Topan, kebakaran hutan, misil: Remaja terbang sendirian keliling dunia
Lifestyle

Topan, kebakaran hutan, misil: Remaja terbang sendirian keliling dunia

BRUSSELS — Hindari topan di Filipina. Memeriksa.

Hindari kebakaran hutan besar California. Memeriksa.

Jauhkan dari uji coba rudal di Korea Utara. Apa? Tunggu.

Ketika pilot remaja Zara Rutherford terbang terus dalam perjalanan global yang menantang rekor, dia bertemu sedikit aneh atau menakutkan seperti ketika dia mencoba masuk di antara wilayah udara Korea Utara dan awan besar yang mengancam untuk memotong jalan untuk pesawat ultralightnya.

“Yah, mereka menguji rudal sesekali tanpa peringatan,” kata Rutherford. Lebih penting lagi, dia hanya 15 menit dari terbang di atas salah satu tempat terakhir yang harus dimasuki tanpa diundang.

Jadi dia menelepon tim kontrolnya untuk menanyakan apakah dia bisa mengambil jalan pintas dari kediktatoran komunis isolasionis untuk sampai ke Seoul. “Langsung mereka berkata: ‘Apa pun yang Anda lakukan, jangan pergi ke wilayah udara Korea Utara!”‘ Untungnya awan cukup bekerja sama dan dia tidak harus melanjutkan kursus kilat dalam geopolitik terapan.

Pada usia 19, ia akan mendaratkan pesawat sport Shark satu kursi di Kortrijk, Belgia, pada hari Senin, lebih dari 150 hari setelah ditetapkan untuk menjadi wanita termuda yang mengelilingi dunia sendirian. Penerbang Amerika Shaesta Waiz berusia 30 tahun ketika dia menetapkan tolok ukur sebelumnya.

Terbang mengalir dalam darahnya karena kedua orang tuanya adalah pilot dan dia telah bepergian dengan pesawat kecil sejak dia berusia 6 tahun. Pada usia 14, dia mulai menerbangkan dirinya sendiri dan sekitar 130 jam penerbangan solo mempersiapkannya untuk upaya rekor, yang dia harap juga akan terjadi. memiliki arti yang lebih besar.

Dengan pendaratan terakhir di pesawat yang terlihat seperti lalat di antara raksasa yang diparkir di bandara seperti JFK New York, remaja Belgia-Inggris ingin menanamkan semangat penerbangan kepada wanita dan gadis muda di seluruh dunia — dan antusiasme untuk belajar di ilmu pasti, matematika, teknik dan teknologi.

Dua statistik matematika mendukung kami — hanya 5% pilot komersial dan 15% ilmuwan komputer adalah wanita.

“Kesenjangan gender sangat besar,” katanya.

Namun begitu kanopi menutup kokpitnya dan penerbangan enam hingga delapan jam lainnya dimulai, pemikiran tinggi tentang jangkauan global surut saat dia berkonsentrasi pada satu individu yang kesepian – dirinya sendiri.

Menggunakan Visual Flight Rules, pada dasarnya hanya terlihat, bahaya mengintai lebih dekat daripada ketika dia dapat menggunakan instrumen navigasi mewah untuk menuntunnya melewati malam, awan atau kabut.

Menyeberangi California utara dari Palo Alto menuju Seattle, dia menuju ke kebakaran hutan besar yang merusak daerah itu. Semakin tinggi dia memanjat untuk menghindari asap — hingga 10.000 kaki — semakin sulit untuk tetap menatap tanah.

“Asapnya membubung dan naik, sampai-sampai seluruh kabin berbau asap dan saya tidak bisa melihat apa pun kecuali warna oranye yang mengilap,” kata Rutherford. Dia harus membatalkan rutenya dan melakukan pendaratan tak terjadwal di Redding, California.

Di atas Siberia, cahaya mempermainkan penglihatannya, terkadang menimbulkan keraguan apakah dia melihat gunung atau awan. “Dan bagi saya awan adalah masalah yang sangat besar. Terutama di Rusia,” dengan dinginnya yang menggigit. Memotong awan seperti itu, terlalu banyak es yang menumpuk di sayapnya, melumpuhkan kendali. “Pada saat itu pesawat Anda bukan lagi pesawat,” katanya.

Itu, atau kecelakaan lainnya, bisa terjadi di bagian rute di mana dia hanya pernah melihat satu desa dalam enam jam.

“Saya menyadari jika ada yang tidak beres, saya berjam-jam lagi untuk menyelamatkan dan suhunya -35 C (-31 F) di lapangan. Jadi saya pikir, sebenarnya, saya tidak tahu berapa lama saya bisa melakukannya. bertahan -35,” kata Rutherford. Dia tidak perlu mencari tahu.

Proyek ini akan cukup sulit di masa normal, tetapi pandemi menambahkan komplikasi lain – yang secara tidak langsung mengarah pada petualangan Korea Utara.

Rencana alternatif untuk pergi ke China ke Seoul dibatalkan ketika orang China menolak izin dengan alasan COVID-19, yang, kata Rutherford, “sedikit membuat frustrasi karena saya berada di pesawat pada ketinggian 6.000 kaki (sekitar 1.800 meter). Saya akan sangat terkesan jika saya bisa menularkan COVID seperti ini.”

Secara keseluruhan, cuaca buruk, ban kempes dan masalah visa menambah dua bulan lagi untuk proyek tiga bulan yang direncanakan. Associated Press berbicara dengan Rutherford melalui telepon di Kreta, Yunani, dan bahkan di sana, cuaca di Balkan begitu buruk sehingga menundanya selama berhari-hari.

Yang memberinya waktu untuk merenungkan nasib yang berubah-ubah. “Ketika Anda mengkhawatirkan hidup Anda, itu menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif sedikit lebih banyak,” katanya. “Maksudku, awan — awan — bisa membunuhku.”

Di negara-negara kaya, “kita tumbuh di dunia dengan sejumlah besar jaring pengaman,” katanya. “Benar-benar terbang di atas Alaska, Rusia atau Greenland, saat itulah Anda menyadari — sebenarnya, tidak ada jaring pengaman. Seperti, ini benar-benar hanya saya. Tidak ada orang di sini untuk membantu saya jika ada yang salah.”

Namun dunia yang lebih luas, yang sekarang telah menjadi “planet kecil ini” baginya, ternyata memiliki lebih dari sekadar rasa takut. Dia berbicara melamun tentang gurun Arab Saudi dengan warna pasir dan batu yang berubah, tandus Alaska utara, Taman Apple melingkar besar di Cupertino, California, atau pemandangan apa yang disebut rumah paling sepi di dunia di pulau Ellioaey yang sepi di Islandia. .

Dan dia datang untuk menghargai beberapa kesenangan yang lebih sederhana juga.

“Sebelumnya, itu — ya — ini tentang petualangan besar,” katanya. “Tapi sebenarnya menurutku, menonton TV dengan kucingmu juga punya keistimewaan. Unik juga.”


Posted By : keluaran hk hari ini