Ujaran kebencian Twitter melonjak sejak Elon Musk mengambil alih: penelitian

Pemilik Twitter baru Elon Musk menyatakan bulan lalu bahwa “tayangan ujaran kebencian” telah turun drastis di platform sejak dia mengambil alih.

Itu adalah klaim yang luar biasa, mengingat bahwa Musk telah melakukan PHK massal dan mengusir ratusan karyawan, menguras sumber daya perusahaan yang sangat dibutuhkan untuk menegakkan kebijakan moderasi konten, yang juga dikritik oleh miliarder itu secara terbuka.

Pada hari Jumat, dua kelompok pengawas menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa klaim Musk sama sekali tidak dapat diterima, menawarkan salah satu gambaran paling jelas hingga saat ini tentang gelombang pidato kebencian yang melonjak di platform tersebut.

Center for Countering Digital Hate and Anti-Defamation League keduanya mengatakan dalam laporan bahwa volume ujaran kebencian di Twitter telah tumbuh secara dramatis di bawah pengawasan Musk.

Secara khusus, Center for Countering Digital Hate mengatakan penggunaan harian kata-n di bawah Musk tiga kali lipat dari rata-rata tahun 2022 dan penggunaan cercaan terhadap pria gay dan orang trans masing-masing naik 58 persen dan 62 persen.

Dan Liga Anti-Pencemaran Nama Baik mengatakan dalam laporan terpisah bahwa datanya menunjukkan “peningkatan konten antisemit di platform dan penurunan moderasi postingan antisemit.”

Kedua kelompok menyatakan kekhawatiran dengan apa yang mereka lihat terjadi di Twitter, salah satu platform komunikasi paling berpengaruh di dunia. Liga Anti-Pencemaran Nama Baik menggambarkan keadaan yang memburuk sebagai “situasi yang meresahkan” yang “kemungkinan besar akan menjadi lebih buruk, mengingat pemotongan yang dilaporkan pada staf moderasi konten Twitter.”

Laporan itu datang hanya beberapa jam setelah akun Twitter Kanye West ditangguhkan setelah dia memposting gambar Bintang Daud yang diubah dengan swastika di dalamnya dan muncul di Infowars Alex Jones, di mana dia memuji Hitler.

Imrad Ahmed, kepala eksekutif dari Pusat Penanggulangan Kebencian Digital, mengatakan bahwa Musk telah “mengirim peringatan kepada setiap jenis rasis, misoginis, dan homofobia bahwa Twitter terbuka untuk bisnis, dan mereka telah bereaksi sesuai dengan itu.”

“Ruang aman untuk kebencian adalah lingkungan yang tidak ramah bagi sebagian besar orang baik,” tambah Ahmed, “sebagai perbandingan, siapa yang ingin duduk di kafe atau pub tempat orang gila meneriakkan umpatan dan kefanatikan, apalagi memiliki chutzpah untuk mengklaim bahwa itu adalah debat yang esensial secara demokratis?”

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Jumat pagi.

Pada Jumat sore, Musk menanggapi artikel New York Times tentang penelitian tersebut dengan men-tweet “benar-benar salah”, tanpa menyebutkan aspek pelaporan apa yang dia bantah. Dia kemudian menegaskan kembali klaimnya bahwa “tayangan ujaran kebencian”, atau berapa kali tweet yang berisi ujaran kebencian telah dilihat, “terus menurun” sejak hari-hari awal kepemilikan perusahaan ketika platform melihat lonjakan ujaran kebencian yang dirancang untuk uji toleransi Musk.

Penelitian oleh CCDH dan ADL dimaksudkan untuk menunjukkan fenomena yang berbeda, namun menyoroti frekuensi dan insiden ujaran kebencian di platform tersebut secara umum.

Musk mengatakan ke depan, Twitter akan membagikan datanya tentang tayangan ujaran kebencian setiap minggu.

Musk telah berulang kali mengatakan bahwa dia ingin memutar kembali banyak kebijakan moderasi konten yang ada sebelum dia mengambil alih perusahaan dan telah mengisyaratkan bahwa dia hanya ingin ucapan dilarang ketika itu memicu kekerasan atau melanggar hukum.

Miliarder itu telah membatalkan aturan misinformasi Covid Twitter sebelumnya dan mengatakan dia berencana untuk memberikan “amnesti umum” kepada orang-orang yang sebelumnya dilarang karena melanggar aturan Twitter.

“Perubahan ini telah memengaruhi proliferasi kebencian di Twitter, dan kembalinya segala jenis ekstremis ke platform berpotensi meningkatkan penyebaran konten ekstremis dan disinformasi,” kata Anti-Defamation League. “Ini juga dapat menyebabkan peningkatan pelecehan terhadap pengguna.”


Brian Fung dari CNN berkontribusi pada laporan ini

togel hkg 2021 hari ini keluar hari ini dan pada mulanya yang telah kami catat terhadap tabel data sgp prize paling lengkap ini tentu memiliki banyak fungsi bagi pemain. Dimana melalui information sgp harian ini pemain sanggup memandang ulang seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania dapat lihat ulang seluruh nomer pengeluaran togel singapore yang sudah pernah berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini pasti tetap mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan pakai informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel information Pengeluaran Sidney paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers kudu lebih berhati-hati di dalam mencari informasi knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web pengeluaran sgp teranyar menyajikan data singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti sanggup membawa dampak prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

totobet sidney 2022 sebetulnya memiliki guna perlu sehingga tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun juga selamanya membutuhkan data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk mengakibatkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online wajib lakukan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.