Ukraina: Jepang mengusir pejabat Rusia, menjatuhkan sanksi
World

Ukraina: Jepang mengusir pejabat Rusia, menjatuhkan sanksi

TOKYO — Jepang pada Jumat mengumumkan pengusiran delapan diplomat Rusia dan pejabat perdagangan dan akan menghentikan impor batu bara dan minyak Rusia, dengan Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan Moskow harus bertanggung jawab atas “kejahatan perang” di Ukraina.

Kishida mengatakan Jepang juga akan melarang impor kayu Rusia, vodka dan barang-barang lainnya, dan akan melarang investasi baru Jepang di Rusia.

Ini juga akan meningkatkan sanksi keuangan terhadap bank-bank Rusia dan membekukan aset sekitar 400 lebih individu dan kelompok, termasuk organisasi terkait militer, kata Kishida pada konferensi pers.

Dia mengatakan kekejaman terhadap warga sipil dan serangan terhadap fasilitas nuklir di Ukraina adalah “pelanggaran berat terhadap hukum internasional dan sama sekali tidak diizinkan.”

“Kami berada pada saat kritis dalam upaya kami untuk membuat Rusia menghentikan invasi kejamnya ke Ukraina dan memulihkan perdamaian. Semuanya, tolong bekerja sama,” kata Kishida, merujuk pada dampak sanksi terhadap Jepang, seperti harga bensin, listrik, dan makanan yang lebih tinggi.

Sebelumnya Jumat, Kementerian Luar Negeri mengumumkan mengusir delapan diplomat Rusia dan pejabat perdagangan. Negara-negara Eropa telah mengusir puluhan diplomat Rusia.

Kishida mengatakan pengusiran itu didasarkan pada “keputusan komprehensif dengan mempertimbangkan invasi Rusia ke Ukraina.” Dia menambahkan bahwa Jepang akan melakukan yang terbaik untuk memastikan keselamatan warga negara Jepang dan perusahaan yang masih berada di Rusia jika terjadi pembalasan.

Eropa dan Amerika Serikat juga meningkatkan sanksi terhadap Rusia, termasuk pembatasan impor batu bara, menyusul terungkapnya kekejaman mengerikan terhadap warga sipil di kota-kota Ukraina.

Kishida mengatakan sanksi tambahan itu sejalan dengan kesepakatan oleh negara-negara industri Kelompok Tujuh.

Pengurangan impor bahan bakar fosil dari Rusia merupakan pilihan yang sulit bagi Jepang yang miskin sumber daya, yang kebutuhan hidrokarbonnya mencapai sekitar setengah dari total bauran energinya. Keputusan itu bisa berarti pergeseran kebijakan energi Jepang ke arah yang lebih terbarukan dan tenaga nuklir.

Rusia menyumbang sekitar 11% dari impor batu bara Jepang dan juga termasuk di antara pengekspor utama gas alam cair dan minyak, menurut data pemerintah.

Kishida mengatakan batubara Rusia digunakan di seluruh industri, mulai dari perusahaan utilitas hingga produsen semen dan baja. “Kami harus menilai dampaknya terlebih dahulu, dan akan mengambil langkah-langkah menuju larangan batubara Rusia dengan mengamankan alternatif,” kata Kishida, menolak untuk menetapkan batas waktu untuk larangan total.

Langkah-langkah yang disepakati oleh para pemimpin G7 termasuk penghapusan atau pelarangan impor batubara dan minyak Rusia. Menteri Perdagangan Koichi Hagiuda mengatakan Jepang berencana untuk secara bertahap mengurangi ketergantungan energinya pada Rusia sambil mencari cara untuk mengurangi beban perusahaan Jepang.

Jepang telah memberlakukan beberapa sanksi, termasuk pembekuan aset pejabat tinggi Rusia seperti Presiden Vladimir Putin, membatasi ekspor barang termasuk barang sensitif dengan penggunaan militer ganda, dan menghapus bank kunci dari sistem pesan internasional yang dikenal sebagai SWIFT.

Jepang mengambil peran yang lebih besar dalam upaya internasional melawan Rusia karena kekhawatiran tentang dampak invasi di Asia Timur, di mana militer China telah tumbuh semakin tegas.

Jepang telah menghadapi pembalasan dari Rusia. Moskow baru-baru ini mengumumkan penangguhan pembicaraan tentang perjanjian damai dengan Tokyo yang mencakup negosiasi atas pulau-pulau yang dikuasai Rusia yang direbut Uni Soviet dari Jepang pada akhir Perang Dunia Kedua.


Posted By : pengeluaran hk