Varian Omicron: Seperti Apa Gejalanya?
Brody

Varian Omicron: Seperti Apa Gejalanya?

Jika bukan karena tes antigen cepat yang dikirim pulang dari sekolah, Mirna Alassaad tidak akan pernah curiga bahwa putranya yang berusia 17 tahun terinfeksi COVID-19.

“Dia hanya ingin memeriksa cara kerjanya,” katanya kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon pada hari Selasa. “Kami tidak berpikir, bahkan satu persen pun, bahwa dia mungkin— [COVID-19].”

Alassaad menjelaskan bahwa putranya tidak menunjukkan tanda-tanda COVID-19 yang biasa, yang meliputi demam, batuk, kelelahan, dan kehilangan rasa atau penciuman. Yang dia alami saat itu hanyalah pilek, katanya.

Setelah putranya menerima hasil positif menggunakan dua tes cepat yang berbeda, Alassaad mengatakan dia, suaminya, dan keempat anaknya menjalani isolasi. Beberapa hari kemudian, pada 12 Desember, Alassaad mengatakan dia dan suaminya mulai mengalami gejala yang meliputi hidung tersumbat, demam, sakit kepala, sakit tenggorokan, dan kelelahan tubuh.

Anak-anaknya mulai mengalami gejala pada saat itu juga, meskipun mereka hanya mengalami demam dan merasa lelah, katanya.

“Itu tidak parah, itu seperti flu biasa,” kata Alassaad tentang gejalanya sendiri. “Kami sudah mengenal beberapa orang lain yang terkena COVID dan mereka sehat [with] gejala ringan. Kami berharap bahwa kami akan sama.”

Pada 14 Desember, keenam anggota keluarga menjalani tes laboratorium dan keesokan harinya, hasilnya masuk – mereka semua dinyatakan positif varian Omicron. Satu hal yang Alassaad katakan dia perhatikan adalah seberapa cepat anggota keluarga yang berbeda mengembangkan gejala mereka.

“Empat ART mulai mengalami gejala secara bersamaan, sehingga penyebarannya sangat cepat di dalam rumah,” katanya.

Namun, dia menggambarkan gejala keluarganya sebagai ringan. Dia diberitahu oleh unit kesehatan masyarakat daerahnya bahwa ini terjadi karena semua anggota yang memenuhi syarat telah divaksinasi lengkap. Tidak ada seorang pun di keluarga yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, kata Alassaad.

Sampai sekarang, dia mengatakan keluarganya baik-baik saja. Anak-anaknya tidak lagi lelah atau demam, dan satu-satunya hal yang dia dan suaminya masih perjuangkan adalah batuk kering sesekali.

APA YANG TELAH DILAKUKAN ORANG KANADA LAINNYA

Alassaad hanyalah satu dari beberapa orang yang menulis kepada CTVNews.ca untuk membagikan bahwa mereka baru-baru ini didiagnosis dengan COVID-19. Jumlah kasus di Kanada telah meningkat pesat selama beberapa minggu terakhir. Kemarin saja, negara itu melihat jumlah kasus harian tertinggi yang dilaporkan dalam satu hari sejauh ini dengan lebih dari 10.600 infeksi, menurut data yang dikumpulkan oleh CTVNews.ca.

Pemicu sebagian besar penyebaran ini adalah varian Omicron baru, yang terbukti sangat mudah menular. Meskipun pertama kali terdeteksi pada bulan November, laju penyebaran komunitas yang cepat membuat para ahli percaya bahwa itu akan segera menyusul Delta untuk menjadi varian paling dominan di berbagai negara di seluruh dunia.

Meskipun banyak yang telah berbagi cerita mereka dengan CTVNews.ca mengatakan mereka belum diberitahu apakah mereka mengontrak varian Omicron secara khusus, masing-masing telah menggambarkan mengalami serangkaian gejala yang serupa.

Dalam email ke CTVNews.ca, Mitch Soiffer mengatakan dia mulai batuk beberapa hari setelah mendarat di New York City dari Montreal pada 12 Desember. Segera setelah itu, dia mengalami sakit kepala parah dan kelelahan tubuh, katanya. oleh kedinginan. Hampir seminggu setelah tiba di New York, dia mengatakan menerima konfirmasi bahwa dia positif mengidap Omicron.

Meskipun dia mengatakan dia masih merasa lelah, dia tidak mengalami masalah pernapasan. Pria berusia 39 tahun itu juga mengatakan dia menerima dua dosis vaksin Moderna.

Karina Panasci mengatakan dia dites positif COVID-19 setelah terpapar virus melalui rekan-rekan pasangannya. Dia mengatakan dia hanya berhubungan dengan mereka selama sekitar 10 sampai 15 menit dan berdiri sekitar enam kaki jauhnya.

Sekitar lima hari kemudian, setelah melakukan perjalanan ke gym, dia mengatakan bahwa dia mulai mengalami gejala COVID-19.

“Saya sakit kepala, merasa mual dan seluruh tubuh saya sakit,” tulisnya dalam email ke CTVNews.ca. “Aku hanya tidak merasa seperti diriku sendiri.”

Keesokan harinya, setelah mengetahui rekan-rekan pasangannya dinyatakan positif terkena virus, Panasci mengatakan dia pergi dan melakukan tes sendiri. Hasilnya menunjukkan bahwa dia positif, sementara orang penting lainnya dinyatakan negatif. Sebelum ini, dia sudah menerima dua dosis vaksin, katanya.

Beberapa hari berikutnya termasuk gejala seperti batuk, hidung tersumbat, dan sakit kepala, tetapi semuanya dapat diatasi, kata Panasci. Pada 17 Desember, dia mengatakan bahwa dia telah kehilangan indra perasa dan penciumannya, sesuatu yang masih dia hadapi, meskipun batuk dan hidung tersumbat telah mereda. Ini, sementara pasangannya terus tidak menunjukkan gejala.

“Dia akan menjalani tes lagi akhir pekan ini, tetapi sejauh ini, [it] sepertinya dia tidak pernah mendapatkannya [COVID-19], yang gila mengingat dia menghabiskan sepanjang hari bersama mereka di kantor, mengantar mereka pulang dengan mobil dan bersama mereka di rumah kami selama lebih dari 30 menit,” tulisnya. “COVID itu aneh.”

Marc Rivest, yang berbasis di Vancouver, mengatakan dia baru-baru ini dites positif COVID-19, dan menggambarkan gejalanya sebagai “sangat ringan.”

“Saya menderita pilek yang membuat saya lebih sakit,” tulisnya kepada CTVNews.ca melalui email.

Gejala hari pertama termasuk demam, menggigil, kelelahan dan keringat malam. Pada hari kelima, Rivest mengatakan bahwa dia mengalami batuk, hidung tersumbat, dan beberapa bersin juga. Pada saat itu, indra perasanya mulai goyah juga.

Meski menjalani tes antigen cepat dan mendapatkan hasil negatif, sementara itu, Tanya Hickey mulai mengalami gejala pada 12 Desember, katanya kepada CTVNews.ca melalui email. Itu dimulai dengan tekanan pada sinusnya sebelum berkembang menjadi nyeri wajah yang “signifikan”, bersama dengan sakit telinga dan bersin, katanya.

Beberapa hari setelah pertama kali mengalami gejala, dia mulai merasa demam dan batuk kering. Gejala-gejala ini kemudian mereda untuk waktu yang singkat sebelum dia menyadari bahwa dia tidak bisa mencium bau. Pada 16 Desember, dia melakukan tes PCR dan hasil awal kembali positif, kata Hickey.

Sejak itu, indra penciumannya telah kembali dan masih ada sedikit rasa kesemutan di pipinya menggantikan rasa sakit di wajah, katanya. Dia juga tidak mengalami tingkat kemacetan yang sama. Dia berencana untuk mengambil tes PCR lagi dan begitu juga dengan kedua anaknya. Ketiganya telah menerima dua dosis vaksin COVID-19, kata Hickey.

“Jika saya tidak menguji diri saya secara teratur, saya akan berada di tempat umum menyebarkan virus,” katanya.

Beth Denniss juga menceritakan gejalanya, yang dimulai pada 11 Desember, dan termasuk sakit kepala, batuk, dan kelelahan. Dia kemudian mengalami demam dan nyeri tubuh saat dadanya menjadi sakit karena semua batuk. Dia mencatat bahwa dia divaksinasi ganda juga.

“Ini sangat menakutkan karena kami mengikuti semua protokol dan mencuci tangan secara teratur,” tulisnya dalam pesan langsung di Twitter.

APA KATA AHLINYA?

Isaac Bogoch, pakar penyakit menular dan anggota fakultas di University of Toronto, menjelaskan bahwa masih terlalu dini untuk mengetahui apakah Omicron menghasilkan infeksi yang kurang lebih parah dibandingkan varian COVID-19 lainnya.

“Saya tidak tahu,” katanya kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon pada hari Senin. “Kami baru tahu varian ini ada selama sebulan dan jika kami benar-benar ingin melihat profil gejala yang masuk akal, itu perlu dilakukan dengan cara yang jauh lebih empiris.”

Menurut satu studi baru-baru ini dari Inggris, gejala seperti pilek dianggap lebih umum di antara orang yang terinfeksi varian Omicron. Studi menunjukkan bahwa lima gejala utama Omicron adalah pilek, sakit kepala, kelelahan, bersin dan sakit tenggorokan. Tidak seperti jenis virus lainnya, gejala demam, batuk, dan kehilangan penciuman tidak biasa, menurut penelitian tersebut.

Namun Bogoch menegaskan apa yang perlu diperhatikan bukanlah jenis gejalanya, tetapi tingkat keparahannya.

“Gejala individu cukup non-deskriptif untuk infeksi virus pernapasan – demam, batuk, sesak napas, kadang sakit perut, kadang gejala gastrointestinal, kadang ruam,” katanya. “Tingkat keparahan gejala yang penting.”

Pimpinan teknis Organisasi Kesehatan Dunia untuk COVID-19, Dr. Maria van Kerkhove, memberikan pembaruan terbaru tentang tingkat keparahan varian Omicron, dengan mengatakan “masih dini untuk mengetahui apakah Omicron lebih atau kurang parah, tetapi kami memiliki beberapa laporan awal bahwa itu tidak terlalu parah.”

Ini konsisten dengan apa yang diperhatikan oleh beberapa ahli medis di Afrika Selatan. Namun, para ahli lain seperti kepala Meja Penasihat Sains Ontario Peter Juni, mengatakan bahwa gagasan bahwa Omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan adalah “mitos”.

Secara keseluruhan Bogoch menunjukkan perlunya eksperimen lebih lanjut dan analisis data dunia nyata untuk menjawab pertanyaan dengan benar. Ini termasuk pertimbangan untuk populasi yang rentan, dan bagaimana Omicron dapat memengaruhi kesehatan mereka secara berbeda.

“Ini semua adalah pertanyaan yang bisa dijawab,” kata Bogoch. “Saya pikir kita akan memiliki beberapa jawaban lagi dalam beberapa hari dan minggu ke depan.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini