Ukraina: Facebook membela kebijakan tentang seruan kekerasan
Science

Ukraina: Facebook membela kebijakan tentang seruan kekerasan

LONDON — Pemilik Facebook Meta Platforms, Jumat, mengatakan bahwa perubahan sementara dalam kebijakan kontennya, hanya untuk Ukraina, diperlukan agar pengguna dapat menyuarakan penentangan terhadap serangan Rusia, saat Rusia membuka kasus pidana setelah perusahaan tersebut mengatakan akan mengizinkan posting seperti ” kematian bagi penjajah Rusia.”

Jaksa Rusia meminta pengadilan untuk menunjuk raksasa teknologi AS itu sebagai “organisasi ekstremis,” dan regulator komunikasi mengatakan akan membatasi akses ke Instagram Meta mulai 14 Maret. Perusahaan mengatakan keputusan itu akan memengaruhi 80 juta pengguna di Rusia.

“Sebuah kasus kriminal telah dimulai … sehubungan dengan seruan ilegal untuk pembunuhan dan kekerasan terhadap warga Federasi Rusia oleh karyawan perusahaan Amerika Meta, yang memiliki jejaring sosial Facebook dan Instagram,” kata Komite Investigasi Rusia.

Komite bertanggung jawab langsung kepada Presiden Vladimir Putin. Tidak segera jelas apa konsekuensi dari kasus pidana itu.

Presiden Meta Global Affairs Nick Clegg menanggapi setelah tindakan pemerintah Rusia dengan pernyataan tweet yang mengatakan bahwa perusahaan tersebut bertujuan untuk melindungi hak berbicara sebagai ekspresi pembelaan diri yang bereaksi terhadap invasi ke Ukraina dan bahwa kebijakan tersebut hanya berlaku untuk Ukraina.

“Jika kami menerapkan kebijakan konten standar kami tanpa penyesuaian apa pun, kami sekarang akan menghapus konten dari warga Ukraina biasa yang mengungkapkan perlawanan dan kemarahan mereka pada pasukan militer yang menyerang, yang akan dianggap tidak dapat diterima,” tulis Clegg.

“Kami tidak bertengkar dengan orang-orang Rusia. Tidak ada perubahan sama sekali dalam kebijakan kami tentang ujaran kebencian sejauh menyangkut orang-orang Rusia,” tambahnya.

Dua minggu setelah perang Rusia di Ukraina, juru bicara Meta mengatakan pada hari Kamis bahwa perusahaan tersebut untuk sementara mengubah aturannya untuk pidato politik, mengizinkan posting seperti “kematian bagi penjajah Rusia,” meskipun itu tidak akan mengizinkan seruan untuk melakukan kekerasan terhadap warga sipil Rusia.

Meta mengatakan perubahan sementara itu bertujuan untuk memungkinkan bentuk ekspresi politik yang biasanya melanggar aturannya.

Dewan pengawasnya mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah diberi pengarahan oleh perusahaan tentang kebijakan terkait Ukraina dan konteks itu penting untuk kebijakan dan penegakan konten.

Email Meta internal yang sebelumnya dilihat oleh Reuters mengatakan perubahan kebijakan sementara pada seruan kekerasan terhadap tentara Rusia telah diterapkan ke pasar: Armenia, Azerbaijan, Estonia, Georgia, Hongaria, Latvia, Lithuania, Polandia, Rumania, Rusia, Slovakia, dan Ukraina .

Seorang juru bicara Meta menolak memberikan komentar selain pernyataan Clegg.

Email yang dilihat oleh Reuters juga menunjukkan perusahaan AS untuk sementara mengizinkan posting yang menyerukan kematian Putin atau Presiden Belarusia Alexander Lukashenko.

“Kami berharap itu tidak benar karena jika itu benar maka itu berarti harus ada tindakan paling tegas untuk mengakhiri kegiatan perusahaan ini,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

PERANG INFORMASI

Rusia telah lebih dari setahun berusaha untuk mengekang pengaruh raksasa teknologi AS termasuk Google GOOGL.O Alphabet Inc dan Twitter TWTR.N, berulang kali mendenda mereka karena mengizinkan konten yang dianggap ilegal.

Namun invasi ke Ukraina – yang disambut oleh badai kecaman internasional dan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya – telah meningkatkan risiko perang informasi secara tajam.

Media sosial memberikan kesempatan untuk perbedaan pendapat terhadap garis Putin – dengan setia diikuti oleh media pemerintah yang dikontrol ketat – bahwa Moskow terpaksa meluncurkan “operasi militer khusus” untuk membela penutur bahasa Rusia di Ukraina dari genosida dan untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” negara .

Komite Investigasi mengatakan langkah Facebook dapat melanggar pasal hukum pidana Rusia terhadap seruan publik untuk kegiatan ekstremis.

“Tindakan manajemen perusahaan (Meta) seperti itu tidak hanya membentuk gagasan bahwa aktivitas teroris diizinkan, tetapi juga bertujuan untuk menghasut kebencian dan permusuhan terhadap warga Federasi Rusia,” kata kantor kejaksaan negara bagian itu.

Dikatakan telah mengajukan permohonan ke pengadilan untuk mengakui Meta sebagai organisasi ekstremis dan melarang kegiatannya di Rusia.

Layanan Meta lainnya juga populer di Rusia. Facebook tahun lalu diperkirakan memiliki 7,5 juta pengguna dan WhatsApp 67 juta, menurut peneliti Insider Intelligence.

Pekan lalu, Rusia mengatakan telah melarang Facebook di negara itu sebagai tanggapan atas apa yang dikatakannya sebagai pembatasan akses ke media Rusia di platform tersebut.

Instagram adalah alat favorit lawan Putin yang dipenjara Alexei Navalny, yang menggunakannya dalam pesan yang diposting melalui pengacara dan pendukungnya pada hari Jumat untuk menyerukan agar Rusia bergabung dalam protes menentang perang Ukraina dan “Putin gila” akhir pekan ini.

WhatsApp tidak akan terpengaruh oleh langkah hukum tersebut, kantor berita Rusia RIA mengutip sebuah sumber yang mengatakan, karena aplikasi perpesanan dianggap sebagai alat komunikasi bukan cara untuk mengirim informasi.

(Diedit oleh Susan Fenton, Mark Potter, Louise Heavens, Peter Henderson, Nick Zieminski dan Cynthia Osterman)


Posted By : angka keluar hk