Ukraina: Kapal tanker minyak Rusia menghilang
Business

Ukraina: Kapal tanker minyak Rusia menghilang

Invasi Rusia ke Ukraina membuat negara itu paria di pasar energi global. Sejak perang dimulai, embargo de facto terhadap minyak Rusia telah muncul, dengan perusahaan minyak, rumah dagang, pengirim barang dan bank mundur, semuanya pada saat yang bersamaan.

Sekarang, bagaimanapun, ada tanda-tanda bahwa energi Rusia menarik minat dari pembeli potensial, setidaknya dalam bayang-bayang.

Saat perang di Ukraina berlarut-larut, kapal tanker Rusia yang membawa minyak mentah dan produk minyak bumi semakin menghilang dari sistem pelacakan.

Apa yang disebut aktivitas gelap, di mana transponder kapal dimatikan selama berjam-jam, di masa lalu dipandang oleh pejabat AS sebagai praktik pengiriman yang menipu yang sering digunakan untuk menghindari sanksi.

Aktivitas gelap di antara kapal tanker minyak mentah yang berafiliasi dengan Rusia naik 600% dibandingkan sebelum perang dimulai, kata perusahaan intelijen prediktif Windward, kepada CNN.

“Kami melihat lonjakan kapal tanker Rusia yang mematikan transmisi dengan sengaja untuk menghindari sanksi,” kata CEO Windward Ami Daniel dalam sebuah wawancara. “Armada Rusia mulai menyembunyikan keberadaan dan ekspornya.”

Dan ini tidak hanya terjadi pada minyak mentah. Tren serupa juga terjadi dengan produk minyak bumi lainnya.

Selama minggu 12 Maret, ada 33 kejadian aktivitas gelap oleh kapal tanker minyak-kimia dan produk minyak Rusia, menurut Windward, yang menggunakan kecerdasan buatan untuk melacak industri maritim. Itu 236% lebih tinggi dari rata-rata mingguan 12 bulan sebelumnya.

‘KAPAL INI INGIN MENGHILANGKAN’

Peraturan internasional mengharuskan kapal seperti kapal tanker minyak menjaga transponder mereka hampir sepanjang waktu.

Pada Mei 2020, Departemen Keuangan AS mengirimkan sanksi kepada industri maritim, energi, dan logam untuk mengatasi “praktik pengiriman ilegal dan penghindaran sanksi.”

Contoh pertama yang terdaftar adalah “menonaktifkan atau memanipulasi” sistem identifikasi otomatis (AIS) pada kapal untuk “menutupi pergerakan mereka.”

“Manipulasi dan gangguan AIS dapat mengindikasikan potensi kegiatan terlarang atau yang dapat dikenai sanksi,” Departemen Keuangan memperingatkan.

Kapal juga bisa menjadi gelap karena alasan keamanan, termasuk saat bepergian melalui perairan yang dipenuhi bajak laut. Tapi Daniel, CEO Windward, mengatakan bukan itu alasan mengapa kapal menjadi gelap sekarang.

“Kapal-kapal ini ingin menghilang dari radar. Dari perspektif kepatuhan, itu adalah bendera merah,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, juru bicara Departemen Keuangan mengatakan agensi tersebut “mengetahui laporan ini” dan bekerja dengan mitra dan melalui “berbagai metode” untuk tidak hanya mengandalkan siaran transponder untuk memantau kapal yang diminati.

MENGAMBIL HALAMAN DARI PLAYBOOK IRAN

Perilaku serupa diamati dekade lalu ketika Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap Venezuela dan Iran, membuatnya ilegal untuk membeli minyak dari negara-negara tersebut.

“Rusia mengikuti pedoman Venezuela dan Iran, dengan sedikit perubahan,” kata Andy Lipow, presiden perusahaan konsultan Lipow Oil Associates.

Perubahannya adalah, tidak seperti Venezuela dan Iran, Barat tidak memberlakukan sanksi langsung terhadap minyak Rusia.

Ya, Gedung Putih melarang impor minyak Rusia ke Amerika Serikat. Tapi itu tidak melarang negara lain membeli energi Rusia.

‘Bencana Humas’

Namun, stigma melakukan bisnis dengan Rusia, bersama dengan ketidakpastian sanksi, telah menciptakan embargo de facto. Analis mengatakan itu membantu menjelaskan lonjakan aktivitas gelap di antara kapal-kapal berbendera Rusia. Pembeli tidak ingin kalah sebagai yang meraup minyak Rusia selama perang mematikan di Ukraina.

“Ini adalah bencana hubungan masyarakat,” kata Robert Yawger, wakil presiden energi berjangka di Mizuho Securities.

Demikian juga, perusahaan pelayaran mungkin ingin menghindari pengawasan yang datang dari penanganan minyak mentah Rusia.

“Kapal-kapal menjadi gelap karena mereka takut jika mereka mengambil bisnis Rusia, mereka akan masuk daftar hitam untuk jangka waktu tertentu dan tidak bisa mendapatkan bisnis di masa depan,” kata Lipow.

Namun ada alasan finansial untuk membeli minyak Rusia sekarang. Permintaan energi sangat tinggi dan – dalam ukuran besar karena sanksi – minyak mentah Rusia diperdagangkan sekitar $30 lebih murah daripada minyak mentah Brent, patokan dunia.

“Anda mendapatkan diskon besar,” kata Michael Tran, direktur pelaksana strategi energi global di RBC Capital Markets. “Insentif ekonomi ada di sana, jika Anda tidak khawatir tentang sanksi.”

KEMANA SEMUA MINYAKNYA?

Perusahaan riset Rystad Energy memperkirakan bahwa antara 1,2 juta dan 1,5 juta barel per hari ekspor minyak mentah Rusia telah lenyap dalam lima minggu sejak dimulainya perang.

“Tujuan ekspor minyak mentah yang tersisa dari Rusia … semakin ‘tidak diketahui,'” tulis Rystad Energy dalam sebuah laporan minggu ini, mencatat bahwa minyak misteri ini berjumlah sekitar 4,5 juta barel per hari.

Jadi siapa adalah membeli minyak Rusia?

Analis mengatakan ada bukti bahwa kilang di China dan India, dua konsumen minyak terbesar dunia dan ekonomi dengan pertumbuhan tercepat, diam-diam membeli energi Rusia.

Tran mengatakan perusahaan perdagangan mungkin membeli minyak Rusia dan menempatkan barel dalam penyimpanan, termasuk “penyimpanan terapung” di kapal tanker yang tetap di laut.

Di luar aktivitas gelap, Windward menemukan bahwa beberapa kapal dan perusahaan masih berurusan dengan kapal tanker yang berafiliasi dengan Rusia dan terlibat dalam transfer antar kapal.

Pada tahun 2020, Departemen Keuangan memperingatkan bahwa pengiriman antar kapal, terutama pada malam hari atau di area yang dianggap berisiko tinggi untuk menghindari sanksi, “sering digunakan untuk menghindari sanksi dengan menyembunyikan asal atau tujuan” minyak, batu bara, dan bahan lainnya.

Terlepas dari perang di Ukraina dan sanksi terhadap Rusia, jumlah pertemuan antar kapal yang berlangsung setidaknya tiga jam antara kapal tanker minyak yang berafiliasi dengan Rusia dan kapal lainnya “relatif normal,” kata Windward.


Posted By : togel hongkonģ hari ini