UE pertimbangkan dosis booster vaksin COVID-19 J&J
HEalth

UE pertimbangkan dosis booster vaksin COVID-19 J&J

AMSTERDAM — Badan Obat Eropa (European Medicines Agency) mengatakan sedang mengevaluasi apakah akan mengesahkan dosis booster vaksin COVID-19 suntikan tunggal Johnson & Johnson.

Dalam sebuah pernyataan Senin, regulator obat UE mengatakan sedang mempertimbangkan aplikasi dari J&J untuk merekomendasikan dosis booster vaksin J&J untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas, setidaknya dua bulan setelah mereka pertama kali diimunisasi. Di tengah lonjakan eksplosif infeksi virus corona baru di seluruh Eropa, EMA mengatakan pihaknya memperkirakan akan membuat keputusan tentang hal ini dalam beberapa minggu.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS memberikan lampu hijau untuk dosis booster J&J pada bulan Oktober, baik untuk orang yang awalnya menerima J&J dan vaksin dan untuk orang yang diimunisasi dengan vaksin lain.

J&J sebelumnya mempresentasikan hasil dari penelitian besar yang menemukan pemberian dosis kedua hanya dua bulan setelah perlindungan pertama terhadap gejala COVID-19 menjadi 94% dari 70% pada penerima di AS. Pemberian booster itu enam bulan kemudian malah mendorong lonjakan antibodi penangkal virus yang lebih besar.

Negara-negara UE awalnya memesan sekitar 200 juta dosis vaksin J&J, tetapi hanya sebagian kecil yang dikirim setelah perusahaan menghadapi masalah produksi yang berulang.

EMA sebelumnya mengatakan 27 negaranya dapat mempertimbangkan pemberian dosis booster vaksin yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna untuk orang yang telah menerima rejimen dua dosis setidaknya enam bulan sebelumnya, mencatat bahwa suntikan ketiga akan memberikan antibodi tambahan terhadap COVID- 19. Badan tersebut diperkirakan akan memutuskan akhir pekan ini tentang vaksin COVID-19 untuk anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun.


Posted By : hk hari ini