Tuduhan Pangeran Andrew ditinggalkan dari kasus Epstein-Maxwell
World

Tuduhan Pangeran Andrew ditinggalkan dari kasus Epstein-Maxwell

NEW YORK — Ketika teman lama Jeffrey Epstein Ghislaine Maxwell diadili minggu depan, penuduh yang paling memikat publik, dengan klaim bahwa dia diperdagangkan ke Pangeran Andrew Inggris dan pria terkemuka lainnya, tidak akan menjadi bagian dari kasus ini.

Jaksa AS memilih untuk tidak mengajukan tuntutan sehubungan dengan Virginia Giuffre, yang mengatakan Epstein dan Maxwell menerbangkannya ke seluruh dunia ketika dia berusia 17 dan 18 tahun untuk hubungan seksual dengan miliarder, politisi, bangsawan, dan kepala negara.

Dia juga tidak diharapkan dipanggil sebagai saksi dalam persidangan Maxwell.

Jaksa akan fokus pada empat wanita lain yang mengatakan mereka direkrut oleh Maxwell sebagai remaja untuk dilecehkan oleh Epstein. Tidak ada yang menuduh jenis pelecehan oleh tokoh-tokoh internasional yang kuat yang Giuffre telah rinci dalam wawancara dan pengajuan pengadilan.

Mengabaikan tuduhan Giuffre tentang Andrew akan menjauhkan tuduhan paling eksplosif terhadap Maxwell dari persidangan, tetapi itu juga akan memungkinkan jaksa untuk menghindari risiko besar.

Catatan, saksi, dan foto mendukung banyak bagian dari akun Giuffre tentang waktunya bersama Epstein, pemodal yang meninggal karena bunuh diri pada 2019 saat dipenjara menjelang persidangan perdagangan seksnya sendiri. Tetapi Giuffre telah mengakui bahwa ada kesalahan detail penting dalam ceritanya selama bertahun-tahun, termasuk awalnya dengan salah mengatakan dalam gugatan bahwa dia berusia 15 tahun ketika Epstein mulai melecehkannya.

Orang-orang yang dia tuduh telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menyerang kredibilitasnya. Pengacara Maxwell mungkin mencoba meminta beberapa dari mereka bersaksi.

Selain Andrew, Giuffre mengatakan dia diperdagangkan secara seksual dengan mantan Gubernur New Mexico Bill Richardson, mantan Senator AS George Mitchell, pengacara terkenal Alan Dershowitz, pramuka model Prancis Jean Luc Brunel dan miliarder Glenn Dubin, antara lain.

Semua mengatakan akunnya dibuat-buat.

David Weinstein, mantan jaksa federal yang tidak terlibat dalam kasus ini, mengatakan menjadikan Giuffre sebagai bagian dari kasus Maxwell dapat memperumit masalah yang tidak perlu.

“Tidak ada alasan untuk memberikan pertahanan apa pun untuk bekerja dengan yang dapat menabur benih keraguan yang masuk akal,” kata Weinstein.

Pengacara Giuffre menolak permintaan wawancara, tetapi dia tetap pada tuduhannya dan berulang kali menunjukkan kesediaan untuk pergi ke pengadilan sipil untuk membuktikannya, duduk dalam deposisi dan membentuk tim hukum yang mencakup salah satu pengacara paling berpengaruh di Amerika, David Boies.

Dalam sebuah wawancara tahun 2019 dengan Dateline NBC, dia mengatakan inkonsistensi dalam ceritanya adalah kesalahan yang tidak bersalah dalam mencoba mengingat peristiwa yang terjadi bertahun-tahun yang lalu, ketika dia masih remaja yang trauma.

“Ketika Anda dilecehkan, Anda tahu pelaku Anda,” katanya. “Saya mungkin tidak memiliki tanggal yang tepat. Saya mungkin tidak memiliki waktu yang tepat … tetapi saya tahu wajah mereka dan saya tahu apa yang telah mereka lakukan terhadap saya.”

Skandal Epstein muncul ke publik pada tahun 2005 ketika dia ditangkap di Florida, dan dituduh membayar seorang gadis berusia 14 tahun untuk berhubungan seks.

Polisi mengidentifikasi gadis-gadis di bawah umur yang dibayar untuk melakukan tindakan seks, tetapi pada tahun 2008 penyelidikan dihentikan. Jaksa mengizinkan Epstein untuk mengaku bersalah atas tuduhan pengadaan seseorang di bawah 18 tahun untuk prostitusi. Dia menjalani 13 bulan penjara.

Lusinan wanita menggugat Epstein, tetapi gugatan Giuffre 2009 berbeda. Di dalamnya, dia mengatakan Epstein menekannya untuk berhubungan seks dengan banyak pria “termasuk bangsawan, politisi, akademisi, pengusaha dan / atau kenalan profesional dan pribadi.”

Giuffre awalnya tidak mengidentifikasi orang-orang yang terlibat, tetapi pada tahun 2011 dia mengambil $160.000 dari Daily Mail untuk wawancara di mana dia menggambarkan pertemuannya dengan Pangeran Andrew selama perjalanan ke London dengan Epstein pada tahun 2001.

Giuffre memberi surat kabar itu foto dirinya dan Andrew bersama di townhouse Maxwell di London, lengannya melingkari perut telanjangnya.

Tabloid Inggris mengatakan Giuffre dan Andrew menari bersama di sebuah klub malam, tetapi menambahkan “tidak ada saran bahwa ada kontak seksual antara Virginia dan Andrew, atau bahwa Andrew tahu bahwa Epstein membayarnya untuk berhubungan seks dengan teman-temannya.”

Bertahun-tahun kemudian, pengacara Giuffre bersikeras bahwa dia mengatakan kepada Daily Mail bahwa dia berhubungan seks dengan Andrew, tetapi pengacara surat kabar itu tidak mengizinkannya menerbitkan klaim tersebut.

Dia juga mengatakan dalam deposisi bahwa beberapa detail dalam cerita Daily Mail berdasarkan wawancara berbayarnya tidak akurat, termasuk bagian di mana dia menggambarkan naik helikopter dengan Bill Clinton dan menggoda Donald Trump. Hal-hal itu tidak terjadi, katanya, meskipun dia menyalahkan kesalahan itu pada reporter.

Tidak diragukan lagi bahwa Giuffre tersapu di dunia Epstein.

Saksi, termasuk pilot yang menerbangkan pesawat Epstein dan staf rumah tangga, mengatakan dalam deposisi bahwa mereka melihatnya secara teratur dengan Maxwell dan Epstein.

Catatan menunjukkan Giuffre mendapatkan paspornya pada awal 2001 untuk perjalanan ke London dan catatan penerbangan yang ditulis tangan mencantumkan “Virginia” atau “Virginia Roberts” — nama Giuffre yang belum menikah — sebagai penerbangan reguler dengan jet Epstein. Pada Mei 2001, Giuffre difoto menghadiri pesta ulang tahun model Naomi Campbell dengan Epstein di St. Tropez, Prancis.

Pada tahun 2014, Giuffre bergabung dengan gugatan baru oleh korban Epstein dan mulai mengidentifikasi pria yang sebelumnya dia tuduh secara anonim. Itu dia, dia juga mengklaim secara terbuka untuk pertama kalinya bahwa dia berhubungan seks dengan Andrew tiga kali: di London selama perjalanannya tahun 2001, di rumah Epstein di New York ketika dia berusia 17 tahun dan di Kepulauan Virgin ketika dia berusia 18 tahun.

Dia mengatakan Maxwell memfasilitasi pertemuan itu sebagai “nyonya”.

Catatan Giuffre tentang menghabiskan waktu bersama Andrew di New York sebagian didukung oleh Johanna Sjoberg, penuduh Epstein lainnya. Dalam sebuah deposisi dan wawancara, dia menggambarkan malam bersosialisasi dengan Giuffre, Maxwell, Epstein dan Andrew di mana sang pangeran meletakkan tangannya di dadanya sementara mereka berpose untuk foto dengan boneka yang dibuat darinya untuk sebuah acara TV.

Associated Press biasanya tidak mengidentifikasi orang-orang yang mengatakan bahwa mereka adalah korban kekerasan seksual kecuali mereka memutuskan untuk menceritakan kisah mereka secara terbuka, seperti yang telah dilakukan Giuffre dan Sjoberg.

Pihak berwenang AS telah menyatakan minatnya pada tuduhan Giuffre. Pada tahun 2011, agen FBI terbang ke Australia, tempat Giuffre saat itu tinggal, untuk mewawancarainya tentang dugaan pelecehan tersebut.

Jaksa AS telah berulang kali bertanya kepada Andrew apakah dia bersedia untuk diinterogasi. Beberapa minggu sebelum penangkapan Maxwell tahun lalu, pengacara AS untuk Manhattan saat itu, Geoffrey S. Berman, mengeluarkan pernyataan yang mengecam Andrew karena berusaha “secara keliru menggambarkan dirinya kepada publik sebagai orang yang bersemangat dan bersedia bekerja sama.”

Pangeran telah menjanjikan kerja sama, tetapi tidak pernah membuat dirinya tersedia untuk otoritas AS.

Jika jaksa mengajukan tuntutan pidana terhadap Maxwell, Andrew, atau siapa pun berdasarkan tuduhan Giuffre, dia kemungkinan akan dihadapkan pada pendirian tentang inkonsistensi dalam ceritanya.

Misalnya, dalam gugatan awalnya, Giuffre salah mengatakan bahwa dia berusia 15 tahun ketika Maxwell pertama kali melihatnya bekerja sebagai petugas spa di klub Mar-a-Lago mantan Presiden Donald Trump dan mempekerjakannya sebagai tukang pijat Epstein. Dalam sebuah memoar yang dia jelajahi tentang penjualan ke penerbit, Giuffre menggambarkan, secara rinci, merayakan ulang tahunnya yang ke-16 di perkebunan Epstein di Kepulauan Virgin.

Tapi catatan pekerjaan kemudian menunjukkan dia tidak bekerja di Mar-a-Lago sampai musim panas dia berusia 17 tahun. Giuffre mengatakan dia hanya salah ingat.

Salah satu pria yang dituduh Giuffre, Dershowitz, melawannya di pengadilan, menyebutnya “pembohong tersumpah.” Litigasi itu sedang berlangsung. Richardson dan Mitchell mengatakan mereka tidak pernah bertemu dengannya. Dubin mengatakan dia memiliki catatan penerbangan dan bukti lain yang membuktikan tuduhannya terhadapnya salah.

Andrew, anak ketiga Ratu Elizabeth II, juga berulang kali membantah tuduhan Giuffre, terutama dalam wawancara tahun 2019 dengan BBC Newsnight di mana dia mengatakan bahwa ketika dia bersosialisasi dengan Epstein, dia tidak ingat pernah bertemu Giuffre dan tidak pernah berhubungan seks dengannya. dia.

“Saya benar-benar dapat memberi tahu Anda bahwa itu tidak pernah terjadi,” katanya.

Andrew menantang klaim Giuffre bahwa dia berkeringat deras saat mereka menari di klub malam dengan mengatakan dia memiliki kondisi medis yang membuatnya tidak mungkin berkeringat.

Maxwell, dalam deposisi, telah mengakui mengenal Giuffre tetapi mengatakan ceritanya tentang diperdagangkan secara seksual ke banyak pria adalah kebohongan.

Sementara Andrew bukan bagian dari kasus kriminal Maxwell, Giuffre menggugatnya tahun ini, mengatakan pertemuannya dengan dia sama dengan kekerasan seksual.

Kasus itu tertunda, yang berarti Giuffre mungkin akan mengajukan tuntutannya terhadap pangeran di hadapan hakim, bahkan jika jaksa tidak hadir untuk saat ini.

——

Penulis Associated Press Tom Hays di New York dan Danica Kirka di London berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk