Ukraina: Mengapa Mariupol penting bagi Rusia?
Uncategorized

Ukraina: Mengapa Mariupol penting bagi Rusia?

Pengepungan Rusia yang brutal telah membuat kota pelabuhan Mariupol di Ukraina menjadi reruntuhan. Dipukuli dari darat, udara dan laut, ribuan warga sipil dilaporkan tewas, sementara mereka yang tidak dapat melarikan diri kekurangan air, makanan, listrik dan komunikasi dengan dunia luar.

Hingga Jumat, pertempuran sengit berlanjut di kota vital yang strategis itu, yang dikelilingi oleh pasukan Rusia.

“Mereka melemparkan segalanya untuk ini,” kata Aurel Braun kepada CTVNews.ca. “Jika mereka gagal, bagaimana mereka bisa berhasil di tempat lain?”

Braun adalah profesor ilmu politik dan hubungan internasional di Universitas Toronto, yang penelitiannya berfokus pada kebijakan luar negeri Rusia dan Eropa Timur.

“Mereka membuat kota kelaparan, mereka mengebom kota, mereka membunuh orang, mereka menggunakan angkatan laut, mereka menggunakan angkatan udara mereka, mereka terlibat dalam pembunuhan tanpa pandang bulu,” kata Braun. “Jika mereka tidak dapat merebut kota bahkan dengan itu, lalu kredibilitas apa yang dimiliki militer Rusia?”

CTVNews.ca berbicara kepada Braun dan Dominique Arel, ketua studi Ukraina di Sekolah Studi Politik di Universitas Ottawa, yang mengatakan Rusia sedang mencari kemenangan strategis dan propaganda dengan serangan yang semakin ganas di kota pelabuhan industri itu.

MENCIPTAKAN JEMBATAN TANAH
Menangkap Mariupol akan memberi militer Rusia hubungan langsung antara Semenanjung Krimea yang dianeksasi dan wilayah Donbas Ukraina timur, di mana Rusia telah mendukung perang separatis sejak 2014, tahun yang sama ketika merebut Krimea.

“Mereka ingin membuat jembatan darat,” kata Braun. “Dan Mariupol yang menunda penyelesaian jembatan darat itu.”

Dengan populasi sebelum perang lebih dari 400.000, Mariupol adalah kota terbesar kedua di Oblast Donetsk Ukraina, dan termasuk dalam wilayah yang Rusia tegaskan sebagai bagian dari Republik Rakyat Donetsk yang diproklamirkan sendiri. Pada tahun 2014, penjajah secara singkat menangkap Mariupol dengan bantuan Rusia, hanya untuk diusir oleh pasukan Ukraina.

“Permatanya adalah Mariupol, satu-satunya kota besar Donbas yang tetap berada di bawah kendali Ukraina pada 2014,” jelas Arel. “Inilah mengapa, pertama dan terutama, Mariupol dianggap sangat penting.”

PROPAGANDA PUTIN
Mariupol adalah rumah bagi Batalyon Azov, yang dituduh sebagai kelompok nasionalis sayap kanan. Awalnya dibentuk sebagai milisi sukarelawan, Batalyon Azov memainkan peran penting dalam memukul mundur pasukan Rusia dan proksi mereka dari Mariupol pada 2014, dan sejak itu memerangi faksi-faksi yang didukung Rusia di Ukraina timur sebagai bagian dari Garda Nasional negara itu.

Mengambil Mariupol dapat dimasukkan ke dalam propaganda Rusia domestik bahwa “operasi militer khusus” adalah untuk “de-Nazifikasi” Ukraina. Braun membayangkan pejuang Azov bahkan bisa diberikan uji coba pertunjukan.

“Mereka dapat menggunakan anggota brigade Azov yang ditangkap sebagai Bukti A Nazisme,” katanya. “Itu tidak akan membantu membujuk dunia, tetapi membujuk Rusia di media yang dikendalikan Kremlin.”

Presiden Rusia Vladimir Putin mencirikan Ukraina dikendalikan oleh “neo-Nazi”, meskipun presiden negara itu adalah orang Yahudi.

“Dalam propaganda Rusia, Azov melambangkan sifat ‘fasis’, ‘neo-Nazi’ dari seluruh pemerintahan Ukraina. Ini menggelikan, tentu saja, ”kata Arel. “Rusia sekarang membenarkan penghancuran kota dan bangunan sipil di Mariupol untuk ‘membersihkan kota dari nasionalis.’”

Baik Arel dan Braun mengakui ada elemen sayap kanan di militer Ukraina, seperti halnya di sebagian besar negara lain.

“Ini akan mengatakan atas dasar itu, tentara Kanada adalah tentara neo-Nazi,” kata Braun. “Itu tidak masuk akal.”

ILUSI PUTIN
Selain merebut kembali bekas bagian dari Uni Soviet, telah dikatakan bahwa Putin sedang mencoba untuk menghidupkan kembali kejayaan kekaisaran Rusia, ketika Mariupol adalah bagian dari wilayah Laut Hitam abad ke-18 yang dikenal sebagai “Novorossiya,” atau Rusia Baru. Istilah itu telah digunakan dalam propaganda Kremlin di masa lalu untuk menunjukkan daerah-daerah dengan populasi besar berbahasa Rusia di tenggara Ukraina.

“Putin sangat yakin bahwa penutur bahasa Rusia di Ukraina Timur setia kepada Rusia,” kata Arel. “Dalam praktiknya, mereka tidak.”

Banyak pejuang Azov misalnya berbicara bahasa Rusia sebagai bahasa pertama mereka.

“Ada semacam mitologi yang didorong oleh Putin, bahwa Ukraina adalah konstruksi buatan negara, kebangsaan Ukraina adalah mitos buatan Barat, dan akibatnya jika Anda berbicara bahasa Rusia, Anda adalah orang Rusia,” kata Braun. “Itu tidak sepenuhnya benar, karena kita dapat melihat bahwa di banyak tempat di Ukraina sekarang, di mana mayoritas orang mungkin berbicara bahasa Rusia, mereka tidak menganggap diri mereka sebagai orang Rusia.”

SEBUAH TINDAKAN EKONOMI
Pelabuhan Mariupol adalah yang terbesar di Laut Azov, dan kota ini merupakan rumah bagi industri besi dan baja yang penting secara ekonomi. Lalu lintas pengiriman ke dan dari Mariupol telah dikurangi dengan pembatasan yang diberlakukan ketika Rusia membangun jembatan dari daratannya ke Krimea yang dicaplok, yang membatasi akses antara Azov dan Laut Hitam, dan dunia di luarnya. Jika Rusia merebut Mariupol, seluruh Laut Azov akan berada di bawah kendalinya. Tetapi dengan begitu banyak kota yang sekarang diratakan oleh amunisi Rusia, tampaknya pukulan ekonomi telah diatasi.

“Mariupol yang diduduki akan dikenai sanksi dan Rusia tidak membutuhkan bajanya,” kata Arel. “Kota ini hancur dalam hal apapun.”

MORAL DAN MARIUPOL
Jika Ukraina menahan Mariupol setelah pengepungan yang berkelanjutan dan brutal, Braun mengatakan itu akan menjadi dorongan moral yang luar biasa bagi Ukraina dan kemunduran besar bagi Rusia. Sebaliknya, kemenangan Rusia akan membuat Mariupol menjadi salah satu kota terbesar yang jatuh dalam perang selama sebulan ini.

“Dari perspektif Ukraina, mereka dapat memikirkannya dalam bentuk Stalingrad mereka sendiri, di mana mereka melawan, di mana mereka membalikkannya, di mana mereka tidak membiarkannya jatuh dan itu menjadi semacam kota pahlawan,” katanya. . “Jika mereka berhasil bertahan melawan segala rintangan, maka di sinilah mereka bisa melihatnya sebagai semacam titik balik.”

Dengan file dari Associated Press

Berhubungan

Apakah Anda memiliki anggota keluarga Ukraina dan Rusia? Bagaimana Anda menangani krisis? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : keluaran hongkong malam ini