UKHSA: Booster meningkatkan perlindungan terhadap kematian dari Omicron di lebih dari 50-an
HEalth

UKHSA: Booster meningkatkan perlindungan terhadap kematian dari Omicron di lebih dari 50-an

LONDON – Penguat COVID-19 meningkatkan perlindungan terhadap kematian dari varian Omicron menjadi 95 persen pada orang berusia 50 tahun atau lebih, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris, Kamis.

UKHSA mengatakan bahwa sekitar enam bulan setelah dosis kedua dari salah satu vaksin COVID-19, perlindungan terhadap kematian dengan Omicron adalah sekitar 60 persen pada mereka yang berusia 50 tahun ke atas. Namun, ini meningkat menjadi sekitar 95 persen dua minggu setelah menerima dosis vaksin booster.

UKHSA menambahkan bahwa data terus menunjukkan tingkat perlindungan yang tinggi terhadap rawat inap dari booster. Efektivitas terhadap rawat inap adalah sekitar 90 persen untuk suntikan Pfizer-BioNTech , turun menjadi 75 persen 10-14 minggu setelah booster.

Untuk Moderna, efektivitas terhadap rawat inap adalah 90-95 persen hingga 9 minggu setelah booster.

“Buktinya jelas – vaksin membantu melindungi kita semua dari efek COVID-19 dan booster menawarkan perlindungan tingkat tinggi dari rawat inap dan kematian pada anggota masyarakat kita yang paling rentan,” kata Dr Mary Ramsay, Kepala Divisi Imunisasi di UKHSA.

UKHSA juga mengeluarkan analisis awal efektivitas vaksin terhadap sublineage Omicron yang disebut BA.2, yang tumbuh di Inggris dan Denmark, menemukan tingkat perlindungan yang sama terhadap penyakit simtomatik.

“Setelah dua dosis, efektivitas masing-masing adalah 9 persen dan 13 persen untuk BA.1 dan BA.2, setelah 25+ minggu,” kata UKHSA. “Ini meningkat menjadi 63 persen untuk BA.1 dan 70 persen untuk BA.2 dari dua minggu setelah vaksin booster.”

(Laporan oleh Alistair Smout; Diedit oleh Kate Holton/Guy Faulconbridge)


Posted By : hk hari ini