Unta bersaing memperebutkan mahkota dalam kontes kecantikan
World

Unta bersaing memperebutkan mahkota dalam kontes kecantikan

LIWA, UNITED ARAB EMIRATES — Jauh di dalam gurun pasir Uni Emirat Arab, saat yang ditunggu-tunggu para peternak unta tiba.

Keluarga-keluarga mengangkut unta mereka melalui pasir yang diukir angin. Server menuangkan cangkir kecil kopi Arab. Para juri turun ke padang gurun.

Satu pertanyaan membayangi tribun: unta mana yang paling cantik?

Bahkan saat varian Omicron menyebar ke seluruh dunia, legiun peternak dari Bahrain, Kuwait, Oman, Arab Saudi, dan Qatar melakukan perjalanan ke gurun barat daya UEA minggu ini dengan 40.000 unta terindah mereka untuk Festival Al Dhafra.

Juri lima orang di kontes tahunan menegaskan kecantikan tidak di mata yang melihatnya. Estetika unta dievaluasi menurut kategori tepat yang ditentukan beberapa generasi lalu. Hanya unta betina yang berpartisipasi karena jantan terlalu banyak berkelahi, kata pihak berwenang.

Saat ratusan unta hitam berbulu berlari melintasi padang rumput berdebu, leher dan punuk terombang-ambing, salah satu penyelenggara, Mohammed al-Muhari, menguraikan cita-cita platonis.

Leher harus panjang dan ramping, pipi lebar dan kuku besar, katanya kepada The Associated Press, Rabu. Bibir harus terkulai. Mereka harus berjalan tinggi dengan postur anggun.

“Tidak jauh berbeda dengan manusia,” kata al-Muhari, jubahnya putih berkilau di tengah awan debu.

Standar tinggi telah mendorong banyak peternak untuk mencari keuntungan, menggunakan suntikan Botox yang dilarang untuk mengembang bibir unta, pelemas otot untuk melembutkan wajah dan suntikan lilin silikon untuk memperluas punuk.

Juru bicara festival Abdel Hadi Saleh menolak mengatakan berapa banyak peserta yang didiskualifikasi karena operasi plastik minggu ini. Semua unta menjalani pemeriksaan medis yang ketat untuk mendeteksi sentuhan dan hormon buatan sebelum memasuki Festival Al Dhafra.

Sejak penyelidik Emirat mulai menggunakan sinar-X dan sistem sonar beberapa tahun yang lalu, Saleh mengatakan jumlah penipu telah menurun drastis.

“Kami dengan mudah menangkap mereka, dan mereka menyadari bahwa tertangkap, itu tidak sebanding dengan biaya reputasi mereka,” katanya.

Banyak yang dipertaruhkan. Festival Al Dhafra menawarkan 10 pemenang teratas di setiap kategori dengan hadiah mulai dari US$1.300 hingga $13.600. Pada kontes utama Saudi, yang paling indah mendapatkan $66 juta. Unta berpindah tangan dalam kesepakatan bernilai jutaan dirham.

Tapi peternak bersikeras ini bukan hanya tentang uang.

“Ini adalah semacam warisan dan kebiasaan kami yang dihidupkan kembali (penguasa Emirat),” kata pemilik unta berusia 27 tahun Saleh al-Minhali dari Abu Dhabi. Dia memakai kacamata hitam desainer di atas hiasan kepala tradisionalnya dan sepatu kets Balenciaga di bawah kanduranya, atau tunik Emirat.

Lewatlah sudah hari-hari ketika unta merupakan bagian integral dari kehidupan sehari-hari di federasi tujuh syekh, satu bab hilang ketika kekayaan minyak dan bisnis global mengubah Dubai dan Abu Dhabi menjadi pusat gedung pencakar langit dengan mal marmer, hotel mewah, dan klub malam yang ramai. Orang asing melebihi jumlah penduduk lokal hampir sembilan banding satu di negara ini.

Namun, para ahli mengatakan Emirat semakin mencari makna dalam gema masa lalu – tradisi Badui yang berlaku sebelum UEA menjadi negara 50 tahun yang lalu.

“Orang-orang muda Emirat yang memiliki masalah identitas akan kembali ke warisan mereka untuk menemukan rasa memiliki,” kata Rima Sabban, sosiolog di Zayed University di Dubai. “Masyarakat berkembang dan dimodernisasi begitu cepat sehingga menciptakan krisis di dalam.”

Unta berlomba di arena pacuan kuda kuno di Emirates, dan masih menawarkan susu, daging, dan batu ujian bersejarah bagi warga. Festival di seluruh negeri merayakan pentingnya unta. Al Dhafra juga menampilkan balap elang, tarian dromedaris, dan kontes memerah susu unta.

“Orang-orang di Dubai mungkin bahkan tidak memikirkannya, tetapi anak muda di sini sangat peduli dengan unta,” kata Mahmoud Suboh, koordinator festival dari Liwa Oasis di tepi utara Empty Quarter gurun. Sejak 2008, ia telah menyaksikan pasar malam berubah dari pos terdepan gurun terpencil menjadi ekstravaganza yang menarik pecinta unta dari seluruh dunia.

Sebagai tanda popularitas kontes yang meledak, sekitar selusin pemuda Emirat yang menyebut diri mereka “pemberi pengaruh unta” memfilmkan dan berpose dengan unta pada hari Rabu, menyiarkan langsung ke ribuan pengikut Instagram.

Suka digital telah terbukti penting tahun ini, karena pandemi virus corona membatasi pariwisata ke festival dan mengurangi suasana. Polisi memeriksa bahwa pengunjung telah menerima kedua dosis vaksin dan dinyatakan negatif virus. Pihak berwenang mengganggu peserta untuk menyesuaikan masker wajah mereka, mengancam denda. Ada beberapa orang asing atau penonton lain yang berjalan-jalan di lokasi pada hari Rabu.

Setiap kategori dalam kontes 10 hari dibagi menjadi dua jenis unta: Mahaliyat, ras berwarna cokelat yang berasal dari UEA dan Oman, dan Majaheen, ras yang lebih gelap dari Arab Saudi. Pameran hari Rabu berfokus pada unta Majaheen hitam berusia 5 tahun.

Selama berjam-jam, juri memeriksa setiap unta, mencoret-coret daftar bagian tubuh hewan untuk tujuan penilaian. Para peternak berteriak untuk mengagetkan unta agar mereka mendongak dan memamerkan leher yang memanjang.

Saat matahari terbenam di atas pasir, para peternak yang menang dipanggil untuk menerima piala mereka yang berkilauan. Di bawah, di lingkaran tanah, unta dimahkotai dengan selendang berlapis emas dan perak.

“Sampai sekarang kami adalah yang pertama dalam kategori tersebut … Kami telah menerima lebih dari 40 hadiah (dalam berbagai kontes unta) tahun ini saja,” kata Mohammed Saleh bin Migrin al-Amri sambil menyulap empat trofi hari itu, termasuk dua emas.

Kemudian dia melompat ke dalam Toyota Land Cruiser miliknya. Parade kemenangan SUV yang membunyikan klakson dan unta yang mendengkur memudar di balik bukit pasir gurun.


Posted By : pengeluaran hk