Utusan UEA: Houthi Yaman menggunakan rudal dalam serangan Abu Dhabi
World

Utusan UEA: Houthi Yaman menggunakan rudal dalam serangan Abu Dhabi

DUBAI, UNI EMIRAT ARAB — Pemberontak Houthi Yaman menggunakan rudal jelajah dan balistik, selain drone, dalam serangan di Abu Dhabi minggu ini yang menewaskan tiga orang dan memicu kebakaran di depot bahan bakar dan bandara internasional, duta besar Emirat untuk Amerika Serikat mengatakan Rabu.

Pernyataan Duta Besar Yousef Al-Otaiba menandai pengakuan resmi bahwa rudal – dan bukan hanya drone – digunakan dalam serangan hari Senin, yang diklaim oleh Houthi yang didukung Iran.

“Beberapa serangan — kombinasi rudal jelajah, rudal balistik, dan pesawat tak berawak — menargetkan situs sipil” di Uni Emirat Arab, kata Al-Otaiba.

“Beberapa dicegat, beberapa di antaranya tidak dan tiga warga sipil tak berdosa sayangnya kehilangan nyawa mereka,” tambahnya dalam sambutannya di acara virtual yang diselenggarakan oleh Institut Yahudi untuk Keamanan Nasional Amerika. Acara tersebut diadakan untuk membahas kebijakan AS dan hubungan Israel dengan UEA dan Bahrain.

Al-Otaiba tidak menanggapi pertanyaan lebih lanjut dari The Associated Press tentang berapa banyak rudal yang menargetkan UEA dan berapa banyak yang dicegat.

Negara-negara Teluk Arab, serta AS, pakar PBB, dan lainnya sebelumnya menuduh Iran memasok senjata ke Houthi, tuduhan yang dibantah Teheran.

Rudal dan pesawat tak berawak dengan bom terpasang – jika ditembakkan dari kubu Houthi di Yaman utara – perlu menempuh jarak sekitar 1.800 kilometer (1.100 mil) untuk mencapai target di Abu Dhabi.

Serangan Senin menargetkan depot bahan bakar Abu Dhabi National Oil Co. di zona industri di luar pusat kota ibukota Emirat, serta area Bandara Internasional Abu Dhabi yang masih dalam pembangunan.

Serangan itu menewaskan dua warga negara India dan satu warga Pakistan. Enam orang juga terluka di fasilitas minyak dan gas ketika kebakaran menyebabkan ledakan tanker bahan bakar. Polisi di Abu Dhabi mengatakan penyelidikan awal menunjukkan kemungkinan drone memicu kebakaran.

Houthi mengatakan mereka menembakkan lima rudal balistik dan sejumlah drone bermuatan bahan peledak dalam serangan mereka. Mereka mengatakan mereka menargetkan bandara Abu Dhabi dan Dubai, yang tersibuk di dunia untuk transit internasional, serta kilang minyak dan fasilitas sensitif Emirat lainnya. Tidak ada indikasi Dubai terkena serangan Senin.

UEA adalah anggota kunci koalisi pimpinan Saudi yang memasuki perang saudara Yaman pada 2015, setelah Houthi menguasai ibu kota Sanaa tahun sebelumnya dan menggulingkan presiden negara itu dari kekuasaan. Meskipun UEA sebagian besar telah menarik pasukannya dari konflik, ia tetap sangat terlibat dalam perang dan mendukung milisi lokal di Yaman.

Awal bulan ini, pasukan pemerintah Yaman, dibantu oleh serangan udara Saudi dan pejuang yang didukung Emirat yang dikenal sebagai Brigade Raksasa, merebut kembali provinsi Shabwa dari Houthi. Hilangnya provinsi kunci ini merupakan pukulan bagi upaya Houthi untuk menyelesaikan kendali mereka atas seluruh bagian utara Yaman.

Dalam sebuah pernyataan setelah serangan itu, Houthi memperingatkan bahwa mereka akan menargetkan fasilitas vital lainnya di UEA jika terus eskalasi terhadap kelompok tersebut.

Houthi telah menggunakan pesawat tak berawak dan rudal untuk menyerang Arab Saudi dan target minyak di Teluk Persia selama perang Yaman, sekarang di tahun kedelapan. Serangan hari Senin adalah pengakuan pertama UEA telah dipukul oleh Houthi. Ada beberapa kematian warga sipil di Arab Saudi akibat serangan Houthi lintas perbatasan.

Koalisi yang dipimpin Saudi mengintensifkan serangan udara terhadap Houthi di seluruh Yaman Senin malam, termasuk di Sanaa. Setidaknya 14 orang, termasuk seorang pejabat senior militer Houthi, tewas dalam satu serangan udara di Saana, kata kelompok itu. Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan bahwa ada lima warga sipil di antara yang tewas.

AS, sementara itu, mengutuk serangan terhadap UEA. Pemerintahan Biden berjanji untuk bekerja dengan UEA dan mitra internasional untuk meminta pertanggungjawaban Houthi, meskipun pemerintah juga berulang kali mengkritik kematian warga sipil yang disebabkan oleh serangan udara koalisi di Yaman.

Al-Otaiba mengatakan UEA menekan Washington untuk sekali lagi menunjuk Houthi sebagai organisasi teroris. Duta Besar dan Direktur Intelijen Nasional UEA Ali Al-Shamsi mengadakan pertemuan di Washington pada hari Rabu dengan pejabat dari Gedung Putih dan Kongres untuk mendesak hal ini.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mencabut penunjukan Houthi Yaman sebagai kelompok teroris pada Februari, membatalkan keputusan pemerintahan Trump untuk mencap kelompok itu sebagai organisasi teroris.

Penunjukan AS terhadap Houthi sebagai kelompok teroris akan membatasi bantuan ke Yaman. Perang telah menewaskan 130.000 orang di Yaman – baik warga sipil maupun pejuang – dan telah memperburuk kelaparan dan kelaparan di seluruh negara miskin itu.

Kemudian Rabu, sebuah rudal balistik yang ditembakkan oleh Houthi menghantam sebuah stasiun bahan bakar di distrik Harib, provinsi Marib, menewaskan sedikitnya empat warga sipil dan melukai lima, menurut Moammar al-Iryani, menteri informasi di pemerintah yang diakui secara internasional.


Posted By : pengeluaran hk