UFC 270: Francis Ngannou mengalahkan Ciryl Gane untuk mempertahankan gelar kelas berat dan menyatukan divisi
Sports

UFC 270: Francis Ngannou mengalahkan Ciryl Gane untuk mempertahankan gelar kelas berat dan menyatukan divisi

Francis Ngannou mengalahkan Ciryl Gane di UFC 270 pada Sabtu malam untuk mempertahankan gelar kelas beratnya dan menyatukan divisi tersebut.

Terhambat oleh cedera lutut — yang ia ungkapkan setelah pertarungan — Ngannou, yang dikenal sebagai salah satu pemukul terbesar dalam olahraga itu, mengandalkan gulat dan permainan ground-nya melawan Gane.

Dan meskipun tampil turun setelah dua ronde pertama, pebalap berusia 35 tahun itu mengakhiri malam dengan kemenangan mutlak di Honda Center di Anaheim.

Dengan mengalahkan Gane, juara kelas berat sementara UFC, Ngannou mengukuhkan posisinya sebagai salah satu petarung paling berbahaya dalam olahraga tersebut.

Dan kemenangan impresif itu datang meski menderita cedera lutut yang cukup parah tiga pekan lalu. Petarung Kamerun itu mengatakan setelah itu dia telah merobek MCL kanannya dan merusak ACL-nya selama pelatihan.

Dia memiliki banyak dokter yang menyarankan dia mundur dari pertarungan, tetapi dia memilih untuk tidak melakukannya karena dia ingin “mengingatkan orang-orang bahwa akulah juaranya.”

“Ini merupakan perjalanan yang luar biasa,” kata Ngannou. “Ini adalah kamp pelatihan yang sangat sulit. 10 bulan yang sangat berat.”

Rekor Ngannou sekarang menjadi 17-3, sedangkan kekalahan itu adalah yang pertama dalam karir MMA Gane, merosot menjadi 10-1.

Kedua petarung memiliki sejarah panjang bersama — mereka pernah menjadi sparring partner di Paris dan pelatih kepala Gane, Fernand Lopez, adalah mantan mentor Ngannou.

Pembicaraan tentang UFC masa depan Ngannou mendominasi pertarungan, karena dia yakin dia tidak dibayar cukup baik oleh Dana White dan UFC.

Dan setelah itu, dia tidak mengesampingkan masa depan di tempat lain. “Tinju selalu ada di saku saya,” kata Ngannou di Octagon setelah pertarungan.

“Itu adalah sesuatu yang harus saya lakukan sebelum akhir karir saya … Ini tidak seperti saya memiliki seumur hidup di sini.”

Sebelumnya di malam hari, Deiveson Figueiredo merebut kembali gelar kelas terbang UFC dengan kemenangan mutlak atas Brandon Moreno.

Dalam pertemuan ketiga antara keduanya – dengan hasil imbang dan kemenangan Moreno sebelum Sabtu – Figueiredo dari Brasil yang berhasil mengalahkan Moreno dari Meksiko.

Figueiredo, yang menjadi juara kelas terbang dua kali dengan kemenangan, berhasil menjatuhkan Moreno berkali-kali di depan kerumunan yang didominasi oleh penggemar Meksiko yang mendukung Moreno.

Setelah kemenangannya, Figueiredo yang berusia 34 tahun menyerukan pertarungan keempat antara keduanya.

“Hari ini adalah hariku,” kata Figueiredo. “Untuk saat ini, untuk Brandon, bagi kami untuk memberi Anda hadiah pertarungan malam ini, untuk semua orang yang ada di sini. Saya sudah jauh dari keluarga saya selama empat bulan. Saya siap untuk pertarungan keempat melawan Brandon. di Mexico.”

Posted By : hongkong prize