Tuduhan kejahatan adalah yang pertama dalam kecelakaan fatal yang melibatkan Tesla Autopilot
Autos

Tuduhan kejahatan adalah yang pertama dalam kecelakaan fatal yang melibatkan Tesla Autopilot

DETROIT –

Jaksa California telah mengajukan dua tuduhan pembunuhan kendaraan terhadap pengemudi Tesla dengan Autopilot yang menerobos lampu merah, menabrak mobil lain dan menewaskan dua orang pada 2019.

Terdakwa tampaknya menjadi orang pertama yang didakwa dengan kejahatan di Amerika Serikat untuk kecelakaan fatal yang melibatkan pengendara yang menggunakan sistem mengemudi sebagian otomatis. Jaksa Los Angeles County mengajukan tuntutan pada Oktober, tetapi baru terungkap minggu lalu.

Pengemudi, Kevin George Aziz Riad, 27, mengaku tidak bersalah. Riad, seorang pengemudi layanan limusin, bebas dengan jaminan sementara kasusnya tertunda.

Penyalahgunaan Autopilot, yang dapat mengontrol kemudi, kecepatan dan pengereman, telah terjadi pada banyak kesempatan dan menjadi subyek investigasi oleh dua agen federal. Pengajuan tuntutan dalam kecelakaan California dapat memberikan pemberitahuan kepada pengemudi yang menggunakan sistem seperti Autopilot bahwa mereka tidak dapat mengandalkan mereka untuk mengendalikan kendaraan.

Tuduhan kriminal bukan yang pertama melibatkan sistem mengemudi otomatis, tetapi mereka adalah yang pertama melibatkan teknologi pengemudi yang banyak digunakan. Pihak berwenang di Arizona mengajukan dakwaan pembunuhan karena kelalaian pada tahun 2020 terhadap seorang pengemudi yang disewa Uber untuk mengambil bagian dalam pengujian kendaraan yang sepenuhnya otonom di jalan umum. Kendaraan Uber, sebuah SUV dengan pengemudi cadangan manusia di dalamnya, menabrak dan membunuh seorang pejalan kaki.

Sebaliknya, Autopilot dan sistem bantuan pengemudi lainnya banyak digunakan di jalan raya di seluruh dunia. Diperkirakan 765.000 kendaraan Tesla dilengkapi dengan itu di Amerika Serikat saja.

Dalam kecelakaan Tesla, polisi mengatakan Model S sedang bergerak dengan kecepatan tinggi ketika meninggalkan jalan bebas hambatan dan menabrak lampu merah di Gardena pinggiran Los Angeles dan menabrak Honda Civic di persimpangan pada 29 Desember 2019. Dua orang yang berada di Civic, Gilberto Alcazar Lopez dan Maria Guadalupe Nieves-Lopez tewas di tempat. Riad dan seorang wanita di Tesla dirawat di rumah sakit dengan cedera yang tidak mengancam jiwa.

Dokumen tuntutan pidana tidak menyebutkan Autopilot. Tetapi Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional, yang mengirim penyelidik ke kecelakaan itu, mengkonfirmasi pekan lalu bahwa Autopilot sedang digunakan di Tesla pada saat kecelakaan itu.

Pengacara pembela Riad tidak menanggapi permintaan komentar minggu lalu, dan Kantor Kejaksaan Distrik Los Angeles menolak untuk membahas kasus tersebut. Sidang pendahuluan Riad dijadwalkan pada 23 Februari.

NHTSA dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional telah meninjau penyalahgunaan yang meluas dari Autopilot oleh pengemudi, yang terlalu percaya diri dan kurang perhatian telah disalahkan untuk beberapa kecelakaan, termasuk yang fatal. Dalam satu laporan kecelakaan, NTSB menyebut penyalahgunaannya sebagai “kepuasan otomatisasi.”

Badan tersebut mengatakan bahwa dalam kecelakaan 2018 di Culver City, California, di mana Tesla menabrak truk pemadam kebakaran, desain sistem Autopilot telah “mengizinkan pengemudi untuk melepaskan diri dari tugas mengemudi.” Tidak ada yang terluka dalam kecelakaan itu.

Mei lalu, seorang pria California ditangkap setelah petugas melihat Tesla-nya bergerak di jalan bebas hambatan dengan pria itu di kursi belakang dan tidak ada seorang pun di belakang kemudi.

Teslas yang telah menggunakan Autopilot juga telah menabrak penghalang jalan raya atau traktor-trailer yang sedang melintasi jalan. NHTSA telah mengirim tim investigasi ke 26 kecelakaan yang melibatkan Autopilot sejak 2016, yang melibatkan setidaknya 11 kematian.

Pesan telah ditinggalkan mencari komentar dari Tesla, yang telah membubarkan departemen hubungan medianya. Sejak Autopilot crash dimulai, Tesla telah memperbarui perangkat lunak untuk mencoba mempersulit pengemudi untuk menyalahgunakannya. Itu juga mencoba meningkatkan kemampuan Autopilot untuk mendeteksi kendaraan darurat.

Perusahaan telah mengatakan bahwa Autopilot dan sistem “Full Self-Driving” yang lebih canggih tidak dapat mengemudi sendiri dan pengemudi harus memperhatikan dan siap bereaksi kapan saja. “Full Self-Driving” sedang diuji oleh ratusan pemilik Tesla di jalan umum di AS

Bryant Walker Smith, seorang profesor hukum di University of South Carolina yang mempelajari kendaraan otomatis, mengatakan ini adalah kasus AS pertama yang dia ketahui di mana tuntutan pidana serius diajukan dalam kecelakaan fatal yang melibatkan sistem bantuan pengemudi otomatis sebagian. Tesla, katanya, bisa “bersalah secara pidana, sipil atau moral” jika ditemukan telah menempatkan teknologi berbahaya di jalan.

Donald Slavik, seorang pengacara Colorado yang telah menjabat sebagai konsultan dalam tuntutan hukum teknologi otomotif, termasuk banyak terhadap Tesla, mengatakan dia juga tidak mengetahui adanya tuduhan kejahatan sebelumnya yang diajukan terhadap pengemudi AS yang menggunakan sebagian teknologi pengemudi otomatis yang terlibat dalam kecelakaan fatal.

Keluarga Lopez dan Nieves-Lopez telah menggugat Tesla dan Riad dalam tuntutan hukum terpisah. Mereka telah menuduh kelalaian oleh Riad dan menuduh Tesla menjual kendaraan cacat yang dapat berakselerasi secara tiba-tiba dan yang tidak memiliki sistem pengereman darurat otomatis yang efektif. Uji coba bersama dijadwalkan pada pertengahan 2023.

Keluarga Lopez, dalam dokumen pengadilan, menuduh bahwa mobil “tiba-tiba dan tidak sengaja dipercepat ke kecepatan yang berlebihan, tidak aman dan tak terkendali.” Keluarga Nieves-Lopez lebih lanjut menegaskan bahwa Riad adalah pengemudi yang tidak aman, dengan beberapa pelanggaran bergerak dalam catatannya, dan tidak dapat menangani Tesla performa tinggi.

Secara terpisah, NHTSA sedang menyelidiki selusin kecelakaan di mana Tesla dengan Autopilot menabrak beberapa kendaraan darurat yang diparkir. Dalam kecelakaan yang sedang diselidiki, setidaknya 17 orang terluka dan satu orang tewas.

Ditanya tentang tuduhan pembunuhan terhadap Riad, agensi tersebut mengeluarkan pernyataan yang mengatakan tidak ada kendaraan yang dijual yang dapat mengemudi sendiri. Dan apakah mobil menggunakan sistem otomatis sebagian atau tidak, badan tersebut mengatakan, “setiap kendaraan mengharuskan pengemudi manusia untuk memegang kendali setiap saat.”

NHTSA menambahkan bahwa semua undang-undang negara bagian mengharuskan pengemudi manusia bertanggung jawab atas pengoperasian kendaraan mereka. Meskipun sistem otomatis dapat membantu pengemudi menghindari kecelakaan, kata badan tersebut, teknologi tersebut harus digunakan secara bertanggung jawab.

Rafaela Vasquez, pengemudi di kendaraan uji otonom Uber, didakwa pada tahun 2020 dengan pembunuhan karena kelalaian setelah SUV tersebut secara fatal menabrak pejalan kaki di pinggiran kota Phoenix pada tahun 2018. Vasquez mengaku tidak bersalah. Jaksa Arizona menolak untuk mengajukan tuntutan pidana terhadap Uber.

—-

Dazio melaporkan dari Los Angeles. Peneliti AP News Rhonda Shafner di New York berkontribusi pada laporan ini

Posted By : hk prize