Trudeau mengumumkan sumbangan 0 juta dalam bantuan COVAX
Uncategorized

Trudeau mengumumkan sumbangan $220 juta dalam bantuan COVAX

OTTAWA — Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan Kanada menyumbangkan $220 juta lagi untuk aliansi berbagi vaksin global COVAX.

Dana tersebut akan membawa total sumbangan moneter Kanada ke COVAX menjadi sekitar $700 juta untuk pembelian, pengiriman, dan distribusi vaksin COVID-19 untuk negara-negara berpenghasilan rendah.

“Tujuan kolektif kami harus meningkatkan akses ke vaksin COVID-19 dan tindakan medis lainnya, sehingga setiap negara memiliki apa yang dibutuhkan untuk melindungi rakyatnya dari virus ini,” kata Trudeau pada Jumat, selama pertemuan puncak COVAX virtual.

COVAX mengumpulkan US$1,7 miliar lagi dari negara-negara seperti Kanada di acara tersebut.

Uang tunai dimaksudkan untuk membantu Kanada memenuhi komitmennya untuk menyumbangkan setidaknya 200 juta dosis pada akhir tahun.

Kontribusi terbaru ini akan ditargetkan untuk membantu negara-negara penerima mempersiapkan diri untuk menerima dan mendistribusikan vaksin yang ditawarkan.

Bulan lalu Menteri Pembangunan Internasional Harjit Sajjan melakukan perjalanan ke Senegal dan Ghana untuk bertemu dengan pejabat lokal yang mengawasi program vaksin mereka. Dia mengatakan masalah dengan sumbangan vaksin bukan lagi tentang pasokan.

Sebaliknya, itu adalah pembatasan distribusi vaksin di negara penerima, termasuk pasokan periferal seperti jarum suntik, dan tingkat keraguan vaksin yang tinggi, terutama di kalangan orang yang lebih muda. Dia mengatakan diskusinya dalam perjalanan itu berguna untuk membantu menargetkan bantuan Kanada di tempat yang paling membutuhkan.

“Tantangan utama bagi kami saat ini bukan tentang pasokan,” katanya. “Ini tentang benar-benar mendapatkan semua alat lain di tempatnya.”

Justin McAuley, juru bicara Kanada untuk badan anti-kemiskinan global ONE Campaign, mengatakan dana baru itu sangat membantu. Untuk tahun pertama vaksin COVID-19, pasokan adalah kendala utama di negara-negara kaya dan berpenghasilan rendah.

McAuley mengatakan sekarang COVAX tidak menginginkan dosis. Perjanjian pengadaannya sendiri dengan pembuat vaksin mulai membuahkan hasil, dan negara-negara kaya seperti Kanada yang mengambil semua dosis awal vaksin telah memvaksinasi sebagian besar populasi mereka dan memiliki banyak dosis berlebih yang tersedia.

“Tetapi beberapa negara tidak memiliki lemari es, jarum suntik, dan petugas kesehatan yang dibutuhkan untuk mendapatkan dosis senjata,” kata McAuley. “Jadi ketika kami membiayai COVAX seperti yang kami lakukan hari ini, itu akan memastikan bahwa dukungan logistik ada sehingga dosis kami tidak berakhir buruk di gudang.”

Dia mengatakan pembiayaan juga dapat membantu COVAX membangun kampanye kesadaran masyarakat untuk mengatasi sikap apatis dan keraguan untuk mendapatkan vaksin.

Tetapi McAuley mengatakan Kanada tidak mulai menawarkan banyak dosis untuk disumbangkan sampai tidak lagi berguna bagi mereka di rumah, dan dalam banyak kasus ketika tanggal kedaluwarsanya sudah dekat.

Dia mengatakan Kanada perlu menyediakan pasokan sumbangan vaksin yang stabil dan dapat diprediksi sehingga negara-negara yang membutuhkannya dapat bersiap untuk menerima dan memasukkannya ke dalam persenjataan.

Awal tahun ini, John Nkengasong, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika, meminta penundaan donasi karena begitu banyak yang ditawarkan sehingga negara-negara tidak dapat memenuhi kebutuhan penyimpanan atau mengirimkannya kepada orang-orang dengan cukup cepat.

Dia mengatakan pengangkutan vaksin dan pasokan seperti jarum suntik ke lokasi terpencil masih menjadi tantangan, ada kekurangan tenaga kesehatan yang dapat memberikan suntikan dan keraguan vaksin tinggi.

Kanada telah sepenuhnya memvaksinasi 82 ​​persen dari populasinya dan dosis ketiga telah diberikan kepada 48 persen. Sebagai sebuah kelompok, negara-negara terkaya di dunia telah sepenuhnya memvaksinasi 74 persen dan meningkatkan 38 persen.

Negara-negara termiskin telah sepenuhnya memvaksinasi kurang dari 12 persen populasi, dan hanya 15 persen yang memiliki satu dosis.

Kanada berjanji untuk menyumbangkan 38 juta dosis dari pasokan domestiknya sendiri, dan 13 juta lagi dari dosis yang dibeli Kanada untuk dirinya sendiri dari COVAX tetapi tidak diperlukan.

Sejauh ini Kanada telah mengirimkan 14,2 juta dosis ke 19 negara melalui COVAX dan 762.000 lainnya langsung ke enam negara melalui perjanjian donasi vaksin bilateral.

Dikatakan 87 juta dosis lain dibeli oleh COVAX dengan sumbangan keuangan Kanada sebelumnya – tetapi itu didasarkan pada formula untuk biaya per dosis yang dikembangkan oleh Inggris, dan COVAX sendiri mengatakan tidak dapat mengkonfirmasi jumlah pastinya.

Berhubungan

Apakah Anda menderita COVID-19 lebih dari sekali dalam beberapa bulan terakhir? Kami ingin mendengar dari Anda. Email [email protected]

Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 8 April 2022.


Posted By : togel hongkonģ malam ini