Ukraina meminta Qatar, negara lain untuk meningkatkan ekspor energi di tengah perang
Business

Ukraina meminta Qatar, negara lain untuk meningkatkan ekspor energi di tengah perang

Doha, Qatar –

Presiden Ukraina pada Sabtu menyerukan negara-negara kaya energi untuk meningkatkan produksi minyak dan gas alam mereka untuk mengatasi hilangnya pasokan Rusia di tengah sanksi atas perang Moskow di negaranya.

Volodymyr Zelensky membuat penampilan video kejutan di Forum Doha Qatar, pertemuan puncak tahunan di negara kaya gas yang akan menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022 akhir tahun ini. Itu adalah bagian dari serangan retoris dari pidato yang dia berikan di seluruh dunia sejak dimulainya perang pada 24 Februari.

Zelensky meminta negara-negara untuk meningkatkan ekspor energi mereka — sesuatu yang sangat penting karena Qatar adalah pemimpin dunia dalam ekspor gas alam. Sanksi Barat telah sangat memotong ekspor Rusia, yang sangat penting bagi negara-negara Eropa.

“Negara-negara yang bertanggung jawab, khususnya negara bagian Qatar, Anda adalah pemasok sumber daya energi yang andal dan bereputasi baik,” kata Zelensky. “Dan Anda dapat berkontribusi untuk menstabilkan situasi di Eropa. Ada banyak yang dapat dilakukan untuk memulihkan keadilan.”

Dia menambahkan: “Masa depan Eropa tergantung pada upaya Anda. Saya mendorong Anda untuk meningkatkan produksi energi untuk membuat Rusia mengerti bahwa tidak ada negara yang boleh menggunakan energi sebagai senjata dan untuk memeras dunia.”

Dia membandingkan kehancuran Rusia atas kota pelabuhan Mariupol dengan kehancuran Suriah dan Rusia yang terjadi di kota Aleppo dalam perang Suriah. Dia juga memperingatkan perang dapat mempengaruhi ekspor pertanian Ukraina ke dunia, yang dia gambarkan sebagai “dasar stabilitas dan keamanan internal banyak negara.”

“Pasukan Rusia menambang ladang di Ukraina, meledakkan mesin pertanian, menghancurkan cadangan bahan bakar yang dibutuhkan untuk menabur. Mereka memblokir pelabuhan kita. Mengapa mereka melakukan ini?” Dia bertanya. “Negara kita akan memiliki cukup makanan. Tetapi kurangnya ekspor dari Ukraina akan memukul banyak negara di dunia Islam, Amerika Latin, dan bagian dunia lainnya.”

Hilangnya gandum Ukraina telah mengkhawatirkan negara-negara Timur Tengah seperti Mesir, yang bergantung pada ekspor tersebut. Zelensky pada hari Jumat berbicara melalui telepon dengan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi, sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin.

Juga hadir Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan, diplomat top untuk pengekspor minyak terbesar dunia. Arab Saudi sejauh ini mengatakan akan tetap dengan jadwal produksi OPEC+ yang dibuat kartel dengan Rusia dan produsen lainnya. Kerajaan itu juga mengatakan tidak akan bertanggung jawab atas harga yang lebih tinggi karena berurusan dengan serangan dari pemberontak Houthi Yaman di tengah perang selama bertahun-tahun di negara termiskin di dunia Arab.

CEO Qatar Energy Saad Sherida al-Kaabi juga kemudian mengatakan bahwa negaranya kemungkinan tidak dapat membantu “segera” dengan mengirim lebih banyak gas ke Eropa.

Sementara itu, emir penguasa Qatar mengkritik Israel atas perlakuannya terhadap Palestina selama 70 tahun terakhir, mendesak dunia untuk melawan militerisasi global yang berkembang yang menemukan puncaknya dalam perang Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani berusaha untuk menarik garis antara anti-Semitisme dan kemampuan untuk mengkritik Israel karena menduduki tanah yang orang Palestina harapkan memiliki negara mereka sendiri. Komentar Sheikh Tamim datang ketika Bahrain dan Uni Emirat Arab pada tahun 2020 mengatur hubungan diplomatik dengan Israel.

“Perlu dicatat di sini bahwa tuduhan anti-Semitisme sekarang digunakan secara salah terhadap semua orang yang mengkritik kebijakan Israel, dan ini menimpa perjuangan melawan rasisme dan anti-Semitisme yang sebenarnya,” kata Sheikh Tamim di awal forum.

“Sambil menekankan solidaritas, saya ingin dalam konteks ini untuk mengingatkan jutaan orang Palestina yang telah menderita dari pendudukan Israel dan pengabaian internasional selama lebih dari tujuh dekade,” tambahnya. “Demikian pula, ada banyak orang lain, seperti orang-orang Suriah dan orang-orang Afghanistan, yang gagal diberikan keadilan oleh masyarakat internasional.”

Kementerian Luar Negeri Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar. Saat itu hari Sabtu, hari istirahat Yahudi, ketika kantor-kantor pemerintah tutup.

Namun, Israel dan Qatar telah membahas pengurangan ketegangan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. Qatar, yang mendukung kelompok-kelompok Islam di seluruh wilayah, telah turun tangan untuk memberikan bantuan kemanusiaan, termasuk koper berisi uang yang dikirim ke Gaza dengan izin Israel.

Dukungan Qatar terhadap Islamis melihatnya menjadi target boikot selama bertahun-tahun oleh empat negara Arab — Bahrain, Mesir, Arab Saudi, dan UEA — selama masa jabatan mantan presiden AS Donald Trump. Boikot itu berakhir tepat sebelum Presiden Joe Biden menjabat pada 2021.

Senator AS Lindsey Graham, seorang Republikan dari Carolina Selatan yang hadir untuk forum tersebut, memuji acara tersebut karena para diplomat top Arab Saudi dan Qatar berbagi panggung sebagai tanda bahwa “embargo telah berakhir.”

Namun, dia mencatat apa yang dia gambarkan sebagai keengganan Saudi dan Emirat untuk mengutuk Rusia atas perangnya di Ukraina. Dia mengatakan dia berharap orang-orang Rusia akan bangkit melawan Vladimir Putin dan memiliki “perubahan dalam rezim” karena “mereka memiliki masa depan yang sangat mati” dengan keadaan sekarang.

“Apa yang Anda lihat di televisi Anda, seperti kita semua, adalah kejahatan perang dalam skala industri,” kata Graham. “Pertanyaan untuk dunia adalah: Bisakah itu dimaafkan? Bisakah kita menjadi dunia yang kita inginkan dan membiarkan Putin lolos begitu saja? Jawabannya bagi saya adalah tidak.”

——


Penulis Associated Press Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, dan Samy Magdy di Kairo berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : togel hongkonģ hari ini