Tornado: Pertanyaan muncul di pabrik lilin yang hancur
World

Tornado: Pertanyaan muncul di pabrik lilin yang hancur

MAYFIELD, KY. — Pabrik Produk Konsumen Mayfield adalah perusahaan terbesar ketiga di sudut barat Kentucky ini, mesin ekonomi penting yang menghasilkan lilin yang berjajar di rak-rak mal di seluruh AS

Tetapi mengapa para pekerjanya terus membuat lilin pada Jumat malam saat tornado melanda wilayah itu masih belum jelas karena tim penyelamat terus menjelajahi reruntuhan pabrik untuk mencari tanda-tanda kehidupan.

Gubernur Kentucky mengatakan hari Minggu keganasan badai itu begitu hebat sehingga tidak ada tempat yang aman untuk bersembunyi di dalam pabrik.

“Tampaknya sebagian besar berlindung di tempat mereka disuruh berlindung,” kata Gubernur Andy Beshear. “Kuharap daerah itu seaman mungkin, tapi benda ini terkena langsung oleh tornado terkuat yang bisa kita bayangkan.”

Dari 110 pekerja Jumat malam, Beshear mengatakan Minggu pagi bahwa hanya 40 yang diselamatkan dan akan menjadi keajaiban jika ada lagi yang ditemukan dalam keadaan hidup. Dia mengatakan kemudian pada hari Minggu bahwa itu mungkin “situasi yang lebih baik” daripada yang ditakuti pada awalnya ketika negara bekerja untuk memverifikasi jumlah pekerja yang disediakan oleh pabrik.

Beberapa pekerja mengatakan mereka telah diberitahu untuk berkumpul di area lorong tengah, bagian terkuat dari bangunan, saat badai mendekat.

“Ke sanalah seharusnya semua orang pergi,” kata Autumn Kirks, yang bekerja di pabrik itu bersama pacarnya, yang masih hilang. “Kami menghentikan segalanya dan mencoba berlindung sebisa mungkin.”

Kirks mengatakan sirene peringatan cuaca sebelumnya selama shiftnya mendorong beberapa pekerja untuk pergi malam itu.

“Saya tahu banyak pekerja yang pergi. Kami memikirkannya tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya,” katanya.

Pabrik tempat dia dan pacarnya bekerja mempekerjakan banyak orang di dan sekitar Mayfield, sebuah kota berpenduduk sekitar 10.000 orang di sudut barat daya Kentucky. Ini adalah perusahaan terbesar ketiga di Graves County, menurut situs web county. Bahkan beberapa narapidana di penjara county telah bekerja di sana.

Lilin beraroma yang dibuat di pabrik akhirnya menemukan jalannya ke rak pengecer terkemuka seperti Bath & Body Works. Pengecer Ohio mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “hancur oleh hilangnya nyawa yang mengerikan di pabrik Produk Konsumen Mayfield – mitra lama kami.”

Dan ini adalah musim ramai di Mayfield untuk mematikan lilin hadiah saat Natal mendekat. Sesaat sebelum bencana, perusahaan telah memposting di Facebook bahwa mereka ingin mempekerjakan lebih banyak orang untuk shift 10 hingga 12 jam yang melibatkan pekerjaan cepat dan lembur wajib.

Sebagian besar pembuat lilin Amerika biasanya menyelesaikan pesanan liburan mereka pada awal November, tetapi kekurangan tenaga kerja dan tren ekonomi lainnya yang terkait dengan pandemi COVID-19 telah memperpanjang waktu krisis hingga Desember, kata Kathy LaVanier, CEO Renegade Candle Company yang berbasis di Ohio dan anggota dewan di Asosiasi Lilin Nasional.

LaVanier mengatakan pembuat lilin di seluruh AS ngeri dengan apa yang terjadi di Kentucky dan berusaha mencari cara untuk membantu. Tidak seperti banyak produk manufaktur, sebagian besar lilin yang dijual di AS adalah buatan Amerika, sebagian berkat tarif yang tinggi dan lama untuk lilin buatan China.

“Kita semua dalam bisnis lilin terguncang,” katanya. “Itu bisa saja salah satu dari kita.”

LaVanier mengatakan latihan bencana reguler penting di pabrik lilin, terutama untuk memasukkan pekerja sementara yang mungkin baru saja tiba untuk mengisi lonjakan permintaan. Tetapi cara mereka dibangun – jarang dengan ruang bawah tanah, dan terstruktur untuk mengakomodasi jalur manufaktur yang panjang – membuat sulit untuk menghindari kerusakan saat badai yang benar-benar dahsyat menerjang.

“Jika kami memiliki pemberitahuan sebelumnya yang cukup dan merasa itu cukup parah, Anda mungkin mengirim orang pulang,” katanya.

Bryanna Travis, 19, dan Jarred Holmes, 20, berdiri berjaga-jaga di dekat puing-puing pabrik lilin Mayfield pada hari Sabtu tempat mereka bekerja selama berbulan-bulan, biasanya dengan bayaran sekitar $14,50 per jam. Pasangan yang bertunangan tidak bekerja ketika badai melanda.

“Saya bekerja dengan orang-orang ini. Saya berbicara dengan orang-orang ini. Saya mencoba membangun hubungan dengan orang-orang ini. Dan saya tidak tahu apakah salah satu teman saya telah tiada,” kata Holmes.

Holmes mengatakan tidak ada latihan selama waktu mereka di pabrik untuk mempersiapkan orang-orang jika terjadi badai.

“Kami belum memilikinya sejak kami berada di sana,” katanya.

Eksekutif di Produk Konsumen Mayfield tidak menanggapi permintaan komentar hari Minggu. Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs webnya bahwa mereka telah memulai dana darurat untuk membantu karyawan dan keluarga mereka. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1998 dan memisahkan diri dari perusahaan lain beberapa tahun yang lalu.

“Kami sedih tentang ini, dan upaya segera kami adalah membantu mereka yang terkena dampak bencana yang mengerikan ini,” kata CEO Troy Propes dalam pernyataannya. “Perusahaan kami adalah milik keluarga dan karyawan kami, beberapa yang telah bekerja bersama kami selama bertahun-tahun, sangat kami hargai.”

Situs web badan keselamatan dan kesehatan negara bagian Kentucky mencantumkan serangkaian 12 pelanggaran keselamatan di pabrik pada tahun 2019, meskipun tidak disebutkan untuk apa pelanggaran tersebut.

Beshear mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa pemahamannya adalah bahwa itu memang memiliki rencana darurat.

“Kami percaya sebagian besar pekerja sampai ke tempat yang seharusnya menjadi tempat teraman di fasilitas itu,” katanya sedih. “Tetapi ketika Anda melihat kerusakan yang disebabkan badai ini tidak hanya di sana tetapi di seluruh area, saya tidak yakin ada rencana yang akan berhasil.”

O’Brien melaporkan dari Providence, Rhode Island. Penulis AP Bruce Schreiner berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk