Ukraina: Rusia tampaknya mengalihkan tujuan perang
Brody

Ukraina: Rusia tampaknya mengalihkan tujuan perang

KHARKIV, UKRAINA — Sekitar 300 orang tewas dalam serangan udara Rusia pekan lalu di teater Mariupol yang digunakan sebagai tempat perlindungan, kata pihak berwenang Ukraina pada Jumat dalam apa yang akan menjadikannya serangan paling mematikan yang diketahui dalam perang terhadap warga sipil.

Pertumpahan darah di teater memicu tuduhan bahwa Moskow melakukan kejahatan perang dengan membunuh warga sipil, baik dengan sengaja atau dengan tembakan sembarangan.

Sementara itu, dalam apa yang bisa menandakan penyempitan penting dari tujuan perang Moskow, AS mengatakan pasukan Rusia tampaknya telah menghentikan, setidaknya untuk saat ini, serangan darat mereka yang bertujuan untuk merebut ibukota, Kyiv, dan lebih berkonsentrasi untuk mendapatkan kendali atas Donbas. wilayah di tenggara negara itu — sebuah pergeseran yang tampaknya dikonfirmasi oleh Kremlin.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy kembali mengimbau Rusia untuk merundingkan penghentian perang, tetapi dengan tegas mengatakan Ukraina tidak akan setuju untuk menyerahkan wilayahnya demi perdamaian.

“Integritas wilayah Ukraina harus dijamin,” katanya dalam pidato video malam hari kepada bangsa. Artinya, kondisinya harus adil, karena orang Ukraina tidak akan menerimanya sebaliknya.”

Selama berhari-hari, pemerintah Mariupol tidak dapat menghitung jumlah korban untuk pemboman 16 Maret di Teater Drama Mariupol yang megah, di mana ratusan orang dikatakan berlindung, kata “ANAK-ANAK” dicetak dalam bahasa Rusia dengan huruf putih besar. di tanah di luar untuk menangkal serangan udara.

Dalam mengumumkan jumlah korban tewas di saluran Telegram pada hari Jumat, pemerintah kota mengutip saksi mata. Tetapi tidak segera jelas bagaimana saksi tiba di sosok itu atau apakah pekerja darurat telah selesai menggali reruntuhan.

Penasihat keamanan nasional Presiden AS Joe Biden, Jake Sullivan, mengatakan pengeboman teater itu merupakan “kejutan mutlak, terutama mengingat fakta bahwa itu jelas merupakan sasaran sipil.” Dia mengatakan itu menunjukkan “pengabaian yang berani terhadap kehidupan orang-orang yang tidak bersalah” di kota pelabuhan yang terkepung.

Komisioner hak asasi manusia Parlemen Ukraina mengatakan segera setelah serangan itu bahwa lebih dari 1.300 orang telah berlindung di teater, banyak dari mereka karena rumah mereka hancur. Bangunan itu memiliki tempat perlindungan bom bawah tanah, dan beberapa orang yang selamat muncul dari puing-puing setelah serangan itu.

“Ini adalah perang barbar, dan menurut konvensi internasional, serangan yang disengaja terhadap warga sipil adalah kejahatan perang,” kata Mircea Geoana, wakil sekretaris jenderal NATO.

Dia mengatakan upaya Putin untuk mematahkan keinginan Ukraina untuk melawan memiliki efek sebaliknya: “Apa yang dia dapatkan sebagai tanggapan adalah tentara Ukraina yang lebih bertekad dan Barat yang semakin bersatu dalam mendukung Ukraina.”

Sementara Rusia terus menggempur ibu kota dari udara, mereka tampaknya telah melakukan “berjongkok defensif” di luar Kyiv dan lebih fokus pada Donbas, kata pejabat senior pertahanan AS, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penilaian Pentagon. .

“Mereka tidak menunjukkan tanda-tanda keinginan untuk pindah ke Kiev dari bawah,” kata pejabat itu.

Dalam komentar yang tampaknya menguatkan perubahan dalam tujuan militer Moskow, Kolonel Jenderal Sergei Rudskoi, wakil kepala staf umum Rusia, mengatakan tujuan utama dari tahap pertama operasi – mengurangi kapasitas tempur Ukraina – secara umum telah telah dicapai,” memungkinkan pasukan Rusia untuk fokus pada “tujuan utama, pembebasan Donbas.”

Donbas adalah bagian timur negara yang sebagian besar berbahasa Rusia di mana separatis yang didukung Rusia telah memerangi pasukan Ukraina sejak 2014 dan di mana banyak penduduk menginginkan hubungan dekat dengan Moskow. Wilayah pertambangan batu bara dan industri Donetsk dan Luhansk diakui oleh Rusia sebagai wilayah independen.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pasukan Ukraina telah melakukan serangan balik dan telah mampu menduduki kembali kota-kota dan posisi pertahanan hingga 35 kilometer (22 mil) timur Kyiv ketika pasukan Rusia mundur ke jalur pasokan mereka yang terlalu panjang. Di selatan, masalah logistik dan perlawanan Ukraina memperlambat Rusia saat mereka melihat ke barat menuju pelabuhan Odesa, kata kementerian itu.

Faktanya, Rusia tidak lagi memegang kendali penuh atas Kherson, kota besar pertama yang jatuh ke tangan pasukan Moskow, kata seorang pejabat senior pertahanan AS. Pejabat itu mengatakan kota selatan sedang diperebutkan oleh Ukraina dalam pertempuran sengit. Kremlin membantah telah kehilangan kendali penuh.

Militer Rusia mengatakan 1.351 tentaranya tewas di Ukraina dan 3.825 terluka, meskipun tidak segera jelas apakah itu termasuk separatis di timur atau lainnya yang bukan bagian dari Kementerian Pertahanan, seperti Garda Nasional. Awal pekan ini, NATO memperkirakan bahwa 7.000 hingga 15.000 tentara Rusia telah tewas dalam empat minggu pertempuran.

Bagi warga sipil, kesengsaraan semakin parah di kota-kota Ukraina, yang semakin menyerupai reruntuhan yang ditinggalkan pasukan Rusia dalam kampanye mereka di Suriah dan Chechnya.

Di desa Yasnohorodka, sekitar 50 kilometer (30 mil) barat Kyiv, pasukan Rusia yang berada di sana awal pekan ini tampaknya telah didorong keluar sebagai bagian dari serangan balasan oleh pasukan Ukraina.

Menara gereja desa rusak akibat ledakan, dan rumah-rumah di persimpangan jalan utama menjadi reruntuhan.

“Anda dapat melihat sendiri apa yang terjadi di sini. Orang-orang terbunuh di sini. Tentara kami terbunuh di sini,” kata penduduk Yasnohorodka, Valeriy Puzakov.

Adapun Mariupol, “tidak ada yang tersisa dari Mariupol,” kata Evgeniy Sokyrko, yang termasuk di antara mereka yang menunggu kereta evakuasi di Zaporizhzhia, stasiun jalan bagi para pengungsi dari kota pelabuhan yang hancur itu. “Dalam seminggu terakhir, ada ledakan yang belum pernah saya dengar sebelumnya.”

Oksana Abramova, 42, mengatakan dia merindukan mereka yang tertinggal di kota, yang telah terputus dari komunikasi dengan penembakan menara seluler, radio dan TV dan tidak memiliki sarana untuk melarikan diri.

“Sepanjang waktu saya memikirkan bagaimana mereka, di mana mereka. Masih bersembunyi, apakah mereka hidup? Atau mungkin mereka sudah tidak ada lagi,” katanya.

Di Kyiv, abu orang mati menumpuk di krematorium utama karena begitu banyak kerabat telah pergi, meninggalkan guci-guci yang tidak diklaim. Dan kota utara Chernihiv terputus setelah pasukan Rusia menghancurkan jembatan, membuat orang-orang tanpa listrik, air dan panas, kata pihak berwenang.

Bagi mereka yang rentan — orang tua, anak-anak, dan lainnya yang tidak dapat bergabung dengan jutaan orang yang menuju ke barat — kekurangan pangan meningkat di negara yang dulu dikenal sebagai lumbung pangan dunia.

Di Kharkiv yang ditembaki tanpa henti, ratusan orang panik berlindung di kereta bawah tanah, dan ruang gawat darurat rumah sakit yang dipenuhi tentara dan warga sipil yang terluka.

Sebagian besar wanita tua berbaris dengan tenang untuk mengumpulkan makanan dan persediaan mendesak lainnya minggu ini, saat ledakan terdengar di kejauhan. Gelisah dengan antisipasi, seorang gadis muda menyaksikan pisau sukarelawan memotong sepotong keju raksasa, mengukir irisan tebal, satu untuk setiap orang yang lapar.

“Di antara mereka yang tinggal, ada yang bisa berjalan sendiri, tetapi banyak yang tidak bisa berjalan, para lansia,” kata Hanna Spitsyna. “Semua orang ini membutuhkan popok, selimut, dan makanan.”

——

Rosa melaporkan dari Kharkiv, Ukraina. Penulis Associated Press Robert Burns di Washington dan jurnalis di seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini.

Berhubungan

Apakah Anda memiliki anggota keluarga Ukraina dan Rusia? Bagaimana Anda menangani krisis? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : keluaran hongkong malam ini