Ukraina: Perlombaan untuk mencegah Rusia mendapatkan kendali penuh atas langit
World

Ukraina: Perlombaan untuk mencegah Rusia mendapatkan kendali penuh atas langit

Deru mesin jet tempur memaksa Andriy terdiam.

Saat dia menunggu pesawat lepas landas, topeng penerbangan pilot pesawat tempur Ukraina menutupi setengah wajahnya, menyembunyikan identitasnya, tetapi matanya yang menyipit masih menunjukkan senyum riang. “Ya, itu milik kita,” katanya.

Tidak ada tempat dalam pertarungan militer antara Rusia dan Ukraina yang skalanya lebih miring daripada di udara, di mana Moskow memiliki pesawat yang lebih canggih dan dalam jumlah yang jauh lebih besar. Namun hampir empat minggu perang, Angkatan Udara Ukraina masih terbang dan menderu, seperti jet yang menunda wawancara Andriy dengan CNN.

Dan Andriy mengatakan kondisi telah berubah mendukung dia dan pengikutnya.

“Sekarang situasinya semakin tenang,” kata Andriy. “Awalnya mereka berhasil karena kuantitas mereka, tetapi sekarang situasinya semakin baik.

“Banyak pilot Rusia menolak untuk bertempur, karena kami menembak jatuh mereka,” klaimnya.

Andriy setuju untuk berbicara dengan kami dengan syarat identitas, pangkat, dan lokasi lengkapnya — informasi yang dapat membantu militer Rusia menargetkannya — tidak diungkapkan. Dia menerbangkan jet Su-27 buatan Rusia.

“Saya menyediakan back up dan cover untuk penerbangan yang bekerja di ground cover. Saya fokus menghancurkan misil dan penerbangan musuh, seperti air to air,” jelasnya. “Saya tidak bisa memberi tahu Anda berapa banyak, tetapi saya telah menembak jatuh jet Rusia.”

Sejauh ini, dia dan rekan-rekan penerbangnya mampu menahan superioritas Rusia dengan perencanaan yang cermat dan taktik yang licik. Andriy tidak merinci tentang apa strategi itu, tetapi mengatakan bahwa mereka melibatkan koordinasi yang erat dengan pasukan Ukraina lainnya, dan mengambil beberapa risiko ekstrem.

“Pilot Rusia menerbangkan jet yang lebih modern dan mereka mampu menembakkan rudal pada jarak yang lebih jauh,” katanya. “Misalnya, untuk mencegah rudal yang ditembakkan pada jarak 80 kilometer, kita harus mendekati mereka pada jarak 40 kilometer. Jika mereka sudah menembakkan rudal ke arah kita, entah bagaimana kita harus mencegatnya di sepanjang jalan. “

Dan beberapa gerakan yang mereka lakukan di medan perang adalah hasil pelatihan dengan Amerika Serikat dan sekutu NATO lainnya.

“Beberapa tahun lalu, kami melakukan latihan Clear Sky di Ukraina dan kami terbang bersama jet F-15 dan F-16,” kenang Andriy. “Pada saat itu kami telah mengembangkan taktik tertentu untuk mencegah jet tempur dan saya dapat memberi tahu Anda bahwa beberapa taktik itu benar-benar berhasil.”

Strategi adalah salah satu bagian dari rahasia; yang lainnya adalah pilot yang mempraktikkannya.

“Saya tidak akan mengatakan tingkat pelatihan pilot mereka sangat tinggi,” kata Andriy. “Sejak mitra asing kami mulai mengirimi kami peralatan pertahanan udara dari berbagai jenis, seperti jarak menengah dan jarak dekat, kami menjadi lebih percaya diri di udara.”

“Banyak pilot Rusia sekarang menolak untuk dikerahkan karena mereka takut,” tambahnya.

Langit di atas Ukraina tetap diperebutkan, hampir sebulan setelah jet Rusia pertama kali terbang ke wilayah udara Ukraina.

Hingga Selasa, angkatan bersenjata Ukraina mengklaim telah menembak jatuh lebih dari 100 jet Rusia dan 123 helikopter, menurut Kementerian Pertahanan Ukraina. CNN tidak dapat memverifikasi angka-angka itu secara independen. Namun, meskipun Rusia tidak merilis data resmi tentang jumlah pesawat yang hilang selama invasi — Rusia juga tidak memperbarui jumlah korban yang dideritanya sejak 2 Maret — Amerika Serikat dan sekutu NATO lainnya mengatakan bahwa Moskow kehilangan segala jenis peralatan, termasuk pesawat.

“Kami tidak percaya Rusia telah mencapai superioritas udara atas Ukraina,” kata juru bicara Pentagon John Kirby kepada wartawan, Selasa.

“Wilayah udara diperebutkan, dan diperebutkan karena Ukraina membuatnya seperti itu,” katanya. “Mereka menjadi sangat pintar tentang bagaimana mereka menyusun dan menggunakan sumber daya pertahanan udara mereka.”

Militer Ukraina mengatakan alasan mereka mampu melawan adalah karena mereka sedang mempersiapkan kemungkinan invasi Rusia jauh sebelum tentara Rusia memulai pawai mereka di Kyiv.

“Kami telah mempersiapkan skenario ini selama delapan tahun,” kata juru bicara Angkatan Udara Ukraina, Letnan Kolonel Yuriy Ignat, menambahkan bahwa persiapan dimulai ketika Moskow menduduki dan kemudian mencaplok Krimea pada musim semi 2014. “Delapan tahun ini kami telah telah belajar bagaimana mengalahkan musuh dengan senjata yang kita miliki. Dan mereka memahaminya.”

“Itulah mengapa sekarang mereka beralih ke teror dari udara,” tambahnya, menuduh Rusia menargetkan infrastruktur sipil. “Mereka menjatuhkan bom seberat 500 hingga 1.000 kilogram, mereka menghantam seluruh area pemukiman dengan anak-anak, wanita, rumah sakit. Sepertinya terorisme militer dan kejahatan terhadap kemanusiaan.”

Rusia secara rutin membantah menyebabkan korban sipil di Ukraina. Media dan pengamat internasional telah banyak mendokumentasikan korban sipil dan kerusakan infrastruktur sipil. Investigasi internasional terhadap kemungkinan kejahatan perang sedang berlangsung.

Ignat mengatakan Ukraina “berterima kasih” kepada Amerika Serikat dan sekutu NATO lainnya atas senjata yang telah mereka kirim, tetapi mengatakan negaranya membutuhkan senjata yang lebih banyak dan lebih baik.

“Rusia berperang dengan senjata modern – rudal, rudal hipersonik. Oleh karena itu, kita membutuhkan senjata Barat yang secara teknologi sebagus senjata Rusia. Saya berbicara tentang Sistem Pertahanan Udara Terpadu NATO, F-15 Eagle atau F-16 Fighting Falcon. Mereka mungkin tidak digunakan atau dinonaktifkan – tetapi mereka dapat melayani tentara Ukraina,” katanya.

“Dengan senjata ini, kita bisa menghadapi musuh sendiri, kita bisa menutup langit.”

AS telah menolak untuk mentransfer jet tempur Mig-29 era Soviet – yang telah diterbangkan oleh Ukraina dan Polandia sesuai keinginan Amerika – ke Ukraina. Kecil kemungkinan Washington akan mendukung penyediaan jet F-15 dan F-16, yang akan membutuhkan pilot Ukraina untuk menjalani pelatihan lebih lanjut.

Andriy tidak melangkah sejauh itu tetapi setuju bahwa Ukraina membutuhkan persenjataan tambahan.

“Agar kami menang, kami membutuhkan lebih dari sistem jarak dekat, seperti Stingers,” katanya, mengacu pada rudal anti-pesawat yang ditembakkan dari bahu.

“Taktik mereka terus berubah dan sekarang, sebagian besar waktu, mereka terbang di ketinggian 50.000 kaki,” katanya. “Stinger kita tidak bisa menjangkau mereka.”

Sementara mereka menunggu peralatan NATO tambahan, kata Ignat, pilot Ukraina membawa sesuatu yang ekstra ke medan perang.

“Semangat juang dan kepahlawanan tidak boleh dikesampingkan,” katanya. “Rusia tidak memiliki itu.”

Namun, terlepas dari kesuksesan mereka yang mungkin mengejutkan, pilot Kyiv terus menjadi underdog dalam pertempuran untuk langit Ukraina.

“Terkadang dua pilot kami bertarung melawan 10 pesawat,” kata Ignat. “Mereka lepas landas dengan tiket sekali jalan, mereka mengerti bahwa mungkin mereka akan mati.”

Keberadaan genting mereka tidak hilang pada Andriy. Dia jauh dari keluarganya — yang anggotanya juga terlibat dalam upaya perang Ukraina, katanya — dan dia mengakui bahwa pekerjaannya datang dengan tekanan psikologis yang berat.

“Tentu saja, saya ingin perang ini segera berakhir, tetapi kami akan berjuang, moral kami kuat. Ini adalah tanah kami, dan kami tidak akan membiarkan lawan kami mengambil bagian atau menghancurkannya,” katanya.

“Kami akan berjuang sampai akhir,” tambahnya. “Setiap orang takut dibunuh, perbedaannya adalah apakah seseorang mati dengan bermartabat atau tanpa itu.”


Posted By : pengeluaran hk