Utusan Turki, Armenia bertemu untuk menjalin hubungan diplomatik
World

Utusan Turki, Armenia bertemu untuk menjalin hubungan diplomatik

MOSKOW — Utusan khusus dari Turki dan Armenia berada di Moskow pada Jumat untuk mengadakan pertemuan putaran pertama yang bertujuan mengakhiri dekade kepahitan antara negara mereka dan membangun hubungan diplomatik.

Meskipun Turki adalah salah satu negara pertama yang mengakui kemerdekaan Armenia setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, kedua tetangga tersebut memiliki hubungan yang pahit dan tidak memiliki hubungan diplomatik.

Kedua negara berharap bahwa pembicaraan akan meningkatkan upaya perdamaian untuk wilayah Kaukasus dan mengarah pada pembukaan kembali perbatasan mereka untuk mendorong perdagangan dan meningkatkan hubungan ekonomi. Penerbangan charter antara Yerevan dan Istanbul diperkirakan akan dilanjutkan bulan depan.

Serdar Kilic, mantan duta besar Turki untuk Amerika Serikat, mewakili Ankara dalam pembicaraan tersebut, sementara Armenia menunjuk wakil ketua parlemennya, Ruben Rubinyan.

Armenia mengatakan pihaknya memperkirakan pembicaraan akan menghasilkan pembentukan hubungan diplomatik dan pembukaan kembali perbatasan, menambahkan bahwa Yerevan memasuki pembicaraan tanpa ketentuan.

“Republik Armenia selalu menyatakan siap untuk menormalkan hubungan dengan Turki tanpa prasyarat apa pun,” kata Vahan Hunanyan, juru bicara Kementerian Luar Negeri Armenia dalam wawancara dengan layanan pers Armenia, Kamis.

Ini adalah upaya kedua musuh regional untuk rekonsiliasi.

Turki dan Armenia mencapai kesepakatan pada tahun 2009 untuk menjalin hubungan formal dan membuka perbatasan bersama mereka, tetapi perjanjian itu tidak pernah diratifikasi karena tentangan keras dari Azerbaijan.

Namun kali ini usaha rekonsiliasi mendapat restu Azerbaijan. Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Ankara akan “mengkoordinasikan” proses normalisasi dengan Azerbaijan.

Turki, sekutu dekat Azerbaijan, menutup perbatasannya dengan Armenia pada 1993, sebagai bentuk solidaritas dengan Baku, yang terkunci dalam konflik dengan Armenia atas wilayah Nagorno-Karabakh.

Pada tahun 2020, Turki sangat mendukung Azerbaijan dalam konflik enam minggu dengan Armenia atas Nagorno-Karabakh, yang berakhir dengan kesepakatan damai yang ditengahi Rusia yang membuat Azerbaijan menguasai sebagian besar Nagorno-Karabakh.

Turki dan Armenia juga memiliki permusuhan lebih dari seabad atas kematian sekitar 1,5 juta orang Armenia dalam pembantaian, deportasi dan pawai paksa yang dimulai pada tahun 1915 di Turki Ottoman.

Sejarawan secara luas melihat peristiwa itu sebagai genosida. Turki dengan keras menolak label tersebut, mengakui bahwa banyak yang tewas di era itu, tetapi bersikeras bahwa jumlah korban tewas meningkat dan kematian diakibatkan oleh kerusuhan sipil.

Tahun lalu, Presiden AS Joe Biden secara resmi mengakui pembunuhan itu sebagai genosida, bergabung dengan beberapa negara lain yang telah melakukannya.

Fraser melaporkan dari Ankara, Turki.


Posted By : pengeluaran hk