Topan Ancam Filipina, Ribuan Dievakuasi
World

Topan Ancam Filipina, Ribuan Dievakuasi

MANILA, FILIPINA — Puluhan ribu orang dievakuasi ke tempat penampungan darurat di Filipina selatan dan tengah pada Kamis saat topan kuat mendekat.

Kerumunan di pusat-pusat evakuasi memperumit upaya untuk menjaga jarak dengan aman setelah pihak berwenang mendeteksi infeksi pertama di negara itu yang disebabkan oleh varian omicron dari virus corona.

Peramal cuaca mengatakan mereka terakhir melacak Topan Rai, dengan kecepatan angin 185 kilometer (115 mil) per jam dan hembusan hingga 230 km/jam (143 mph), sekitar 175 kilometer (109 mil) timur provinsi Surigao del Norte selatan. Itu bergerak ke barat laut dengan kecepatan 25 km/jam (15 mph). Topan, yang secara lokal disebut Odette, diperkirakan akan menghantam Kepulauan Dinagat di tenggara pada hari itu, kata peramal cuaca.

Beberapa provinsi selatan dan tengah berada dalam siaga topan. Penduduk diperingatkan untuk menjauh dari desa-desa pesisir dan dataran rendah dan daerah berisiko tinggi lainnya karena kemungkinan banjir bandang, tanah longsor dan gelombang pasang di atau dekat jalur topan.

Pejabat tanggap bencana mengatakan sekitar 10.000 desa terletak di jalur proyeksi topan, yang memiliki pita hujan selebar 400 kilometer dan merupakan salah satu yang terkuat yang melanda negara itu tahun ini.

Penjaga pantai Filipina mengatakan telah melarang pelayaran laut di daerah berisiko tinggi, membuat hampir 4.000 penumpang dan pekerja kapal feri dan kargo terdampar di puluhan pelabuhan selatan dan tengah. Personel penjaga pantai dan kapal-kapal bersiaga, katanya. Puluhan penerbangan sebagian besar domestik telah dibatalkan.

Filipina adalah salah satu negara yang paling terpukul di Asia Tenggara oleh pandemi, dengan infeksi yang dikonfirmasi lebih dari 2,8 juta dan lebih dari 50.000 kematian. Pembatasan karantina telah dilonggarkan dan lebih banyak bisnis telah diizinkan untuk dibuka kembali dalam beberapa pekan terakhir setelah kampanye vaksinasi intensif membantu mengurangi infeksi baru setiap hari menjadi beberapa ratus dari lebih dari 26.000 pada September. Deteksi kasus omicron minggu ini, bagaimanapun, telah memicu alarm baru dan pemerintah memperbarui seruan kepada orang-orang untuk menghindari keramaian dan segera divaksinasi.

Gubernur Ben Evardone dari provinsi Samar Timur mengatakan dia menangguhkan vaksinasi di wilayahnya yang berpenduduk hampir setengah juta orang karena topan yang mendekat. Lebih dari 70 persen penduduk desa di provinsi tersebut telah mendapatkan setidaknya satu suntikan melawan COVID-19 dan Evardone menyatakan keprihatinan atas penundaan vaksinasi karena beberapa vaksin yang disimpan di Samar Timur akan kedaluwarsa dalam beberapa bulan.

Kepadatan tidak dapat dihindari, katanya, di sejumlah pusat evakuasi di provinsinya, di mana lebih dari 32.000 orang telah dipindahkan ke tempat yang aman saat topan bertiup mendekat.

“Tidak mungkin untuk mengamati jarak sosial, itu akan sangat sulit,” kata Evardone kepada The Associated Press. “Apa yang kami lakukan adalah mengelompokkan pengungsi berdasarkan keluarga. Kami tidak mencampur orang yang berbeda di tempat yang sama sebagai tindakan pencegahan.”

Sekitar 20 badai dan topan melanda Filipina setiap tahun. Kepulauan ini juga terletak di kawasan “Cincin Api” Pasifik yang aktif secara seismik, menjadikannya salah satu negara paling rawan bencana di dunia.


Posted By : pengeluaran hk