Turki hentikan penjualan tiket pesawat ke Belarus untuk warga Irak, Suriah, Yaman
World

Turki hentikan penjualan tiket pesawat ke Belarus untuk warga Irak, Suriah, Yaman

WARSAW, POLANDIA — Turki pada hari Jumat menghentikan penjualan tiket pesawat kepada warga Irak, Suriah, dan Yaman yang ingin melakukan perjalanan ke Belarus, yang dalam beberapa bulan terakhir telah menjadi titik peluncuran utama bagi para migran dan pengungsi yang mencoba memasuki Uni Eropa secara ilegal.

Gerakan, diumumkan oleh Otoritas Penerbangan Sipil Turki, mengikuti tekanan Uni Eropa pada maskapai penerbangan untuk berhenti membawa orang-orang dari Timur Tengah ke Minsk, ibu kota Belarus.

Mulai dari sana, ribuan pencari suaka telah berhasil menyelinap ke negara-negara anggota UE Polandia, Lituania dan Latvia sejak musim panas, meskipun banyak lainnya juga dilarang masuk atau didorong mundur.

Krisis yang melibatkan sejumlah besar migran yang terjebak di perbatasan Uni Eropa mengancam menjadi krisis kemanusiaan saat musim dingin mendekat. Ini juga menciptakan titik ketegangan lain antara Barat dan rezim otoriter Belarusia.

Pada hari Jumat, Rusia mengirim pasukan terjun payung ke wilayah Grodno di Belarus, yang berbatasan dengan Polandia, untuk menunjukkan dukungan kepada sekutunya. Itu mengikuti Rusia mengirim pembom strategis berkemampuan nuklir untuk berpatroli di Belarus selama dua hari berturut-turut minggu ini.

Di antara para migran adalah Kurdi Irak dan Suriah yang melarikan diri dari konflik, penganiayaan atau kemiskinan. Banyak yang bertujuan untuk mencapai Jerman atau negara-negara Eropa Barat lainnya, terkadang untuk bertemu kembali dengan kerabat yang sudah menetap di sana.

Dalam pernyataan singkat yang diposting di Twitter, otoritas penerbangan Turki mengatakan keputusannya untuk menghentikan penjualan tiket berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Mengutip keputusan Turki, maskapai Belarusia Belavia mengatakan tidak akan mengangkut warga Irak, Suriah, dan Yaman dalam penerbangan Istanbul-Minsk mulai Jumat. Belavia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka berencana untuk mengganti biaya tiket yang sudah dibeli.

UE mengatakan pihaknya juga menerima konfirmasi bahwa Irak Airways, yang menghentikan penerbangan ke Minsk pada musim panas, tidak akan melanjutkannya lagi.

Pejabat UE dan Polandia menuduh pemimpin lama Belarusia, Presiden Alexander Lukashenko, memfasilitasi penyeberangan perbatasan ilegal sebagai pembalasan atas sanksi yang dikenakan UE pada pemerintahnya atas tindakan keras brutalnya terhadap perbedaan pendapat menyusul sengketa pemilihan kembali Lukashenko tahun lalu.

Polisi federal Jerman melaporkan minggu ini bahwa 1.246 entri tidak sah ke Jerman “dengan koneksi ke Belarus” telah dicatat dalam sembilan hari pertama bulan November. Secara keseluruhan, ada 9.087 entri seperti itu sepanjang tahun ini, kata polisi Jerman.

Pihak berwenang Polandia mengatakan sejumlah besar orang tetap berada di seberang perbatasan di negara tetangga Belarusia, dan bahwa penjaga perbatasan Polandia, polisi dan tentara terus menolak upaya untuk masuk setiap hari.

Ratusan orang, termasuk keluarga dengan anak-anak, berada di kamp-kamp darurat di sisi perbatasan Belarusia. Upaya untuk menyeberang menjadi semakin berbahaya saat Polandia membentengi sisi perbatasannya dan mendorong orang mundur dan saat suhu turun hingga di bawah titik beku pada malam hari.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan telah mengirim tim ahli ke Lithuania untuk menilai para migran yang ditahan di fasilitas penerimaan di sana dan menemukan bahwa 60% membutuhkan beberapa bentuk perawatan medis.

Direktur regional organisasi Eropa, Dr. Hans Kluge, mengatakan dia “sangat prihatin dengan ribuan orang rentan yang terdampar di tanah tak bertuan di perbatasan Belarusia dengan Polandia, Latvia dan Lithuania, karena cuaca seperti musim dingin. pendekatan cepat.”

“Perempuan dan anak-anak tidur di luar rumah dalam cuaca dingin yang menyengat. Beberapa orang telah meninggal. Dan kasus COVID-19 meningkat tajam di seluruh wilayah,” katanya, menekankan bahwa hak masyarakat atas kesehatan dan tempat tinggal dilindungi oleh hukum internasional.

Seorang pejabat Polandia mengatakan konflik yang sedang berlangsung di negara itu dengan pemerintah Belarusia diperkirakan tidak akan mereda dalam beberapa hari mendatang. Pawel Soloch, kepala Biro Keamanan Nasional, mengatakan Polandia menghadapi “perang hibrida psikologis, yang dilancarkan secara sadar oleh pusat-pusat yang ingin melemahkan atau bahkan pada akhirnya menghancurkan negara kita.”

Namun demikian, Penjaga Perbatasan Polandia mengatakan bahwa pada hari Kamis mereka mencatat 223 upaya untuk menyeberang secara ilegal dari Belarus, lebih sedikit dari awal minggu ini.

Sampai saat ini Polandia belum meminta Frontex, badan perbatasan Uni Eropa, untuk membantu, tetapi telah meminta bantuan yang mengembalikan migran ke negara asal mereka.

Kepala Frontex Fabrice Leggeri mengatakan kepada anggota parlemen Uni Eropa Kamis bahwa ada 1.700 warga Irak akan dikembalikan dari Polandia ke Irak, dengan kelompok awal 200 siap untuk melakukan perjalanan. Dia mengatakan dia telah meminta Komisi Uni Eropa untuk membantu membujuk Irak untuk menerima penerbangan carteran, karena lebih mudah untuk mengembalikan 200 orang dalam dua penerbangan daripada 6 atau 7 orang Irak setiap hari dengan penerbangan komersial.

Leggeri juga mengatakan bahwa laporan tembakan yang ditembakkan dari sisi perbatasan Belarusia berarti “tidak akan menjadi tempat yang aman untuk menggelar operasi.”

Kementerian Pertahanan Polandia mengatakan satu kelompok migran berlari di sepanjang pagar perbatasan Polandia tetapi dihentikan oleh para pejabat. Itu memposting apa yang dikatakannya adalah video dari insiden itu.

Badan Penjaga Perbatasan memposting video lain di Twitter yang katanya menunjukkan personel Belarusia menggunakan laser hijau di perbatasan.

“Kami berasumsi bahwa ini adalah upaya untuk membutakan perwira dan tentara kami yang berpatroli di perbatasan,” kata pos itu.

Informasi itu tidak mungkin diverifikasi. Wartawan independen menghadapi batasan untuk pelaporan mereka di Belarus, dan keadaan darurat di zona perbatasan Polandia mencegah media memasuki daerah tersebut.

——

Suzan Fraser di Ankara, Vladimir Isachenkov di Moskow dan Lorne Cook di Brussels berkontribusi pelaporan


Posted By : pengeluaran hk