Turis bertelanjang dada dilempar dari Venesia
Lifestyle

Turis bertelanjang dada dilempar dari Venesia

Seorang turis wanita diusir dari Venesia setelah dia tertangkap berpose untuk foto telanjang dada di sebuah peringatan perang.

Wanita berusia 30 tahun dari Republik Ceko menanggalkan pakaian Jumat sore lalu, membuang barang-barangnya di monumen — yang merupakan penghormatan kepada pahlawan perang Italia — saat ia berenang di laguna yang membeku, dan kemudian berbaring di samping patung. seorang partisan wanita yang terbunuh untuk berpose untuk foto.

Dia dilarang dari Venesia selama 48 jam dan didenda US$513.

Mario Nason lokal sedang berjalan-jalan dengan putranya ketika dia melihat wanita itu dan dua temannya di monumen, yang terletak di tepi pantai.

Didedikasikan untuk para wanita yang memberikan hidup mereka dalam perjuangan mereka untuk kebebasan di bawah fasisme, itu terdiri dari patung perunggu seorang partisan yang terbunuh, setengah di dalam air, setengah di atas platform perunggu dan beton. Ditempatkan di dekat taman Biennale, itu adalah salah satu dari sedikit patung yang didedikasikan untuk wanita di Italia.

“Itu adalah hari yang indah dan kami melihat dua orang mengambil foto. Saya melihat gerakan aneh dan kemudian saya melihat wanita ini berenang tanpa peduli di dunia,” kata Nason kepada CNN.

“Saya pikir dia pasti gila, mengira dia bisa berenang di hari yang dingin.

“Tapi kemudian saya melihat dia mencoba keluar dari air dengan memanjat patung, hanya mengenakan bikini.

“Dia bangun di atasnya, lalu dia kembali ke air, benar-benar santai.

Pacarnya dan wanita lain telah melompati penghalang dan berada di monumen, untuk mengambil foto yang lebih baik darinya. Mereka berdiri di sana di samping pakaiannya yang dia tinggalkan. [on the monument], seperti yang Anda lakukan di pantai.”

Wanita yang tidak disebutkan namanya itu ditangkap polisi. Mereka mendendanya €350 (US$400) dan memukulnya dengan perintah perilaku antisosial, termasuk larangan 48 jam dari kota, yang disertai dengan denda terpisah €100 (US$113).

“Itu luar biasa karena [the tourists] bertanya, ‘Bagaimana ini masalah?’ Mereka tidak memiliki firasat sedikit pun tentang apa yang mereka lakukan,” kata Nason.

“Ini seperti pergi ke Roma, melompat di Trevi Fountain dan kemudian berkata, ‘Apa maksudmu, kamu tidak bisa melakukan ini?’

“Bisa dibilang, apa pun, mereka tidak membunuh siapa pun. Tetapi ketika saya bepergian, jika saya melihat air mancur, saya tidak memiliki keinginan untuk melompat. Jika saya di Paris, berjalan di sepanjang Sungai Seine, saya tidak ‘tidak menceburkan diri ke sungai. Jika saya pergi ke Praha, melemparkan pakaian saya ke monumen dan pergi berenang, tidak akan terjadi apa-apa? Itu masuk akal. Mengapa orang melakukan hal-hal ini di Venesia yang tidak akan mereka lakukan di tempat lain? “

Seorang juru bicara polisi setempat mengatakan kepada CNN bahwa menurut laporan mereka, wanita itu berbaring di monumen, meniru partisan yang mati untuk sebuah foto.

“Dia ingin patung itu difoto,” kata mereka. “Kurasa dia meminta maaf.”

Turis berperilaku buruk di Venesia bukanlah hal baru. Hanya seminggu sebelumnya, seorang pria menanggalkan pakaian dan menyelam ke dalam Grand Canal — dia tidak pernah tertangkap.

Yang lain didenda dan dipaksa keluar kota karena melanggar peraturan kesopanan. Musim panas lalu, seorang turis Skotlandia dikeluarkan karena menyelam dari Jembatan Accademia ke Grand Canal setelah keluar malam yang mabuk. Dan pada 2019, pasangan Jerman dikeluarkan karena membuat kopi di atas kompor berkemah di bawah Jembatan Rialto.

“Duduk di St. Mark’s Square dengan sepotong pizza, atau menyeduh kopi, adalah hal yang luar biasa untuk dipasang di Facebook, tetapi jika 30 juta turis berperilaku seperti itu, Venesia menjadi pantai atau tempat perkemahan,” kata Nason.

“Ini melampaui kemarahan pribadi dari kepekaan di sekitar monumen partisan. Mereka mungkin tidak tahu patung wanita yang terbaring di sana adalah partisan yang mati. Tapi itu memperlakukan Venesia seperti pantai.

“Hanya karena Anda memiliki dorongan untuk melakukan sesuatu, bukan berarti Anda harus melakukannya.”


Posted By : keluaran hk hari ini