Tunawisma di Vancouver: Endemik cedera otak
HEalth

Tunawisma di Vancouver: Endemik cedera otak

VANCOUVER –

Cedera otak traumatis sangat umum di kalangan tunawisma sehingga pencegahan harus diprioritaskan untuk orang yang menghadapi banyak tantangan dan hasil yang lebih buruk dibandingkan dengan “populasi kaya,” kata penulis utama sebuah studi di Vancouver yang memantau peserta untuk gejala setiap bulan selama setahun.

Tiffany O’Connor mengatakan tingkat cedera otak adalah endemik di antara para tunawisma dan tempat tinggal yang berbahaya sehingga profesional perawatan kesehatan dan penyedia layanan memerlukan pelatihan standar untuk menyaring gejala bahkan cedera ringan yang melibatkan orang-orang yang sering berjuang dengan tantangan seperti penyakit mental dan gangguan kognitif.

“Penggunaan zat cukup di mana-mana. Hampir semua orang dalam populasi ini yang kami pelajari telah melaporkan beberapa jenis alkohol atau penggunaan narkoba. Penyakit mental utama sangat umum, penyakit saraf sangat umum,” kata O’Connor, lulusan PhD baru-baru ini di departemen psikologi Universitas Simon Fraser.

Studi yang diterbitkan minggu ini di jurnal EClinicalMedicine-Lancet, termasuk 326 peserta yang direkrut dari Downtown Eastside yang berpenghasilan rendah di Vancouver, pengadilan komunitas dan departemen darurat rumah sakit terdekat.

Para peneliti yang juga dari University of British Columbia menemukan 31 persen dari mereka yang mereka wawancarai antara Desember 2016 dan Mei 2018 melaporkan setidaknya satu cedera otak traumatis selama waktu itu.

Hampir 10 persen cedera otak terkait dengan penggunaan narkoba di antara orang-orang yang bisa saja jatuh dan kepalanya terbentur atau diserang setelahnya, kata O’Connor.

Lebih dari separuh peserta melaporkan riwayat cedera otak, yang mengarah ke tantangan yang lebih besar, termasuk bagi mereka yang cacat fisik dan kurangnya sumber daya untuk pulih secara memadai, katanya.

Jatuh menyumbang 45 persen dari cedera otak, sebagian besar di antara wanita tunawisma, diikuti oleh serangan sebesar 25 persen, terutama untuk pria.

“Sekarang diketahui pada dasarnya populasi dengan insiden cedera otak traumatis tertinggi yang diketahui, bahkan di atas ketika kita mempertimbangkan populasi atlet dan populasi lain yang diketahui seperti veteran,” kata O’Connor, sekarang seorang neuropsikolog klinis dalam program cedera otak yang diperoleh di Ilmu Kesehatan Hamilton.

Studi ini lebih ketat daripada yang lain yang telah menilai tingkat cedera otak traumatis di antara para tunawisma karena peserta dididik tentang gejala dan bertemu dengan peneliti secara teratur, menghasilkan perkiraan yang lebih baik, katanya.

“Dengan perbaikan metodologi pada tingkat cedera otak traumatis, apa yang kami temukan dari penelitian ini adalah tingkat yang lebih dari 10 persen lebih tinggi daripada yang pernah ditemukan pada populasi ini,” kata O’Connor tentang studi lain yang sebanding di Kanada.

Sebagai contoh, sebuah penelitian yang dipimpin oleh University of BC terhadap para tunawisma di Vancouver, Toronto dan Ottawa menemukan antara 17 dan 19 persen peserta dilaporkan menderita cedera otak. Tetapi penelitian yang diterbitkan pada tahun 2017 termasuk tindak lanjut setiap 12 bulan untuk hampir 1.000 peserta di masing-masing dari tiga tahun penelitian.

O’Connor mengatakan temuan dari studi terbaru telah mendorong para peneliti untuk mendapatkan informasi tentang cedera otak tunawisma sehingga mereka mengakses perawatan kesehatan dan penyedia layanan kesehatan yang harus menurunkan ambang batas untuk skrining mereka.

Masalah lain orang-orang ini sering menjadi fokus ketika mereka berinteraksi dengan sistem perawatan kesehatan atau penyedia layanan, tanpa kemungkinan hubungan yang mendasari cedera otak dikenali dan ditangani, tambahnya.

Diperlukan lebih banyak penelitian tentang gegar otak dan cedera otak di antara para tunawisma, dibandingkan dengan “populasi kaya” seperti atlet, kata O’Connor.

“Untuk gegar otak terkait olahraga, ada kebijakan yang dibuat di seluruh negeri. Itulah yang perlu terjadi pada tingkat ini untuk orang-orang yang memiliki tempat tinggal berbahaya,” katanya.

“Dengan pengetahuan ini, ini benar-benar tentang kami menjangkau peneliti lain, menjangkau pembuat kebijakan untuk mencoba melakukan sesuatu di mana kami dapat memiliki perubahan besar di seluruh negeri.”

Geoff Sing, presiden British Columbia Brain Injury Association, mengatakan bahwa organisasi tersebut telah menjangkau Kementerian Kesehatan Mental dan Ketergantungan provinsi untuk memberikan intervensi awal seperti perumahan dan pelatihan bagi lembaga yang menyediakan layanan bagi mereka.

“Kerusakan ini menyebabkan keputusan yang buruk, yang mengarah pada mengatakan, tidak membayar sewa Anda dan diusir dan dipaksa menjadi tunawisma dan rentan,” kata Sing.

Kementerian mengatakan baru-baru ini menyediakan total 103 ruang perumahan di Vancouver, Surrey dan Abbotsford bagi mereka dengan tantangan kesehatan dan kesehatan mental yang kompleks, beberapa akibat cedera otak.

Namun, Sing mengatakan bahwa orang-orang di sebagian besar provinsi, termasuk Pulau Vancouver tempat dia tinggal, sangat membutuhkan tempat tinggal.

“Dalam setahun terakhir, mereka kehilangan delapan hingga 10 tempat tidur di Nanaimo dan belum bisa menggantinya. Jadi, kami ingin kementerian mendukung cedera otak dengan menyediakan lebih banyak pilihan tempat tinggal karena orang-orang tersesat. Mereka menjadi populasi tunawisma.”

Melissa Vigar, direktur eksekutif Brain Injury Society of Toronto, mengatakan koordinator pencegahan tunawisma memberikan pelatihan bagi karyawan tempat penampungan sehingga mereka mengenali tanda-tanda cedera otak.

“Dana kami hanya untuk satu orang dan piring mereka sangat penuh. Tetapi kami telah mulai melakukan lebih banyak pelatihan dengan staf Kota Toronto,” katanya, seraya menambahkan bahwa para tunawisma dengan cedera otak perlu diakomodasi seperti halnya penyandang disabilitas lainnya.

“Ini adalah cedera yang tidak terlihat. Itu terlihat karena mereka malas, mereka tidak peduli, mereka tidak berusaha.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 5 Februari 2022.

Posted By : hk hari ini