Vaksin COVID: WHO menyelidiki laporan langka tentang gangguan pendengaran
HEalth

Vaksin COVID: WHO menyelidiki laporan langka tentang gangguan pendengaran

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang menyelidiki laporan langka tentang orang yang mengalami tinitus dan mengalami gangguan pendengaran setelah menerima vaksinasi COVID-19, menurut laporan buletin yang diterbitkan oleh badan kesehatan tersebut.

Tinnitus dan gangguan pendengaran, termasuk kejadian mendadak, dilaporkan ke VigiBase, database WHO untuk dugaan reaksi obat yang merugikan. Sebanyak 37.529 kasus dari 86 negara ditandai sebagai sinyal pada 18 November 2021, menurut WHO.

Sebuah “sinyal” didefinisikan oleh WHO sebagai informasi yang dilaporkan tentang kemungkinan hubungan sebab akibat antara efek samping dan obat, dengan hubungan yang tidak diketahui atau sebelumnya tidak didokumentasikan dengan baik. Agensi menekankan bahwa sinyal tidak pasti dan juga awal.

Hampir 11,3 miliar dosis vaksin COVID-19 telah diberikan di seluruh dunia, menurut pelacak vaksin CTVNews.ca, membuat kasus yang dilaporkan ini sangat jarang terjadi.

Di antara 37.529 kasus, 31.644 melibatkan tinnitus, sementara 1.290 melibatkan gangguan pendengaran mendadak. Namun, sebagian besar analisis dalam laporan tersebut berfokus pada 164 kasus gangguan pendengaran dan 367 kasus tinnitus yang dilaporkan sebelum 22 Februari 2021.

Untuk kasus-kasus awal, WHO mengatakan penyebab alternatif tidak diidentifikasi untuk sebagian besar pasien, meskipun beberapa mungkin memiliki morbiditas yang berkontribusi seperti alergi, tekanan darah tinggi, gangguan pendengaran sebelumnya, dan gangguan terkait auto-imun lainnya.

“Gejala yang paling umum dilaporkan adalah tinnitus, diikuti oleh sakit kepala, pusing dan mual, dan banyak pasien mengalami pemulihan yang cepat, sementara beberapa membutuhkan pengobatan steroid. Mekanisme tindakan yang masuk akal yang melibatkan saraf vestibulocochlear telah disarankan, ”kata laporan itu.

“Kesadaran tentang kemungkinan hubungan ini dapat membantu profesional kesehatan dan mereka yang divaksinasi untuk memantau gejala dan mencari perawatan, sebagaimana mestinya. Karena masih terbatasnya data dalam literatur yang memberikan bukti untuk hubungan ini, pemantauan lebih lanjut diperlukan.”

Pasien, kebanyakan muda dan sehat, dilaporkan mengalami masalah pendengaran dalam beberapa menit hingga beberapa jam setelah menerima suntikan vaksin, kata laporan WHO. Banyak gejala yang digambarkan sebagai seperti tinnitus, atau sensasi pendengaran yang teredam, dan beberapa laporan tentang sakit kepala, vertigo, dan mual. Dalam beberapa kasus, gejala yang melibatkan pendengaran berkembang menjadi gangguan pendengaran sebagian atau seluruhnya, didokumentasikan dalam beberapa kasus oleh audiogram. Pengobatan dengan steroid dosis tinggi diberikan dalam banyak kasus.

“Setengah dari kasus mencatat bahwa pasien pulih atau telah pulih dari gangguan pendengaran mereka, sementara tidak ada (atau terbatas) informasi tambahan tentang tindak lanjut yang dicatat untuk kasus lainnya. Oleh karena itu, bukti untuk gangguan pendengaran jangka panjang tidak lengkap, ”kata laporan itu mengacu pada kasus paling awal yang diidentifikasi pada Februari 2021.

Kasus-kasus awal menunjukkan bahwa gangguan pendengaran dan tinnitus lebih sering dilaporkan oleh perempuan daripada laki-laki. Lebih dari separuh laporan yang diidentifikasi sebelum Februari 2021 dikategorikan sebagai tidak serius, sementara 43 persen dianggap serius.

WHO juga mencatat bahwa, dalam beberapa kasus, efek samping lain dicatat termasuk kelumpuhan wajah atau perasaan mati rasa di wajah, yang menunjukkan bahwa saraf kranial lain mungkin terlibat dalam masalah ini.

“Mekanisme potensial untuk gangguan pendengaran terkait vaksin COVID-19 dapat berupa proses autoimun yang melibatkan mimikri molekuler yang terkait dengan antigen vaksin, atau aktivasi sel T autoreaktif yang mungkin melibatkan saraf vestibulocochlear,” kata laporan itu. Saraf vestibular terikat untuk menyeimbangkan sementara saraf koklea terlibat dengan pendengaran.

Gangguan pendengaran tidak dirujuk dalam pelabelan produk untuk sebagian besar vaksin COVID-19, tetapi Pfizer-BioNtech dan Moderna mencantumkan kelumpuhan wajah perifer akut sebagai reaksi merugikan yang jarang terjadi. Tinnitus terdaftar sebagai reaksi merugikan hanya untuk vaksin Janssen COVID-19.

Analisis data yang terbatas dari pembaruan November 2021 menunjukkan bahwa gangguan pendengaran tidak terbatas pada satu vaksin COVID-19 tertentu, dengan kasus yang ditemukan melibatkan sebagian besar vaksin, kata laporan itu.


Posted By : hk hari ini