Twitter dan kebebasan berbicara: Elon Musk mengulang sejarah?
Science

Twitter dan kebebasan berbicara: Elon Musk mengulang sejarah?

Elon Musk, orang terkaya di dunia, menghabiskan US$44 miliar untuk mengakuisisi Twitter dengan tujuan mengubahnya menjadi surga bagi “kebebasan berbicara.” Hanya ada satu masalah: Platform sosial telah berada di jalan ini sebelumnya, dan itu tidak berakhir dengan baik.

Satu dekade lalu, seorang eksekutif Twitter menjuluki perusahaan itu “sayap kebebasan berbicara dari partai kebebasan berbicara” untuk menggarisbawahi komitmennya terhadap kebebasan berekspresi yang tak terbendung. Peristiwa selanjutnya menguji julukan itu, ketika rezim represif menindak pengguna Twitter, terutama setelah demonstrasi “Musim Semi Arab” yang berumur pendek. Di AS, sebuah artikel mendalam tahun 2014 oleh jurnalis Amanda Hess mengungkap pelecehan keji yang tak henti-hentinya yang dihadapi banyak wanita hanya karena memposting di Twitter atau forum online lainnya.

Selama tahun-tahun berikutnya, Twitter mempelajari beberapa hal tentang konsekuensi menjalankan platform sosial yang sebagian besar tidak dimoderasi — salah satu yang paling penting adalah bahwa perusahaan pada umumnya tidak ingin iklan mereka berjalan melawan ancaman kekerasan, ujaran kebencian yang berujung pada hasutan, dan informasi yang salah yang bertujuan untuk memberi tip pada pemilu atau merusak kesehatan masyarakat.

“Dengan Musk, sikap kebebasan berbicaranya – biarkan saja semuanya – itu akan buruk dengan sendirinya,” kata Paul Barrett, wakil direktur Pusat Bisnis dan Hak Asasi Manusia di Universitas New York. “Jika Anda berhenti memoderasi dengan sistem otomatis dan ulasan manusia, situs seperti Twitter, dalam waktu singkat, Anda akan memiliki tangki septik.”

Google, Barrett menunjukkan, dengan cepat mempelajari pelajaran ini dengan cara yang sulit ketika perusahaan besar seperti Toyota dan Anheuser-Busch menarik iklan mereka setelah mereka mendahului video YouTube yang diproduksi oleh para ekstremis pada tahun 2015.

Setelah jelas betapa tidak sehatnya percakapan itu, salah satu pendiri dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba meningkatkan apa yang disebutnya “kesehatan” percakapan di platform.

Perusahaan tersebut adalah pengguna awal tombol “laporkan penyalahgunaan” setelah anggota parlemen Inggris Stella Creasy menerima rentetan pemerkosaan dan ancaman kematian di platform. Pelecehan online adalah hasil dari tweet yang tampaknya positif untuk mendukung juru kampanye feminis Caroline Criado-Perez, yang berhasil mengadvokasi novelis Jane Austen untuk muncul di uang kertas Inggris. Pelecehan online Creasy dikirim ke penjara selama 18 minggu.

Twitter terus membuat aturan dan berinvestasi dalam staf dan teknologi yang mendeteksi ancaman kekerasan, pelecehan, dan informasi yang salah yang melanggar kebijakannya. Setelah muncul bukti bahwa Rusia menggunakan platform mereka untuk mencoba mengganggu pemilihan presiden AS 2016, perusahaan media sosial juga meningkatkan upaya mereka melawan misinformasi politik.

Pertanyaan besarnya sekarang adalah seberapa jauh Musk, yang menggambarkan dirinya sebagai “absolut kebebasan berbicara”, ingin mengembalikan sistem ini — dan apakah pengguna dan pengiklan akan bertahan jika dia melakukannya.

Bahkan sekarang, orang Amerika mengatakan mereka lebih mungkin dilecehkan di media sosial daripada forum online lainnya, dengan wanita, orang kulit berwarna, dan pengguna LGBTQ melaporkan jumlah pelecehan yang tidak proporsional. Sekitar 80% pengguna percaya bahwa perusahaan masih melakukan pekerjaan yang “adil atau buruk” dalam menangani pelecehan itu, menurut survei Pew Research Center terhadap orang dewasa AS tahun lalu.

Sementara itu, istilah-istilah seperti “penyensoran” dan “kebebasan berbicara” telah berubah menjadi seruan politik bagi kaum konservatif, frustrasi dengan melihat para komentator berhaluan kanan dan pejabat tinggi Partai Republik mencoret Facebook dan Twitter karena melanggar aturan mereka.

Musk tampaknya mengkritik larangan permanen Twitter terhadap Presiden Donald Trump tahun lalu untuk pesan yang menurut perusahaan teknologi membantu menghasut pemberontakan 6 Januari di US Capitol tahun lalu.

“Banyak orang akan sangat tidak senang dengan teknologi tinggi Pantai Barat sebagai penengah de facto kebebasan berbicara,” Musk mentweet beberapa hari setelah Trump dilarang baik dari Facebook maupun Twitter.

Sekutu Trump, termasuk putranya Donald Trump Jr., bahkan telah meminta Musk untuk membeli perusahaan itu.

“Jika Elon Musk secara pribadi dapat mengirim orang ke luar angkasa, saya yakin dia dapat merancang jejaring sosial yang tidak bias,” kata Trump Jr dalam keterangan video yang diposting ke Instagram April lalu.

Kirsten Martin, seorang profesor etika teknologi di Universitas Notre Dame, mengatakan Twitter telah secara konsisten bekerja untuk menjadi perusahaan media sosial yang “bertanggung jawab” melalui sistem moderasinya, karyawannya di bidang etika pembelajaran mesin dan di mana mereka mengizinkannya. penelitian di platform. Fakta bahwa Musk ingin mengubah itu, tambahnya, menunjukkan bahwa dia fokus pada “media sosial yang tidak bertanggung jawab.”

Twitter menolak berkomentar untuk cerita ini. Seorang perwakilan untuk Musk tidak segera menanggapi pesan untuk komentar.

Aplikasi media sosial baru yang ditargetkan untuk kaum konservatif, termasuk Truth Social milik Trump, belum bisa menyamai kesuksesan Facebook atau Twitter. Itu sebagian karena politisi, politisi, dan gerakan Partai Republik telah menarik banyak penonton pada platform yang sudah ada, dan jauh lebih mapan.

Ini juga sebagian karena membanjirnya postingan yang menghasut, palsu, atau berisi kekerasan. Tahun lalu, misalnya, situs media sosial sayap kanan Parler hampir dihapus dari internet ketika terbukti bahwa para perusuh telah menggunakan aplikasi tersebut untuk mempromosikan pesan-pesan kekerasan dan mengatur pengepungan US Capitol pada 6 Januari. Apple dan Google melarang aplikasinya dari toko online mereka, sementara Amazon berhenti menyediakan layanan hosting web untuk situs tersebut.

Musk sendiri secara teratur memblokir pengguna media sosial yang mengkritik dia atau perusahaannya dan terkadang mem-bully reporter yang telah menulis artikel kritis tentang dia atau Tesla. Dia secara teratur men-tweet reporter yang menulis tentang perusahaannya, kadang-kadang salah mengartikan pekerjaan mereka sebagai “salah” atau “menyesatkan.”

Tweet populernya biasanya mengirim segerombolan penggemar media sosialnya langsung ke akun para reporter untuk melecehkan mereka selama berjam-jam atau berhari-hari.

“Saya hanya memblokir orang sebagai penghinaan langsung,” Musk mentweet pada tahun 2020menanggapi tweet dari seorang reporter.

Evan Greer, seorang aktivis politik Fight for the Future, mengatakan kurangnya pengalaman Musk dalam memoderasi platform media sosial yang berpengaruh akan menjadi masalah jika ia berhasil mengambil alih perusahaan.

“Jika kita ingin melindungi kebebasan berbicara secara online, maka kita tidak bisa hidup di dunia di mana orang terkaya di Bumi hanya bisa membeli platform yang menjadi sandaran jutaan orang dan kemudian mengubah aturan sesuai keinginannya,” kata Greer.


Posted By : angka keluar hk