Tinta Kanada berurusan dengan Pfizer, Merck untuk obat antivirus COVID-19
Brody

Tinta Kanada berurusan dengan Pfizer, Merck untuk obat antivirus COVID-19

OTTAWA — Pemerintah federal telah menandatangani kesepakatan dengan Pfizer dan Merck untuk membeli obat antivirus mereka, menunggu persetujuan Health Canada atas produk tersebut.

Menteri Layanan Umum dan Pengadaan Filomena Tassi mengatakan Ottawa telah melakukan pemesanan awal untuk satu juta pil antivirus Pfizer, dan 500.000 pil Merck, dengan opsi untuk 500.000 lagi.

Tassi membuat pengumuman saat konferensi pers pada hari Jumat.

“Segera setelah obat-obatan ini diizinkan untuk digunakan, pemerintah akan berupaya membawanya ke provinsi dan wilayah secepat mungkin sehingga penyedia layanan kesehatan dapat membantu warga Kanada yang paling membutuhkannya,” kata Tassi.

“Saya akan terus bekerja untuk memastikan bahwa kami memiliki persediaan yang dibutuhkan Kanada untuk menyelesaikan perang melawan COVID-19.”

Pada hari Rabu, Pfizer memprakarsai pengajuan bergulir ke Health Canada dari obatnya PAXLOVID, yang dimaksudkan untuk digunakan dalam kasus COVID-19 ringan hingga sedang pada orang dewasa dengan peningkatan risiko rawat inap atau kematian.

Uji cobanya melibatkan orang dewasa yang tidak dirawat di rumah sakit berusia 18 tahun ke atas.

Pembuat obat mengatakan dalam siaran pers bahwa pil itu dirancang untuk memblokir aktivitas enzim di SARS-CoV-2 yang penting bagi virus untuk mereplikasi dirinya sendiri, dan juga membantu memperlambat pemecahan bahan pil untuk membantu memerangi virus lebih lama. Sebagian dari pil tersebut menggunakan ritonavir, obat yang sudah ada yang telah digunakan dalam kombinasi dengan obat antivirus lain sebelumnya.

Merck mengajukan permintaannya untuk persetujuan obat molnupiravir dua kali sehari pada bulan Agustus. Agen antivirus dimaksudkan untuk digunakan pada mereka yang berusia 18 tahun ke atas dan harus diminum lima hari setelah timbulnya gejala COVID-19.

Menteri Tassi tentang pengadaan obat antivirus

Studi Merck melacak 775 orang dewasa dengan COVID-19 ringan hingga sedang yang dianggap berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah karena masalah kesehatan seperti obesitas, diabetes, atau penyakit jantung. Di antara pasien yang memakai molnupiravir, 7,3 persen dirawat di rumah sakit atau meninggal pada akhir 30 hari, dibandingkan dengan 14,1 persen dari mereka yang menerima plasebo.

Health Canada telah menyetujui empat perawatan COVID-19. Mereka termasuk: kombinasi remdesivir, bamlanivimab, casirivimab dan imdevimab, dan sotrovimab.

Tassi mengatakan antivirus harus dilihat sebagai “pelengkap” vaksin.

“Ini adalah alat lain yang kami miliki untuk memerangi perang melawan COVID-19 ini. Sama sekali tidak menghilangkan pentingnya untuk memastikan bahwa kita mendapatkan vaksinasi tetapi itu adalah alat yang penting karena mencegah, bagi mereka yang terinfeksi COVID-19, dari efek dan dampak, ”kata menteri.

Duclos lebih lanjut merinci bahwa terapi adalah alat keempat pemerintah dalam kotak peralatan, setelah alat pelindung diri, pengujian, dan vaksin.

Dia mengatakan bahwa perawatan ini tidak hanya bermanfaat di tingkat pasien, tetapi juga untuk mencegah rumah sakit kewalahan.

Kepala penasihat medis Health Canada Dr. Supriya Sharma mengatakan persetujuan hanya akan diberikan ketika semua bukti telah ditinjau.

Dengan file dari Brooklyn Neustaeter, Avis Favaro, dan Elizabeth St.Philip


Posted By : keluaran hongkong malam ini