Toshiba untuk membagi menjadi tiga;  menolak rencana untuk menjadi pribadi
Business

Toshiba untuk membagi menjadi tiga; menolak rencana untuk menjadi pribadi

TOKYO –

Konglomerat teknologi Jepang, Toshiba, Jumat, mengatakan sedang melakukan restrukturisasi untuk meningkatkan daya saingnya, menghentikan bisnis infrastruktur energi dan perangkat komputernya.

Spin-off infrastruktur energi akan mencakup operasi tenaga nuklir Toshiba Corp yang berbasis di Tokyo, termasuk upaya dekomisioning di pembangkit nuklir di Fukushima yang mengalami kehancuran setelah gempa bumi dan tsunami pada Maret 2011.

Bisnis energi juga akan mencakup bisnis energi dan baterai berkelanjutan perusahaan. Total penjualan tahunannya sekitar 2 triliun yen (US$18 miliar).

Perusahaan spin-off dan yang berdiri sendiri lainnya meliputi perangkat komputer dan operasi penyimpanan Toshiba, dengan penjualan tahunan sebesar 870 miliar yen ($ 7,6 miliar).

Toshiba akan tetap menjadi perusahaan independen ketiga, memegang apa yang tersisa, seperti perusahaan memori flash Kioxia Holdings Corp. dan Toshiba Tec Corp., yang membuat peralatan kantor.

Restrukturisasi besar seperti itu tidak biasa bagi perusahaan besar Jepang. Tetapi Toshiba tidak sendirian dalam memutuskan bahwa konglomerat yang luas mungkin bukan yang paling cocok untuk saat ini.

Awal pekan ini, General Electric mengumumkan akan membagi dirinya menjadi tiga perusahaan publik, yang berfokus pada penerbangan, perawatan kesehatan, dan energi. Seperti Toshiba, GE berjuang di bawah beratnya sendiri dan memutuskan untuk merampingkan bisnis utamanya setelah tinjauan panjang.

Toshiba mengatakan restrukturisasi akan selesai pada Maret 2024. Pemisahan hasil keuangan perusahaan akan dimulai dari tahun fiskal ini, katanya.

Chief Executive Satoshi Tsunakawa mengatakan dua jenis bisnis yang dipisahkan sangat berbeda, dengan siklus bisnis perangkat jauh lebih cepat daripada infrastruktur, dan bisnis perangkat membutuhkan investasi besar.

“Ini akan membuka nilai yang sangat besar dengan menghilangkan kompleksitas, memungkinkan bisnis untuk memiliki manajemen yang jauh lebih fokus, memfasilitasi pengambilan keputusan yang gesit, dan pemisahan secara alami meningkatkan pilihan bagi pemegang saham,” kata Tsunakawa tentang struktur baru.

Langkah tersebut masih membutuhkan persetujuan pemegang saham. Rapat pemegang saham akan diadakan awal tahun depan, kata Tsunakawa.

Dalam sebuah pernyataan kepada pemegang saham, Toshiba mengatakan “rencana yang berani dan ambisius” mengikuti tinjauan lima bulan oleh komite strategi dewan.

Susunan manajemen dan nama untuk spin-off akan diumumkan kemudian, menurut Toshiba. Dikatakan penyesuaian untuk operasi dan tenaga kerjanya masih belum diputuskan.

Sebelumnya Jumat, Toshiba mengeluarkan pernyataan yang menjanjikan untuk meningkatkan tata kelola perusahaannya. Investigasi oleh kelompok tata kelola tidak menemukan pelanggaran hukum, tetapi beberapa manajer terlibat dalam praktik yang meragukan terkait dengan menghalangi pandangan beberapa pemegang saham.

Toshiba secara berkala mengalami masalah tata kelola, termasuk skandal pada tahun 2015 atas pembukuan akuntansi yang dipalsukan selama bertahun-tahun untuk meningkatkan pendapatan.

Sejak itu, perusahaan telah menghilangkan ribuan pekerjaan dan menjual sebagian besar bisnisnya yang luas.

Juga Jumat, Toshiba melaporkan laba 41,8 miliar yen ($ 367 juta) untuk Juli-September, lebih dari dua kali lipat laba 14,8 miliar yen setahun sebelumnya.

Para pejabat mengatakan hasil yang lebih baik mencerminkan upaya restrukturisasi dan peningkatan penjualan. Penjualan triwulanan naik 6% YoY menjadi 818,5 miliar yen ($7,2 miliar).

Toshiba memperkirakan laba 130 miliar yen ($ 1,1 miliar) untuk tahun fiskal hingga Maret 2022, meningkatkan proyeksi sebelumnya sebesar 20 miliar yen ($ 175 juta), dan naik dari laba 114 miliar yen yang dibukukan tahun sebelumnya.

Posted By : togel hongkonģ hari ini