Toyota menghabiskan  miliar untuk mobil listrik
Autos

Toyota menghabiskan $45 miliar untuk mobil listrik

Toyota menggelontorkan lebih dari C$45 miliar ke dalam kendaraan listrik saat mencoba mengejar ketertinggalan dari pembuat mobil global lainnya dalam perlombaan menuju mobil yang lebih bersih.

Produsen mobil terbesar dunia itu mengumumkan Selasa bahwa mereka akan menginvestasikan 4 triliun yen (C$45,2 miliar) dalam mengembangkan kendaraan listrik bertenaga baterai antara tahun 2022 dan 2030 dalam upaya untuk meningkatkan tantangan yang lebih serius bagi para pesaing seperti Tesla, GM dan Volkswagen.

Sebagian besar uang itu akan digunakan untuk baterai itu sendiri, dengan perusahaan Jepang itu memberikan setengah triliun yen (C$5,6 miliar) untuk teknologi di atas 1,5 triliun yen (C$16,9 miliar) yang diumumkan sebelumnya.

Pembuat mobil saat ini hanya menjual beberapa ribu kendaraan listrik baterai setiap tahun. Tapi sekarang berencana untuk meluncurkan sebanyak 30 model baru pada tahun 2030, dengan tujuan menjual 3,5 juta kendaraan tersebut per tahun pada tahun 2030, Presiden Toyota Akio Toyoda mengatakan pada konferensi pers di Tokyo.

Itu akan menjadi lebih dari sepertiga dari penjualan perusahaan tahun fiskal lalu, yang berjumlah sekitar 9 juta kendaraan di seluruh dunia.

Merek mewah Lexus adalah bagian besar dari rencana baru, dengan Toyota memproyeksikan 1 juta penjualan EV global pada tahun 2030. Toyota ingin semua penjualan Lexus di Eropa, Amerika Utara dan Cina menjadi kendaraan listrik bertenaga baterai pada akhir dekade ini, dan secara global pada tahun 2035.

MENGETAHUI

Sementara Toyota telah menjadi pelopor dalam kendaraan hibrida dan bahkan kendaraan bertenaga sel bahan bakar hidrogen, itu jauh lebih lambat daripada beberapa pembuat mobil besar lainnya untuk berekspansi ke pasar kendaraan listrik penuh.

Kendaraan listrik, termasuk mobil hibrida dan sel bahan bakar, menyumbang hampir 28 persen dari penjualan perusahaan dalam enam bulan yang berakhir September. Tapi mobil listrik bertenaga baterai adalah komponen kecil dari itu, hanya menghasilkan 0,1 persen dari total penjualan.

Pada awal 2000-an, salah satu hibrida Toyota yang paling dikenal, Prius, diterima dengan semacam kegembiraan dan daftar tunggu yang sekarang terlihat untuk model Tesla. Pembuat mobil lain dikritik karena tidak membuat model serupa pada saat itu.

Hampir 20 tahun setelah sensasi tersebut, bagaimanapun, adalah Toyota yang mengejar ketinggalan di mobil dan SUV yang sepenuhnya listrik.

Berdiri di depan lebih dari selusin kendaraan listrik pada hari Selasa, Toyoda menyebut jajaran baru “ruang pamer kami di masa depan” dan mengatakan pabrikan juga akan berusaha membuat pabriknya netral karbon pada tahun 2035.

Itu meningkatkan janji sebelumnya dari perusahaan untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050, yang berarti mobil dan proses produksinya tidak akan menambah karbon dioksida ke atmosfer bumi. Pemain industri lainnya, seperti GM dan Mercedes, telah membuat janji serupa.

“Masa depan yang kami tunjukkan kepada Anda hari ini sama sekali tidak jauh,” kata Toyoda kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa sebagian besar model yang ditampilkan pada hari Selasa akan dirilis selama beberapa tahun ke depan.

Tapi persaingan semakin ketat. Baru minggu lalu, Volkswagen mengumumkan bahwa mereka akan menaikkan anggaran untuk kendaraan listrik, menjadi C$128 miliar. Raksasa Jerman, yang telah lama bersaing ketat dengan Toyota dalam penjualan global, juga mengatakan pihaknya berharap 25 persen dari penjualan kendaraannya di seluruh dunia akan menjadi listrik pada akhir 2026.

PERMINTAAN MERAH PANAS

Baterai EV juga menjadi topik hangat di kalangan investor di tempat lain di Asia.

Bulan ini, LG Energy Solution, pemasok baterai seperti Hyundai dan Siemens, mengumumkan akan go public di Korea Selatan, dengan tujuan mengumpulkan hingga 12,75 triliun won (C$13,8 miliar).

Debut pasar, yang diharapkan berlangsung pada Januari, akan menjadi penawaran umum perdana terbesar di negara itu, menurut Dealogic.

Dalam sebuah pernyataan, CEO LG Energy Solution Young Soo Kwon mengatakan bahwa IPO perusahaan adalah tentang “secara preemptif menanggapi permintaan industri baterai lithium-ion, yang diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang cepat.”

Peter Valdes-Dapena berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : hk prize