang mengonfirmasi Djokovic sedang dalam perjalanan ke negara itu dengan pengecualian medis “diberikan setelah proses peninjauan ketat yang melibatkan dua panel ahli medis independen yang terpisah.” Baik Djokovic maupun Tennis Australia tidak mengungkapkan dasar pembebasannya. Tiley mengatakan “segelintir” pengecualian telah diberikan dari 26 aplikasi dari pemain atau lainnya. Kemarahan publik muncul di media sosial di kalangan warga Australia saat penerbangan Djokovic ke Melbourne sedang berlangsung.

5 Januari 2022: Djokovic tiba di Bandara Tullamarine Melbourne.

6 Januari 2022: Setelah ditahan selama sekitar delapan jam, Djokovic ditolak masuk ke negara itu dan visanya dibatalkan. Dia dikirim ke hotel imigrasi, di mana dia tinggal selama empat malam. Pasukan Perbatasan Australia mengatakan Djokovic gagal memenuhi persyaratan masuk. Perdana Menteri Australia Scott Morrison mentweet: “Aturan adalah aturan, terutama ketika menyangkut perbatasan kita.”

10 Januari 2022: Sebagai bagian dari upaya hukumnya untuk membatalkan pembatalan visa, Djokovic menyerahkan surat pernyataan yang mengatakan bahwa dia tidak divaksinasi untuk COVID-19. Hakim Pengadilan Sirkuit Federal Anthony Kelly mengembalikan visa Djokovic, memutuskan pemain itu tidak diberi cukup waktu untuk berbicara dengan pengacaranya sebelum keputusan untuk menolaknya masuk dibuat di bandara. Kelly memerintahkan pemerintah untuk membebaskan Djokovic dari tahanan imigrasi. Beberapa jam kemudian, Djokovic berlatih di Melbourne Park.

11 Januari 2022: Dengan statusnya yang masih belum pasti, Djokovic dipasang sebagai unggulan nomor 1 putra di Australia Terbuka. Turnamen ini secara ketat mengikuti peringkat saat ini dalam menentukan unggulan dan Djokovic berada di peringkat 1; dia telah menghabiskan lebih banyak minggu di atas ATP daripada pria lain mana pun dalam sejarah peringkat komputerisasi tur profesional pria.

12 Januari 2022: Komentar publik Djokovic yang paling luas tentang masalah ini datang melalui posting di media sosial yang dibuat oleh seseorang saat dia berlatih di stadion utama Australia Terbuka. Dia mengatakan ada kesalahan dalam pernyataan perjalanannya ke Australia, yang gagal menunjukkan bahwa dia telah berada di beberapa negara selama dua minggu sebelumnya. Djokovic menyalahkan agennya karena mencentang kotak yang salah pada formulir, menyebutnya “kesalahan manusia dan tentu saja tidak disengaja.” Dia juga membahas apa yang dia katakan sebagai tes positif COVID-19 pada bulan Desember dan wawancara L’Equipe.

13 Januari 2022: Djokovic ditempatkan di braket Australia Terbuka dan undian itu membuatnya menghadapi petenis Serbia lainnya, peringkat 78 Miomir Kecmanovic, di babak pertama.

14 Januari 2022: Menteri Imigrasi Alex Hawke mengatakan dia menggunakan kebijaksanaan menterinya untuk mencabut visa Djokovic dengan alasan “alasan kesehatan dan ketertiban, atas dasar kepentingan umum untuk melakukannya.” Pengacara Djokovic mengatakan mereka berencana untuk mengajukan banding atas pembatalan visa, dengan mengatakan bahwa dasar Hawke adalah bahwa Djokovic dapat meningkatkan sentimen anti-vaksin di Australia.

15 Januari 2022: Pada sidang prosedural 15 menit yang diadakan melalui konferensi video, Hakim Pengadilan Federal David O’Callaghan mengatakan pengacara yang mewakili Djokovic dan pemerintah harus mengajukan argumen tertulis tentang banding atas keputusan Hawke di kemudian hari.

16 Januari 2022: Pada sidang pengadilan virtual di hadapan panel tiga hakim yang dimulai pada pagi hari dan disiarkan secara langsung melalui video streaming publik, pengacara yang mewakili Djokovic dan Hawke menyampaikan argumen mereka. Sesaat sebelum pukul 6 sore waktu setempat di Melbourne, keputusan diumumkan dan banding Djokovic ditolak. Ketua Hakim James Allsop mengatakan penjelasan tertulis lengkap akan dikeluarkan dalam “beberapa hari mendatang,” tetapi menjelaskan keputusan itu turun ke “apakah keputusan (oleh Hawke), karena alasan yang berbeda, tidak rasional atau tidak masuk akal secara hukum” dan bahwa pengadilan itu tidak mencoba “untuk memutuskan manfaat atau kebijaksanaan dari keputusan itu.” Djokovic mengeluarkan pernyataan yang mengatakan dia “sangat kecewa” dan “sekarang akan mengambil waktu untuk beristirahat dan memulihkan diri.” Tennis Australia mengeluarkannya dari lapangan dan menggantikannya dengan Salvatore Caruso, seorang Italia yang berada di peringkat 150 dan akan menghadapi Kecmanovic pada hari Senin.

17 Januari 2022: Pertandingan di Australia Terbuka dijadwalkan akan dimulai. Final tunggal putra adalah 30 Januari.

Posted By : hongkong prize