Ukraina: Perusahaan drone menghentikan bisnis Rusia, Ukraina
Business

Ukraina: Perusahaan drone menghentikan bisnis Rusia, Ukraina

BEIJING –

Perusahaan drone DJI Technology Co telah menangguhkan sementara kegiatan bisnis di Rusia dan Ukraina untuk mencegah penggunaan drone dalam pertempuran, dalam kasus yang jarang terjadi ketika perusahaan China menarik diri dari Rusia karena perang.

“DJI secara internal menilai kembali persyaratan kepatuhan di berbagai yurisdiksi. Sambil menunggu tinjauan saat ini, DJI akan menangguhkan sementara semua kegiatan bisnis di Rusia dan Ukraina,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa.

Banyak merek dan perusahaan Barat telah menarik diri dari pasar Rusia karena invasi Moskow ke Ukraina, tetapi perusahaan China tetap beroperasi di sana. Beijing telah menahan diri untuk tidak secara terbuka mengkritik Rusia atas perang tersebut.

Baik Ukraina dan Rusia diperkirakan menggunakan drone DJI dalam pertempuran, meskipun perusahaan tersebut menyatakan bahwa produknya ditujukan untuk penggunaan sipil.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Mykhailo Federov menulis sebuah surat terbuka bulan lalu yang meminta DJI untuk memblokir penjualan drone-nya di Rusia, dengan mengatakan bahwa pasukan Rusia menggunakan “produk DJI di Ukraina untuk mengarahkan misil mereka guna membunuh warga sipil.”

Sistem AeroScope yang dipasang di drone DJI memungkinkan pendeteksian dan pemantauan drone lain dan operatornya di sekitar melalui penerima khusus. Kekhawatirannya adalah bahwa Rusia mungkin menggunakan sistem AeroScope untuk menyerang pilot drone Ukraina.

DJI telah menolak klaim bahwa mereka membocorkan data tentang posisi militer Ukraina ke Rusia, setelah pengecer Jerman Mediamarkt mengutip penggunaan drone DJI oleh Rusia dalam perang sebagai alasan mereka mengeluarkan produk perusahaan dari raknya.

Pekan lalu, DJI mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa drone-nya tidak dipasarkan atau dijual untuk penggunaan militer. Dikatakan “dengan tegas menentang upaya untuk melampirkan senjata” ke produknya.

“Kami tidak akan pernah menerima penggunaan produk kami untuk menyebabkan kerusakan, dan kami akan terus berusaha untuk meningkatkan dunia dengan pekerjaan kami,” kata perusahaan itu.

Bisnis China lainnya, perusahaan transportasi online Didi Global, membatalkan keputusan untuk menarik diri dari Rusia setelah dikecam oleh anggota masyarakat China karena tunduk pada tekanan dari Barat.

___


Berhubungan


Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Posted By : togel hongkonģ hari ini