Varian Omicron: Afrika Selatan bergerak untuk menahan penyebaran
Brody

Varian Omicron: Afrika Selatan bergerak untuk menahan penyebaran

PRETORIA, AFRIKA SELATAN — Langit mendung dan gerimis cocok dengan suasana muram di Universitas Teknologi Tshwane, titik panas dalam lonjakan kasus COVID-19 terbaru di Afrika Selatan, tampaknya didorong oleh varian omicron baru yang memimpin negara-negara di seluruh dunia untuk memberlakukan pembatasan baru.

Setelah beberapa siswa dinyatakan positif, universitas menunda beberapa ujian, dan pejabat di wilayah metropolitan Tshwane yang lebih besar, yang meliputi ibu kota Pretoria, mendorong vaksinasi, terutama di kalangan orang dewasa muda yang lambat mendapatkan suntikan.

Di TUT, begitu universitas ini dikenal, hanya sedikit mahasiswa yang ingin berbicara tentang varian baru yang telah membuat selubung itu. Banyak yang tidak divaksinasi — hanya 22% dari usia 18 hingga 34 tahun di Afrika Selatan — dan beberapa tampaknya memikirkan kembali bahwa, meskipun pusat vaksinasi universitas ditutup untuk akhir pekan.

Manqoba Zitha, salah satu siswa yang mendapat suntikan tersebut, mengatakan akan mendorong teman sekelasnya untuk melakukan hal yang sama.

“Saya mencoba mendorong mereka agar mereka dapat memvaksinasi, sehingga mereka dapat menjauh dari virus corona karena itu ada, membunuh orang, dan sekarang jumlahnya meningkat,” kata Zitha. “Sekarang ketika kita menonton TV, kita dapat melihat bahwa orang-orang terkena virus corona. Jadi mereka harus divaksinasi!”

Hampir dua tahun setelah pandemi, dunia berlomba untuk menahan varian terbaru, pertama kali diidentifikasi di Afrika selatan tetapi bermunculan di seluruh dunia. Negara-negara memberlakukan pembatasan atau larangan pada pelancong dari beberapa negara – banyak yang membuat pemerintah Afrika Selatan kecewa – dan memberlakukan kembali langkah-langkah seperti mandat masker yang diharapkan beberapa orang adalah masa lalu.

Organisasi Kesehatan Dunia menamai versi baru virus “omicron” dan mengklasifikasikannya sebagai varian kekhawatiran yang sangat menular, meskipun risiko sebenarnya belum dipahami. Bukti awal menunjukkan itu menimbulkan peningkatan risiko bahwa orang yang sudah memiliki COVID-19 dapat tertular lagi, kata WHO. Perlu waktu berminggu-minggu untuk mengetahui apakah vaksin saat ini kurang efektif untuk melawannya.

Namun, beberapa ahli berharap bahwa vaksin setidaknya akan cukup efektif untuk mencegah penyakit serius dan kematian — dan terus mendorong orang untuk disuntik.

Provinsi Gauteng – rumah bagi Pretoria dan kota terbesar di Afrika Selatan Johannesburg – adalah pusat gelombang baru. Sejauh ini, kasus di sana tampaknya ringan, menurut dokter, dan penerimaan di rumah sakit belum melonjak.

Tetapi para ahli memperingatkan putaran awal infeksi terjadi di antara kaum muda dan situasinya mungkin menjadi lebih serius jika lonjakan baru mempengaruhi orang Afrika Selatan yang lebih tua dan tidak divaksinasi. Secara keseluruhan, 41% dari mereka yang berusia 18 tahun ke atas telah divaksinasi — tetapi kaum muda sangat lambat untuk melangkah maju.

Setidaknya tiga universitas Afrika Selatan – Universitas Cape Town, Universitas Witwatersrand Johannesburg dan Universitas Negara Bebas di Bloemfontein – telah mengumumkan bahwa vaksinasi akan diwajibkan bagi siswa mulai tahun depan. Beberapa ahli berpikir tindakan lebih lanjut akan diperlukan.

“Saya pikir keputusan yang harus diambil Afrika Selatan mungkin seputar vaksinasi wajib,” kata Mosa Moshabela, profesor kesehatan masyarakat di Universitas KwaZulu-Natal di Durban.

Permintaan untuk vaksin begitu lamban sehingga pemerintah baru-baru ini meminta pengiriman yang lebih lambat untuk memberikan waktu guna menggunakan stok 19 juta dosis suntikan Pfizer-BioNTech dan Johnson & Johnson saat ini.

Lonjakan baru telah lama diantisipasi dan bahkan varian baru, tetapi kecepatan serangan omicron datang sebagai “kejutan” bagi para ahli kesehatan Afrika Selatan.

Sementara jumlah kasus yang dikonfirmasi masih relatif rendah, mereka telah meningkat pada tingkat yang tinggi. Lonjakan baru dimulai setelah beberapa pesta mahasiswa di Pretoria. Jumlahnya dengan cepat melonjak dari beberapa ratus kasus sehari menjadi ribuan. Afrika Selatan mengumumkan 3.220 kasus baru pada Sabtu, 82% di antaranya berada di Gauteng, menurut Institut Nasional untuk Penyakit Menular. Itu masih jauh di bawah puncak gelombang terakhir, ketika lebih dari 25.000 dikonfirmasi dalam sehari.

Sebanyak 90% dari kasus baru di provinsi Gauteng disebabkan oleh omicron, Tulio de Oliveira, direktur Platform Inovasi dan Sekuensing Penelitian KwaZulu-Natal, mengatakan dalam sebuah tweet, mengutip hasil tes diagnostik.

“Kami memang berharap bahwa kami mungkin melihat varian baru atau yang berbeda mendapatkan momentum di gelombang keempat … tetapi kami tidak benar-benar berharap untuk melihat varian dengan jenis multiplisitas mutasi. Dan itu mampu menjadi sangat menular dan melarikan diri atau menghindari kekebalan pada saat yang sama,” kata Moshabela, pakar dari Universitas KwaZulu-Natal. “Ini benar-benar kejutan yang kami alami.”

Meskipun kasus saat ini terkonsentrasi di Pretoria dan Johannesburg, tes menunjukkan bahwa omicron sudah ada di sembilan provinsi di Afrika Selatan.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa bertemu pada akhir pekan dengan pejabat kesehatan dan dijadwalkan untuk berbicara kepada negara pada Minggu malam tentang peningkatan kasus.

Kembali ke TUT, Nhlanhla Africa Maphosa, seorang mahasiswa manajemen berusia 25 tahun, masih mencoba mencerna berita tersebut dan apa artinya bagi studinya.

“Baru minggu lalu cek stats baru sadar banyak mahasiswa yang terdampak Covid-19 di kampus induk,” kata Maphosa. “Kami tidak begitu yakin dengan statistiknya. … Tetapi yang dapat kami katakan adalah bahwa tingkat tinggi atau persentase siswa yang tinggi terkena COVID-19.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini